Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.781 views

Al-Qaidah Puji 'Kemenangan Besar' Taliban Atas Amerika dan Sekutunya

AFGHANISTAN (voa-islam.com) - Komando umum (atau kepemimpinan senior) Al-Qaidah telah merilis pernyataan tiga halaman yang memuji "kemenangan besar" Taliban atas Amerika dan sekutunya di Afghanistan. Kemenangan ini diabadikan dalam perjanjian penarikan pasukan yang ditandatangani di Doha 29 Februari, menurut para jihadis.

Sekretaris Negara Mike Pompeo mengklaim Taliban setuju untuk "memutuskan hubungan" dengan Al-Qaidah, sambil membantu AS untuk "menghancurkan" organisasi pimpinan Syaikh Ayman al-Zawahiri di Afghanistan tersebut. Teks perjanjian tertulis tidak meminta hal itu. Sebaliknya, Taliban seharusnya setuju untuk mencegah Al-Qaidah dan lainnya menggunakan tanah Afghanistan untuk merencanakan serangan terhadap AS dan sekutunya.

Delegasi politik Taliban juga menyetujui tiga ketentuan yang menetapkan bahwa kelompok itu akan mencegah jihadis yang mengancam AS untuk beroperasi di Afghanistan. Tetapi syarat dari ketentuan yang sama tidak jelas, sementara tidak ada mekanisme verifikasi atau pelaksanaan yang tercantum dalam teks yang dirilis akhir bulan lalu.

Dalam pernyataannya kelompok itu tetap menyebut pemimpin tertinggi Taliban, yang saat ini dipegang oleh Haibatullah Akhunzada, sebagai "Amir Orang Beriman" - suatu kehormatan yang menyiratkan bahwa suatu hari Akhunzada dapat memerintah sebagai khalifah bagi semua Muslim. Syaikh Ayman al-Zawahiri, amir global Al-Qaidah, telah bersumpah setia secara pribadi kepada Akhunzada. Sejauh ini, Akhundzada belum membatalkan bay'at Al-Zawahiri.

Selain itu, Al-Qaidah menyerukan kepada semua warga Afghanistan dan mujahidin untuk mendukung Imarah Islam Taliban di Afghanistan - sebuah pemerintahan yang telah diperjuangkan oleh para jihadis untuk bangkit sejak 2001.

Janji Mullah Omar

Dalam pernyataannya yang baru, komando umum Al-Qaidah mengingatkan pembaca tentang tantangan Mullah Omar dalam menghadapi tekanan Amerika pada akhir 2001. Kepemimpinan senior Al-Qaidah mengatakan bahwa Allah telah mengabulkan perkataan "Amir Orang-orang Beriman Mullah Muhammad Omar," yang mengatakan: “Allah telah menjanjikan kita kemenangan, dan Bush telah bersumpah kita akan kalah. Dunia akan melihat mana dari janji-janji ini yang akan dipenuhi. "

Penulis pernyataan itu melanjutkan dengan memuji Allah karena menunjukkan "seluruh dunia" "kemenangan bersejarah" Taliban, dengan AS dipaksa "untuk menarik pasukan pendudukannya" dari Afghanistan. AS dibuat untuk "menerima tuntutan" mujahidin di Imarah Islam Afghanistan dengan menandatangani perjanjian untuk "mengakhiri penjajajan dan menarik semua pasukan penjajah" dari Afghanistan.

Komando umum Al-Qaidah mengucapkan "selamat" kepada "Amir orang-orang beriman" saat ini, "Mullah Haibatullah Akhundzada, serta semua" saudara-saudara di antara mujahidin "Imarah Islam. Para penulis juga menyampaikan ucapan selamat kepada orang-orang Afghanistan dan seluruh umat Muslim, dengan mengatakan Amerika dan sekutunya telah dikalahkan dalam "kekalahan memalukan."

