Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.543 views

Imamah Jauh Lebih Bahaya dari Khilafah

Oleh: M Rizal Fadillah (Pemerhati Politik)

Setelah pembubaran HTI Pemerintah terus mengangkat isu Khilafah. Menkopolhukam Wiranto intens menggaungkan "ancaman" sampai individu yang mengaitkan dengan hal Khilafah konon akan dibuat aturannya. Tentu bersanksi.

Sikap berlebihan Pemerintah ini sebenarnya melampau batas kewenangan dan proporsinya. HTI sendiri tidak menjadi organisasi terlarang. Khilafah disamping melekat dengan ajaran juga ada dalam kesejarahan umat Islam sejak zaman Khulafa'ur Rasyidin yakni masa Shahabat Rosulullah SAW.

Menghajar Khilafah dan menjeneralisasi dengan HTI adalah kesalahan fatal. Sentimen keagamaan umat Islam ditarik-tarik. Siapa pun termasuk umat Islam di Indonesia dapat saja untuk tidak setuju dengan organisasi HTI tapi tidak bisa menghapus Khilafah sebagai sejarah dari kejayaan peradaban Islam.

Qur'an pun menyebut manusia sebagai Khalifah di muka bumi. Kebencian dan ketakutan pada gerakan khilafah tidak boleh membuat hantu pada rakyat dan ujungnya menyinggung komponen keagamaan umat Islam. Wiranto berkali kali dinilai "off side".

Ide Khilafah nampak baru wacana dan tidak menjadi isu mainstream. Khilafah bersifat mondial tidak mungkin nasional. Harus ada pimpinan negara dalam skala dunia, dan itu tak ada. Akan tetapi ada gerakan yang jauh lebih berbahaya di Indonesia yakni gerakan Syi'ah dengan ideologi Imamah.

Syi'ah bukan sekte atau madzhab, ia adalah gerakan politik berbingkai agama. Intelektualitas dan spiritualitas hanya tahapan atau kamuflase untuk politik kekuasaan. Ideologi Imamah adalah misi perjuangan kaum Syi'ah. Negara Iran menjadi komando dan pimpinan gerakan Syi'ah di setiap Negara.

Dua bahaya utama Imamah. Pertama, ideologi kepemimpinan dimana pun harus berkonsep Imam keturunan Husein. Bila tak ada, maka Imam adalah "Wilayatul Faqih". Disinilah gerakan politik Syi'ah dimana pun harus berada di bawah komando Wilayatul Faqih yang keberadaanya di Negara Iran. Kedua, gerakan Syi'ah dalam visi perjuangannya harus berusaha menegakkan Imamah, artinya mengganti ideologi apapun untuk menjadi ideologi imamah.

Di Indonesia organisasi Syi'ah IJABI atau pun ABI jika jujur tidak mungkin bisa melepaskan diri dari perjuangan penegakkan ideologi Imamah ini. Hanya kepengecutan atau 'taqiyah' nyalah yang membuat Isu penggantian ideologi ini disembunyikan.

Imam Husein menjadi simbol penumpahan darah. Penyatuan kekuatan berada di bawah bendera "Ya Husein". Berjuang "menyakiti diri" untuk kuat menyakiti selain diri. Musuh disebut "nawashib" (pembangkang) atau Wahabi.

Syi'ah anti hal-hal Arab. Basisnya adalah Persia. Misi penegakkan ideologi Imamah dengan cara "Ekspor Revolusi". Mengekspor keberhasilan Revolusi Syi'ah Iran ke negara negara (Islam) lain. Indonesia pun menjadi target empuk.

Ideologi Imamah berbahaya. Bisa menggantikan Ideologi Pancasila. Dukungan Iran baik dana, sumberdaya manusia, maupun strategi sangat nyata. Di beberapa negara sudah dengan bantuan senjata dan pasukan. Semua Negara yang dibuka kran pengembangan Syi'ah mesti berkonflik dan hancur. Irak, Suriah, Yaman, Afghanistan, Lebanon dan lainnya.

Jika Indonesia membuka bebas pula pengembangan ajaran Syi'ah, sudah dapat dipastikan akan terjadi konflik dan peperangan yang berujung pada kehancuran. Syi'ah adalah sumber bencana. Malaysia dan Brunei Darussalam cukup waspada hingga melarang Syi'ah.

MUI dan Lembaga Da'wah serta Ormas Islam kerap mengingatkan bahaya Syi'ah bagi akidah dan Negara. Akan tetapi Pemerintah kurang peduli dan terlalu menganggap enteng persoalan yang bisa membawa penyesalan berkepanjangan ini. Akhirnya warga berjuang sendiri-sendiri untuk menangkal dan melindungi anak cucunya ke depan.

Saatnya aparat termasuk institusi intelijen untu lebih mendalami bahaya Syi'ah bagi NKRI, mengingatkan warga, serta memperkuat daya tangkal. Iran adalah negara pengacau di negara-negara mayoritas Muslim. Pemerintah harus melindungi rakyatnya dari bahaya laten ideologi Syi'ah. Dengan bingkai palsu keagamaan Syi'ah lebih bahaya dari Komunis.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Alhamdulillah mushalla yang hampir roboh dan tidak layak, selesai dibangun permanen. Total dana yang disalurkan sebesar Rp 66.813.500 semoga jadi amal jariyah, pahala terus mengalir tiada akhir...

