Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.910 views

Potret Pagar Makan Tanaman di Negeri Antahberantah

Oleh: Tardjono Abu Muas (Pemerhati Masalah Sosial)

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), arti "pagar makan tanaman" adalah orang yang merusakkan barang yang diamanatkan (dititipkan) kepadanya.

Fenomena peribahasa "Pagar Makan Tanaman" ini rupanya kini sedang melanda sebuah negeri yang namanya Negeri Antaberantah. Hebatnya dan tanpa malu-malu lagi di Negeri Antahberantah ini berdiri pula lembaga-lembaga "keren" bak negeri "beneran", ada lembaga negaranya yang berlebel legislatif, yudikatif dan eksekutif.

Hebatnya lagi di Negeri Antahberantah ini tidak sedikit para pejabatnya kalau berbicara tanpa malu-malu lagi selalu mendengung-dengungkan bahwa Negeri Antahberantah ini adalah negara hukum, hukum menjadi panglimanya.

Lucunya ada masyarakat awam yang nyeletuk jika mendengar dan melihat "bualan-bualan" pejabat Negeri Antahberantah yang berbicara soal hukum adalah menjadi panglimanya, dengan celetukan "mbelgedes atau omong doang".

Fenomena Pagar Makan Tanaman yang sedang terjadi di Negeri Antahberantah ini sudah sangat sulit kalau kita mau mencoba mencari pengganti kata, "memuakkan dan menjijikkan" jika melihat apa yang sedang terjadi.

Karena nyaris ketiga lembaga negara yang ada di Negeri Antahberantah ini ketiganya tidak ada yang steril dari soal korupsi. Jabatan dan tugas sebagai penegak hukum yang diharapkan dapat menjadi pagar tegaknya hukum, malah kini pagarnya runtuh menginjak-injak atau menindihi hukum itu sendiri. Sungguh memuakkan dan menjijikkan.

Disadari atau tidak, puncak keruntuhan kepercayaan masyarakat terhadap penegakan hukum tatkala di Negeri Antahberantah ini terjadi Operasi Tangkap Tangan (OTT) di sebuah lembaga negara di lingkungan Mahkamah Agung (MA).

Rupanya tak seangker dengan namanya Mahkamah Agung yang ternyata manusia-manusia yang ada di dalamnya malah meruntuhkan keagungan mahkamahnya. Layak kiranya di Negeri Antahberantah ini meninjau ulang penisbatan kata, "Agung" di sebuah lembaganya? Terlalu berat kiranya menyandang kata, "Agung" di sebuah lembaga negara.

Semoga saja warga negara Negeri Antahberantah yang masih waras masih sedikit memiliki harapan adanya perbaikan negerinya pada masa mendatang, dengan memiliki keyakinan bahwa "Ketetapan Allah SWT senantiasa berada di atas segala rekayasa manusia".

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News

MUI

Must Read!
X