Pernyataan tersebut mencakup beberapa referensi pada fakta bahwa perjanjian penarikan ditandatangani oleh pemerintahan "Orang-orang Republik" di AS. Allah, atas kehendaknya, menunda untuk memberikan kemenangan kepada mujahidin sampai pada masa "pemerintahan Republik Trump," yang dikenal karena kebenciannya terhadap "Islam dan Muslim."

Al-Qaidah menyatakan kegembiraan bahwa AS, dengan militer, pesawat terbang, dan peralatannya yang superior, masih dikalahkan oleh "sejumlah kecil orang beriman" selama perjalanan tiga pemerintahan presiden berturut-turut.

Seruan untuk mendukung Imarah Islam Taliban Afghanistan

Syaikh Ayman al-Zawahiri dan rekan-rekannya dalam komando umum Al-Qaidah menyerukan kepada semua "ulama," donatur kaya, dan lainnya "untuk mendukung Imarah Islam" dalam upayanya untuk menemukan "bangsa Islam yang diperintah oleh syariah Allah yang mulia." ”

"Saudara-saudara" Muslim di tempat lain harus "meniru" Imarah Islam dan orang-orang Afghanistan, saran Al-Qaidah, karena "tidak ada jalan menuju pembebasan" dari tirani dan penindasan asing kecuali melalui "syariah Allah yang mulia" dan kepatuhan kepadanya. Komando umum Al-Qaidah mengatakan Muslim harus "bersatu pada kakalimat tauhid," sambil melancarkan "jihad sejati untuk Allah."

Berbicara kepada "orang-orang terhormat di Afghanistan," komando umum Al-Qaidah menyarankan semua orang untuk bersatu di bawah "kalimat tauhid" dan para pemimpin "bijaksana" Imarah Islam, sementara juga mematuhi orang-orang tingkat atas Taliban. Bersama-sama, orang-orang harus mengabdi kepada "pemeritahan Islam yang adil" yang diperintah sesuai dengan hukum Islam dan menghindari "perpecahan internal." Orang-orang harus mencurahkan semua upaya mereka untuk "membangun dan mengembangkan tanah Muslim Afghanistan," yang "telah dilanggar" oleh perang selama beberapa dekade.

Mengalamatkan pidato kepada "mujahidin di Afghanistan yang membanggakan," kepemimpinan senior Al-Qaidah mengingatkan mereka bahwa semua orang secara etis terikat oleh perjanjian penarikan dengan AS, karena hanya "Tentara Salib dan agen-agen mereka" yang "kebiasaan" melanggar perjanjian. Para mujahidin harus "berhati-hati" dan "memegang" senjata mereka, karena para penjajah melihat kesempatan untuk menyerang.

Selain itu, para pemimpin senior Al-Qaidah menyarankan orang untuk "bergabung dengan kamp pelatihan di bawah kepemimpinan Imarah Islam," dan belajar dari "orang-orang berilmu" di mana pun mereka ditemukan.

Menjelang akhir pernyataan itu, komando umum Al-Qaidah mengatakan "nasihatnya" sama dengan "nasihat Amir Orang-orang Beriman Haibatullah Akhundzada," yang merilis pesan kemenangan setelah perjanjian penarikan ditandatangani. Singkatnya, rakyat Afghanistan dan mujahidin harus berterima kasih atas "kemenangan menentukan" mereka, sambil tetap rendah hati.

"Mujahidin Imarah Islam harus" melakukan upaya untuk lebih ketat "mengatur barisan mereka," sehingga mereka dapat tumbuh dalam kekuasaan dan mencapai "tujuan akhir," yang merupakan pembentukan "pemerintahan Islam" yang mampu melayani kepentingan. dari orang-orang dan melindungi mereka terhadap semua bahaya yang mungkin.

