Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.974 views

174 PMI Gagal ke Malaysia, Bukti Beni Ramdhani Gak Bisa Kerja?

SEBANYAK 174 Pekerja Migran Indonesia (PMI) asal Nusa Tenggara Barat (NTB) gagal berangkat ke Malaysia. Sedianya, mereka akan bekerja di ladang sawit. Gagalnya keberangkatan PMI ini dinilai menambah daftar kegagalan Beni Ramdhani, ketua Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI).

Hal ini jelas-jelas pelanggaran UU No. 18 Tahun 2017 tentang Pelindungan Pekerja Migran Indonesia pasal 84 dengan ancaman pidana maksimal lima tahun dan denda 1 milyar rupiah.

Beni dinilai hanya sibuk melakukan pencitraan terhadap dirinya. Informasi yang beredar, Beni sering memutasi staf BP2MI sekehendak hatinya. Padahal, lembaga sekelas BP2MI seharusnya bisa dioptimalkan mengingat PMI merupakan salah satu sumber devisa negara.

PMI juga menjadi salah satu pendongkrak pemasukan negara. Sayangnya, kegagalan berangkat 174 PMI pun tidak diselesaikan secara cepat dan terkesan dipersulit. Persis seperti anggapan masyarakat selama ini: jika bisa dipersulit, kenapa harus dipermudah?

Kegagalan berangkat 174 PMI jelas berdampak psikologis. Selain itu, ada efek domino yang juga dirasakan oleh keluarga dari 174 PMI yang gagal berangkat.

Hal lain yang mesti dipikirkan, kegagalan berangkat 174 PMI ini bisa berdampak berkelindan terhadap makin maraknya keberangkatan PMI secara unprosedural. Jika ini terus terjadi, tentu akan sangat merugikan negara.

Ditambah lagi, kegagalan berangkat ini berdampak pada melambatnya percepatan ekonomi yang menjadi perhatian serius pemerintah Jokowi - Ma'ruf Amin. PMI yang gagal berangkat dan tidak diberikan solusi terbaik akan berdampak pada tidak didapatkannya devisa sebagai salah satu sumber pemasukan negara.

Belum lagi membahas langkah pimpinan BP2MI yang terkesan hanya menghabiskan anggaran tanpa ada hasil yang jelas. Apalagi jika ditilik ke belakang, misalnya program PMI sebagai Duta Wisata, juga tidak membuahkan hasil.

PMI masih harus terus berjuang di negeri asing dengan tanpa ada keberpihakan yang jelas. Alih-alih mendapatkan perlindungan dan menjadi duta wisata, masih ditemui PMI yang harus berjuang keras melawan berbagai tindakan kezaliman yang dialami.

Saatnya negara hadir memberikan perlindungan dengan langkah yang bijak. Jangan hanya mengharapkan devisa tetapi abai memberikan hak mereka sebagai warga negara yang selayaknya dilindungi dengan sebaik mungkin.

Emzir Abrisam

(Pemerhati Bangsa, tinggal di Kota Tangerang)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X