Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.093 views

Imamah Jauh Lebih Bahaya dari Khilafah

Oleh: M Rizal Fadillah (Pemerhati Politik)

Setelah pembubaran HTI Pemerintah terus mengangkat isu Khilafah. Menkopolhukam Wiranto intens menggaungkan "ancaman" sampai individu yang mengaitkan dengan hal Khilafah konon akan dibuat aturannya. Tentu bersanksi.

Sikap berlebihan Pemerintah ini sebenarnya melampau batas kewenangan dan proporsinya. HTI sendiri tidak menjadi organisasi terlarang. Khilafah disamping melekat dengan ajaran juga ada dalam kesejarahan umat Islam sejak zaman Khulafa'ur Rasyidin yakni masa Shahabat Rosulullah SAW.

Menghajar Khilafah dan menjeneralisasi dengan HTI adalah kesalahan fatal. Sentimen keagamaan umat Islam ditarik-tarik. Siapa pun termasuk umat Islam di Indonesia dapat saja untuk tidak setuju dengan organisasi HTI tapi tidak bisa menghapus Khilafah sebagai sejarah dari kejayaan peradaban Islam.

Qur'an pun menyebut manusia sebagai Khalifah di muka bumi. Kebencian dan ketakutan pada gerakan khilafah tidak boleh membuat hantu pada rakyat dan ujungnya menyinggung komponen keagamaan umat Islam. Wiranto berkali kali dinilai "off side".

Ide Khilafah nampak baru wacana dan tidak menjadi isu mainstream. Khilafah bersifat mondial tidak mungkin nasional. Harus ada pimpinan negara dalam skala dunia, dan itu tak ada. Akan tetapi ada gerakan yang jauh lebih berbahaya di Indonesia yakni gerakan Syi'ah dengan ideologi Imamah.

Syi'ah bukan sekte atau madzhab, ia adalah gerakan politik berbingkai agama. Intelektualitas dan spiritualitas hanya tahapan atau kamuflase untuk politik kekuasaan. Ideologi Imamah adalah misi perjuangan kaum Syi'ah. Negara Iran menjadi komando dan pimpinan gerakan Syi'ah di setiap Negara.

Dua bahaya utama Imamah. Pertama, ideologi kepemimpinan dimana pun harus berkonsep Imam keturunan Husein. Bila tak ada, maka Imam adalah "Wilayatul Faqih". Disinilah gerakan politik Syi'ah dimana pun harus berada di bawah komando Wilayatul Faqih yang keberadaanya di Negara Iran. Kedua, gerakan Syi'ah dalam visi perjuangannya harus berusaha menegakkan Imamah, artinya mengganti ideologi apapun untuk menjadi ideologi imamah.

Di Indonesia organisasi Syi'ah IJABI atau pun ABI jika jujur tidak mungkin bisa melepaskan diri dari perjuangan penegakkan ideologi Imamah ini. Hanya kepengecutan atau 'taqiyah' nyalah yang membuat Isu penggantian ideologi ini disembunyikan.

Imam Husein menjadi simbol penumpahan darah. Penyatuan kekuatan berada di bawah bendera "Ya Husein". Berjuang "menyakiti diri" untuk kuat menyakiti selain diri. Musuh disebut "nawashib" (pembangkang) atau Wahabi.

Syi'ah anti hal-hal Arab. Basisnya adalah Persia. Misi penegakkan ideologi Imamah dengan cara "Ekspor Revolusi". Mengekspor keberhasilan Revolusi Syi'ah Iran ke negara negara (Islam) lain. Indonesia pun menjadi target empuk.

Ideologi Imamah berbahaya. Bisa menggantikan Ideologi Pancasila. Dukungan Iran baik dana, sumberdaya manusia, maupun strategi sangat nyata. Di beberapa negara sudah dengan bantuan senjata dan pasukan. Semua Negara yang dibuka kran pengembangan Syi'ah mesti berkonflik dan hancur. Irak, Suriah, Yaman, Afghanistan, Lebanon dan lainnya.

Jika Indonesia membuka bebas pula pengembangan ajaran Syi'ah, sudah dapat dipastikan akan terjadi konflik dan peperangan yang berujung pada kehancuran. Syi'ah adalah sumber bencana. Malaysia dan Brunei Darussalam cukup waspada hingga melarang Syi'ah.

MUI dan Lembaga Da'wah serta Ormas Islam kerap mengingatkan bahaya Syi'ah bagi akidah dan Negara. Akan tetapi Pemerintah kurang peduli dan terlalu menganggap enteng persoalan yang bisa membawa penyesalan berkepanjangan ini. Akhirnya warga berjuang sendiri-sendiri untuk menangkal dan melindungi anak cucunya ke depan.