Masya Allah.!! Keluarga Yatim Aktivis Tak Punya Rumah, Dievakuasi ke Wisma Tahfizh IDC Solo

Masya Allah.!! Keluarga Yatim Aktivis Tak Punya Rumah, Dievakuasi ke Wisma Tahfizh IDC Solo

Ditinggal sang ayah menghadap Ilahi, keluarga yatim aktivis dakwah ini tinggal di rumah kayu yang berdiri diatas tanah milik orang lain. Karena tanah ini akan dipakai oleh pemiliknya, terpaksa...

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Sudah tiga puluh lima hari Khanza (5) meringkuk di atas tempat tidur. Tubuh santri Taman Al-Quran ini melepuh terluka bakar 40 persen. Tangan kirinya terancam diamputasi karena hangus tak berbentuk....

Latest News
Perbuatan Syirik Saat Jokowi Dilantik

Perbuatan Syirik Saat Jokowi Dilantik

Kamis, 24 Oct 2019 09:09

Sri dan Luhut Jadi Menteri Lagi, Bagus Itu!

Sri dan Luhut Jadi Menteri Lagi, Bagus Itu!

Kamis, 24 Oct 2019 08:14

Ini Temuan Lokataru Foundation pada Aksi 24-26 September 2019

Ini Temuan Lokataru Foundation pada Aksi 24-26 September 2019

Kamis, 24 Oct 2019 06:44

Inilah 6 Tips agar Anak Tak Jadi Korban Gawai

Inilah 6 Tips agar Anak Tak Jadi Korban Gawai

Rabu, 23 Oct 2019 23:27

Erupsi Kabinet

Erupsi Kabinet

Rabu, 23 Oct 2019 23:18

Turki Tidak Lanjutkan Operasi Militernya di Suriah Utara Setelah Lakukan Kesepakatan dengan Rusia

Turki Tidak Lanjutkan Operasi Militernya di Suriah Utara Setelah Lakukan Kesepakatan dengan Rusia

Rabu, 23 Oct 2019 22:45

Dag-Dig-Dug Menunggu Telepon dari Istana

Dag-Dig-Dug Menunggu Telepon dari Istana

Rabu, 23 Oct 2019 22:26

Perdana Menteri Ethiopia Ancam 'Perang' dengan Mesir Terkait Bendungan Sungai Nil

Perdana Menteri Ethiopia Ancam 'Perang' dengan Mesir Terkait Bendungan Sungai Nil

Rabu, 23 Oct 2019 22:25

Sertifikat Halal, Efek Makanan Halal kian Langka?

Sertifikat Halal, Efek Makanan Halal kian Langka?

Rabu, 23 Oct 2019 21:19

Din Syamsuddin: Kementerian Agama Ganti Nama Saja Jadi Kementerian Antiradikalisme

Din Syamsuddin: Kementerian Agama Ganti Nama Saja Jadi Kementerian Antiradikalisme

Rabu, 23 Oct 2019 21:15

UEA Minta Yaman Kembalikan Suku Cadang yang Mereka 'Hadiahkan' untuk Pembangkit Listrik Aden

UEA Minta Yaman Kembalikan Suku Cadang yang Mereka 'Hadiahkan' untuk Pembangkit Listrik Aden

Rabu, 23 Oct 2019 21:00

Innalillahi, Ketua DPW PKS Jawa Timur Wafat Saat Kunjungan Kerja di Jakarta

Innalillahi, Ketua DPW PKS Jawa Timur Wafat Saat Kunjungan Kerja di Jakarta

Rabu, 23 Oct 2019 18:07

Militer Irak: Pasukan AS yang Menyebrang dari Suriah ke Irak Tidak Memiliki Izin Tetap Tinggal

Militer Irak: Pasukan AS yang Menyebrang dari Suriah ke Irak Tidak Memiliki Izin Tetap Tinggal

Rabu, 23 Oct 2019 11:15

Hari Santri, 50 Warga Denpasar Hijrah Hapus Tato

Hari Santri, 50 Warga Denpasar Hijrah Hapus Tato

Rabu, 23 Oct 2019 11:08

Prabowo Jadi Menteri Pertahanan

Prabowo Jadi Menteri Pertahanan

Rabu, 23 Oct 2019 10:03

Agar Asa Adidaya Baru Tidak Jadi Halusinasi

Agar Asa Adidaya Baru Tidak Jadi Halusinasi

Rabu, 23 Oct 2019 08:40

Cuaca Panas Melanda Indonesia, Ini Penjelasan BMKG

Cuaca Panas Melanda Indonesia, Ini Penjelasan BMKG

Rabu, 23 Oct 2019 07:11

Periode Kedua, Jokowi Dinilai Menanggung Beban Ganda

Periode Kedua, Jokowi Dinilai Menanggung Beban Ganda

Rabu, 23 Oct 2019 06:35

Berpengalaman 30 Tahun, LPPOM MUI Siap Menjalankan Amanat UU JPH

Berpengalaman 30 Tahun, LPPOM MUI Siap Menjalankan Amanat UU JPH

Rabu, 23 Oct 2019 02:08

Israel Berusaha Hilangkan Kurikulum Palestina di Wilayah Pedudukan Yerusalem

Israel Berusaha Hilangkan Kurikulum Palestina di Wilayah Pedudukan Yerusalem

Selasa, 22 Oct 2019 20:45


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X