Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.380 views

Idul Adha: Refleksi Pengorbanan dan Ketaatan Berbuah Keridhaan

 

Oleh:

Dwi Indah Lestari, S.TP || Aktivis Muslimah

 

IDUL ADHA telah tiba. Kembali umat Islam diingatkan sebuah kisah penuh makna yang menjadi latar sejarah hari raya kaum muslimin ini. Yaitu tentang pengorbanan nabi Ibrahim untuk memenuhi titah Robbnya. 

Saat turun perintah Allah kepada nabi Ibrahim untuk menyembelih putra kesayangannya, Ismail, sungguh batinnya dipenuhi kecamuk. Anak yang disayangi yang kehadirannya telah dinantikan bertahun-tahun harus dikorbankannya. Namun begitu, kecintaan pada Sang Pencipta ternyata lebih menggelora di dada sang nabi. Hingga ia tetap teguh melaksanakan perintah suci. 

Sang putra Ismail ternyata memiliki keteguhan seperti ayahandanya. Saat ia mengetahui titah Tuhannya itu, tak terbersit dalam dirinya penghibaan agar sang ayah mengurungkan niatnya. Dengan kemantapan hati ia yakinkan nabi Ibrahim agar tak ragu melaksanakan apa yang telah diperintahkan. Hatinya dipenuhi kecintaan yang sama kepada Allah dan yakin pengorbanannya tak akan sia-sia. 

Dua hamba yang dipenuhi rasa cinta pada Robb Sang Pencipta alam semesta. Mereka adalah hamba-hamba terpilih karena keyakinannya yang utuh dan sempurna pada Allah ta’ala. Dorongan tauhid telah menghantarkan mereka menjadi ketaatan yang sempurna. Dan Allahpun membalas dengan keridhoaan atas keduanya. Ismail selamat diganti dengan ternak kambing sembelihan. Sedangkan Nabi Ibrahim lulus dari ujian. Sebuah kisah luar biasa yang menggambarkan pengorbanan yang hakiki.

 

Berhari Raya di tengah Pandemi

Hari ini, umat Islam berhari raya kurban dengan kondisi yang isimewa berupa ujian pandemi corona. Wabah yang telah berlangsung sekian lama, hinggga kini belum bisa diprediksi kapan akan berakhir. Hampir semua umat Islam dimanapun merasakan suasana prihatin yang sama. 

Pandemi yang masih berkecamuk nyatanya telah memberi dampak luar biasa bagi kehidupan umat manusia saat ini. Bukan hanya sektor kesehatan, ekonomi dan sosial pun merasakan imbas dari hantaman pandemi. Bahkan hingga kini kurva covid 19 terus meroket naik. 

Upaya penanganan wabah diwarnai dengan berbagai persoalan seperti banyaknya tenaga kesehatan baik dokter maupun perawat yang gugur karena covid 19, kisruh vaksin, tak terpenuhinya kebutuhan fasilitas kesehatan yang memadai dan masih banyak lagi. Sementara di sektor ekonomi, masyarakat banyak yang harus menelan pil pahit PHK, pengangguran melonjak, daya beli melemah, aktivitas jual beli mandeg, angka kemiskinan yang semakin bertambah hingga ancaman resesi.

Sektor sosialpun tak jauh berbeda. Dimulai dari dunia pendidikan yang carut marut. Anak-anak harus sekolah daring namun dibumbui dengan berbagai kendala seperti susah sinyal tak mampu beli HP pintar, hingga kesulitan membeli kuota. Problem ini masih pula diambah dengan kebijakan moderasi yang mengamputasi materi keIslaman yang seharusnya disampaikan utuh kepada generasi Islam. 

Masalah kerusakan moral juga tak mau ketinggalan. Angka pezinaan kalangan remaja melonjak. Masih pula ditambah dengan kasus kehamilan di luar nikah dan pemerkosaan. Belum lagi dari kerusakan generasi akibat narkoba serta maraknya kekerasan yang menimpa anak Indonesia. 