Pernyataan itu diakhiri dengan doa agar Allah "membimbing" semua "rakyat kita" di Afghanistan, Palestina, Maghreb Islam, Afrika Timur, Syam, dan semua tanah Muslim di tempat lain. (TLWJ)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

International Jihad lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Latest News
Ramadan, Yuk Berbenah Millenials

Ramadan, Yuk Berbenah Millenials

Kamis, 15 Apr 2021 09:06

Komunikasi Intrapersonal

Komunikasi Intrapersonal

Kamis, 15 Apr 2021 08:45

Ganasnya Sakit Qalbu (3): Rahasia Kesembuhan menurut Al-Qur’an

Ganasnya Sakit Qalbu (3): Rahasia Kesembuhan menurut Al-Qur’an

Kamis, 15 Apr 2021 06:26

Legislator Rusia Usul Blokir Zoom

Legislator Rusia Usul Blokir Zoom

Rabu, 14 Apr 2021 22:43

KontraS Berharap PKS Bisa Lanjutkan Aspirasi Korban HAM Berat Masa Lalu

KontraS Berharap PKS Bisa Lanjutkan Aspirasi Korban HAM Berat Masa Lalu

Rabu, 14 Apr 2021 20:31

Hak Bunuh Diri Bikin Ngeri!

Hak Bunuh Diri Bikin Ngeri!

Rabu, 14 Apr 2021 19:56

Antisipasi Utang BUMN Karya Demi Kepentingan Nasional, Ini Saran Partai Gelora

Antisipasi Utang BUMN Karya Demi Kepentingan Nasional, Ini Saran Partai Gelora

Rabu, 14 Apr 2021 19:27

Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny Gugat Penjaranya Karena Larang Dia Pelajari Al-Qur'an

Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny Gugat Penjaranya Karena Larang Dia Pelajari Al-Qur'an

Rabu, 14 Apr 2021 18:30

Taliban Tidak Akan Hadiri Pertemuan Puncak Tentang Afghanistan Sampai Pasukan Asing Ditarik

Taliban Tidak Akan Hadiri Pertemuan Puncak Tentang Afghanistan Sampai Pasukan Asing Ditarik

Rabu, 14 Apr 2021 17:45

Mesut Ozil Sumbangkan 101.000 Euro Untuk Pengungsi Rohingya, Suriah Serta Somalia

Mesut Ozil Sumbangkan 101.000 Euro Untuk Pengungsi Rohingya, Suriah Serta Somalia

Rabu, 14 Apr 2021 16:44

Mensos Tak Usulkan Perpanjangan Bansos Tunai, HNW: Harusnya Berpihak pada Rakyat!

Mensos Tak Usulkan Perpanjangan Bansos Tunai, HNW: Harusnya Berpihak pada Rakyat!

Rabu, 14 Apr 2021 15:56

Hukum Puasa Ramadhan Bagian I

Hukum Puasa Ramadhan Bagian I

Rabu, 14 Apr 2021 14:59

Ramadhan, Momen Bonding Bersama Buah Hati

Ramadhan, Momen Bonding Bersama Buah Hati

Rabu, 14 Apr 2021 14:43

Membela Saudara Seiman, Butuh Pengetahuan

Membela Saudara Seiman, Butuh Pengetahuan

Rabu, 14 Apr 2021 14:27

Tips 5 M, Bijak Sosmed Kala Ramadhan

Tips 5 M, Bijak Sosmed Kala Ramadhan

Rabu, 14 Apr 2021 13:10

Ramadhan#1 Persiapan Hadapi Ramadhan

Ramadhan#1 Persiapan Hadapi Ramadhan

Rabu, 14 Apr 2021 12:39

INDONESIA NGERTI, GAK SIH?

INDONESIA NGERTI, GAK SIH?

Rabu, 14 Apr 2021 11:04

Potret Tercabutnya Akar Kehidupan yang Hakiki

Potret Tercabutnya Akar Kehidupan yang Hakiki

Rabu, 14 Apr 2021 08:16

Tuduhan Radikalisme, Kotori Nuansa Sambut Ramadan

Tuduhan Radikalisme, Kotori Nuansa Sambut Ramadan

Rabu, 14 Apr 2021 03:44

Jokowi Masuk Surga?

Jokowi Masuk Surga?

Selasa, 13 Apr 2021 23:31


MUI

Must Read!
X

Selasa, 13/04/2021 19:11

MUI Pantau Siaran TV Ramadhan