Saatnya aparat termasuk institusi intelijen untu lebih mendalami bahaya Syi'ah bagi NKRI, mengingatkan warga, serta memperkuat daya tangkal. Iran adalah negara pengacau di negara-negara mayoritas Muslim. Pemerintah harus melindungi rakyatnya dari bahaya laten ideologi Syi'ah. Dengan bingkai palsu keagamaan Syi'ah lebih bahaya dari Komunis.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

IDC menerima zakat fitrah Rp 40.000 hingga 51.000 per-jiwa, disalurkan kepada Mustahiq dengan prioritas Muallaf dan Fakir Miskin dari kalangan yatim, aktivis Islam, dan dhuafa terdampak pandemi...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Latest News
Haftar Serukan Pasukannya Targetkan 'Kolonial' Turki Setelah Derita Kerugian Besar

Haftar Serukan Pasukannya Targetkan 'Kolonial' Turki Setelah Derita Kerugian Besar

Ahad, 24 May 2020 22:00

Wanita Iran Berusia 107 Tahun Sembuh dari Infeksi Virus Corona

Wanita Iran Berusia 107 Tahun Sembuh dari Infeksi Virus Corona

Ahad, 24 May 2020 21:45

Presiden Afghanisttan Asraf Ghani Berjanji Percepat Pembebasan Tahanan Taliban

Presiden Afghanisttan Asraf Ghani Berjanji Percepat Pembebasan Tahanan Taliban

Ahad, 24 May 2020 21:34

Anggota DPR RI Kritik Narasi Damai Pemerintah Terhadap Virus Corona

Anggota DPR RI Kritik Narasi Damai Pemerintah Terhadap Virus Corona

Ahad, 24 May 2020 09:35

RUU Omnibus Law Dinilai Berpotensi Mengundang Campur Tangan Rezim terhadap Pers

RUU Omnibus Law Dinilai Berpotensi Mengundang Campur Tangan Rezim terhadap Pers

Ahad, 24 May 2020 08:51

BPJS Naik Kembali, Bukti Setengah Hati Melayani Rakyat

BPJS Naik Kembali, Bukti Setengah Hati Melayani Rakyat

Ahad, 24 May 2020 07:44

Mengenai Zonasi Penyebaran Covid-19, Berikut Tanggapan Haedar Nashir

Mengenai Zonasi Penyebaran Covid-19, Berikut Tanggapan Haedar Nashir

Ahad, 24 May 2020 06:06

‘Kosong-Kosong’: Makna Hakiki Bersilaturahmi

‘Kosong-Kosong’: Makna Hakiki Bersilaturahmi

Ahad, 24 May 2020 05:34

Baju Hari Raya dan Pandemi Corona

Baju Hari Raya dan Pandemi Corona

Ahad, 24 May 2020 05:20

Pemerintah Tetapkan 1 Syawal 1441H Jatuh Pada 24 Mei 2020

Pemerintah Tetapkan 1 Syawal 1441H Jatuh Pada 24 Mei 2020

Sabtu, 23 May 2020 23:42

Hari Raya Idul Fitri 1441 H: Memetik Buah Ramadhan

Hari Raya Idul Fitri 1441 H: Memetik Buah Ramadhan

Sabtu, 23 May 2020 22:16

Pakistan Kirim Pasokan Medis ke AS untuk Bantun Amerika Perangi Corona

Pakistan Kirim Pasokan Medis ke AS untuk Bantun Amerika Perangi Corona

Sabtu, 23 May 2020 20:15

FPKS Ajak Masyarakat Kritisi RUU HIP

FPKS Ajak Masyarakat Kritisi RUU HIP

Sabtu, 23 May 2020 19:32

Istiqamah Taat Pasca Ramadhan

Istiqamah Taat Pasca Ramadhan

Sabtu, 23 May 2020 19:23

Efek Corona Raksasa Minyak Dunia Derita Kerugian Lebih 20 Miliar USD Pada Kuartal Pertama 2020

Efek Corona Raksasa Minyak Dunia Derita Kerugian Lebih 20 Miliar USD Pada Kuartal Pertama 2020

Sabtu, 23 May 2020 19:00

Palestina Tolak Pasokan Medis Virus Corona Dari UEA Yang Dikirim Lewat Israel

Palestina Tolak Pasokan Medis Virus Corona Dari UEA Yang Dikirim Lewat Israel

Sabtu, 23 May 2020 13:41

Sepakat Berdamai, Asmadi Satpol PP yang Cekcok dengan Habib Umar Assegaf Dihadiahi Umrah

Sepakat Berdamai, Asmadi Satpol PP yang Cekcok dengan Habib Umar Assegaf Dihadiahi Umrah

Sabtu, 23 May 2020 10:05

Idul Fitri Serentak, Awal Persatuan Ukhuwah yang Tak Terkoyak

Idul Fitri Serentak, Awal Persatuan Ukhuwah yang Tak Terkoyak

Sabtu, 23 May 2020 09:09

Layakkah Penyelenggara Konser Amal Corona Minta Maaf?

Layakkah Penyelenggara Konser Amal Corona Minta Maaf?

Jum'at, 22 May 2020 23:19

Lelang Keperawanan, Kebebasan yang Kebablasan?

Lelang Keperawanan, Kebebasan yang Kebablasan?

Jum'at, 22 May 2020 22:38


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X