Semua bermuara pada kerusakan yang sebenarnya dituai akibat ulah tangan manusia sendiri. Pola hidup yang rusak telah menggerogoti sendi-sendi kehidupan masyarakat sehingga hanya melahirkan sakit yang semakin akut. 

Pandemi yang hari ini melanda seakan membongkar borok sistem hidup yang selama ini menaungi umat. Buah dari penerapan sistem kapitalisme saat ini dirasakan berupa kerusakan-kerusakan yang menghadirkan nestapa demi nestapa. 

Semua ini semestinya menghantarkan pada kesadaran, bahwa umat membutuhkan solusi yang shohih untuk menyembuhkan seluruh sakit yang diidapnya. Dan ini hanya bisa terwujud dengan mengganti sistem kapitalisme yang bobrok dengan satu-satunya sistem hidup yang benar, yaitu Islam.

 

Kembali pada Syariat, Wujud Ketaatan

Bercermin pada kisah nabi Ibrahim, kita bisa melihat ketaatan yang dilandasi oleh keimanan yang sempurna. Dengan landasan aqidah inilah, beliau dan putranya nabi Ismail tak pernah ragu untuk menjalankan serta mengorbankan apapun dalam menjalankan perintah Allah ta’ala. Meskipun mereka harus melepaskan sesuatu yang sangat dicintainya bahkan nyawanya sendiri. 

Saat ini umat memerlukan Islam sebagai obat dari segala sakitnya. Dan hanya dengan  Islam sajalah yang mampu menyembuhkannya. Tentunya bukan hanya Islam sebagai aqidah ruhiyah semata, namun dengan menerapkan Islam untuk mengatur seluruh aspek kehidupan. Sebab Islam adalah aturan hidup yang lahir dari Allah, Sang Maha Pencipta alam semesta beserta isinya. 

Keyakinan bahwa aqidah Islam adalah satu-satunya aqidah yang benar semestinya juga diikuti dengan keyakinan pada seluruh aturan yang terpancar di atasnya, bahwa aturan ini akan memberikan kemaslahatan untuk manusia baik di dunia dan di akhirat kelak. Oleh karena itu, umat semestinya bergegas kembali mengambilnya agar seluruh persoalan kehidupan yang saat ini kacau balau dapat ditata dalam bingkai syariah. 

Ini juga menunjukkan ketaatan yang sebenar-benarnya. Taat untuk bersegera melaksanakan seluruh perintah dan menjauhi segala laranganNya. Ketaatan yang melahirkan sosok-sosok yang rela memberikan pengorbanan terbaiknya untuk tertegakkannya kalimat Allah di muka bumi. Sebab ia yakin Islam dengan seluruh syariatnya adalah solusi hakiki yang Allah turunkan untuk berbagai persoalan kehidupan. Dan dengannya pula akan menghantarkan pada keridhoanNya di dunia dan di akhirat. Inilah kebahagiaan tertinggi yang ingin diraih setiap muslim. Wallahu’alam bisshowab.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Pemberontak Syi'ah Houtsi Lakukan 65.971 Pelanggaran Terhadap Anak-anak Yaman

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lakukan 65.971 Pelanggaran Terhadap Anak-anak Yaman

Rabu, 30 Sep 2020 20:55

Armenia Angkut Ratusan Militan Komunis Kurdi PKK untuk Perangi Azerbaijan

Armenia Angkut Ratusan Militan Komunis Kurdi PKK untuk Perangi Azerbaijan

Rabu, 30 Sep 2020 20:25

Orang Kaya Saudi Berusaha Pergi Dari Kerajaan Khawatir Represi Yang Meningkat Sejak MBS Berkuasa

Orang Kaya Saudi Berusaha Pergi Dari Kerajaan Khawatir Represi Yang Meningkat Sejak MBS Berkuasa

Rabu, 30 Sep 2020 19:35

Din Syamsuddin dan Pergerakan KAMI Kedepan

Din Syamsuddin dan Pergerakan KAMI Kedepan

Rabu, 30 Sep 2020 08:25

Sexual Content Bertentangan dengan Nilai Indonesia

Sexual Content Bertentangan dengan Nilai Indonesia

Rabu, 30 Sep 2020 06:35

Musala di Tangerang Jadi Sasaran Vandalisme, Ada Tulisan Anti-Islam dan Alquran Disobek

Musala di Tangerang Jadi Sasaran Vandalisme, Ada Tulisan Anti-Islam dan Alquran Disobek

Rabu, 30 Sep 2020 05:59

Covid-19 Menyadarkan Manusia untuk Ikhtiar dan Tawakkal

Covid-19 Menyadarkan Manusia untuk Ikhtiar dan Tawakkal

Selasa, 29 Sep 2020 23:53

Bola Pantul Itu Bernama KAMI

Bola Pantul Itu Bernama KAMI

Selasa, 29 Sep 2020 22:54

Film G 30S PKI, Cara Bangsa Menolak Lupa Kekajaman PKI

Film G 30S PKI, Cara Bangsa Menolak Lupa Kekajaman PKI

Selasa, 29 Sep 2020 22:30

Amir Kuwait Sheikh Sabah Al-Ahmad Al-Sabah Wafat di Usia 91 Tahun

Amir Kuwait Sheikh Sabah Al-Ahmad Al-Sabah Wafat di Usia 91 Tahun

Selasa, 29 Sep 2020 22:07

Jilbab Bukti Ketaatan, Bukan Pengekangan

Jilbab Bukti Ketaatan, Bukan Pengekangan

Selasa, 29 Sep 2020 21:41

Pertempuran Hebat Berlanjut di Garis Depan Armenia-Azerbaijan

Pertempuran Hebat Berlanjut di Garis Depan Armenia-Azerbaijan

Selasa, 29 Sep 2020 21:30

Rapatkan Barisan, Pemuda Muhammadiyah Gelar Rakornas

Rapatkan Barisan, Pemuda Muhammadiyah Gelar Rakornas

Selasa, 29 Sep 2020 20:55

Jangan Takut Mengajari Anak Berhijab sejak Dini

Jangan Takut Mengajari Anak Berhijab sejak Dini

Selasa, 29 Sep 2020 20:51

Persatuan Cendekiawan Muslim Internasional Kecam Pembunuhan 2 Nelayan Palestina Oleh Tentara Mesir

Persatuan Cendekiawan Muslim Internasional Kecam Pembunuhan 2 Nelayan Palestina Oleh Tentara Mesir

Selasa, 29 Sep 2020 20:50

KAMI Beruntung, Semakin Dibesarkan oleh Demo Penolakan

KAMI Beruntung, Semakin Dibesarkan oleh Demo Penolakan

Selasa, 29 Sep 2020 20:37

Saudi Paksa Para Pedagang Untuk Tidak Mengimpor Barang Lagi Dari Turki

Saudi Paksa Para Pedagang Untuk Tidak Mengimpor Barang Lagi Dari Turki

Selasa, 29 Sep 2020 20:15

Legislator: Anggaran Penggadaan Vaksin Covid-19 Perlu Diawasi dan Dikawal

Legislator: Anggaran Penggadaan Vaksin Covid-19 Perlu Diawasi dan Dikawal

Selasa, 29 Sep 2020 19:57

Legislator PKS Minta UMKM Dibebaskan dari Tarif Sertifikasi Halal

Legislator PKS Minta UMKM Dibebaskan dari Tarif Sertifikasi Halal

Selasa, 29 Sep 2020 19:45

DPR Minta Pemerintah Bertindak Cepat Atas Penghancuran Ribuan Masjid di China

DPR Minta Pemerintah Bertindak Cepat Atas Penghancuran Ribuan Masjid di China

Selasa, 29 Sep 2020 14:46


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X