Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.306 views

Taliban Serukan Pembentukan Kembali Imarah Islam Afghanistan

AFGHANISTAN (voa-islam.com) - Taliban kembali menyerukan pembentukan kembali Imarah Islam Afghanistan, nama yang digunakan pemerintahan kelompok jihadis tersebut sebelum digulingkan oleh Amerika Serikat pada akhir 2001.

Dalam pernyataan resmi yang dirilis di situs berbahasa Inggrisnya, Voice of Jihad, pada Sabtu (7/1 2021), Taliban menyerukan kembalinya Emirat Islam Afghanistan sambil mengecam pemerintah Afghanistan sebagai "rezim yang korup dan tidak sah."

Pernyataan tersebut dibuat oleh Taliban sebagai tanggapan atas laporan dari Economist Intelligence Unit yang menempatkan pemerintah Afghanistan sebagai pemerintah "otoriter".

"Pemerintahan di bawah kepemimpinan [Presiden] Ashraf Ghani dianggap oleh rakyat Afghanistan sebagai entitas yang korup, tidak kompeten, dipaksakan dan tidak sah yang tidak memiliki semua legitimasi agama, konstitusional dan publik," kata Taliban. Kelompok itu mengatakan bahwa pemerintah Afghanistan didukung oleh "dukungan militer dan ekonomi yang diberikan oleh tuan asingnya."

Solusinya, menurut Taliban, jelas: "rezim korup dan tidak sah ini yang tidak memiliki semua legitimasi domestik dan internasional harus diganti dengan pemerintahan Islam, yang terkait dengan deklarasi Imarah Islam ..."

Seruan Taliban untuk membangun kembali Imarah Islam bukanlah hal baru. Mereka telah mengeluarkan banyak pernyataan yang mengumumkan tujuan ini sejak melancarkan pemberontakannya terhadap pemerintah Afghanistan pada tahun 2004.

Hanya satu minggu setelah Taliban menandatangani perjanjian dengan AS pada 29 Februari 2020 yang memfasilitasi penarikan pasukan Amerika, mereka mengeluarkan fatwa yang menyerukan pembentukan "pemerintahan Islam" di Afghanistan. Taliban menggunakan istilah "pemerintahan Islam", sistem Islam, dan Imarah Islam Afghanistan secara bergantian.

“Pemerintahan Islam” ini dipimpin oleh amir Taliban, Mullah Haibatullah Akhundzada, “penguasa sah” Afghanistan.

"Perjanjian dengan Amerika Serikat tidak mengubah status pemimpin tertinggi Imarah Islam Afghanistan sebagai penguasa sah Afghanistan," kata Taliban dalam sebuah pernyataan yang ditulis dalam Pashtu dan dipublikasikan di Voice of Jihad.

Keputusan Taliban juga mengatakan bahwa kelompok itu "akan terus melancarkan jihad bersenjata" sampai mereka mendirikan Imarah Islam Afghanistan.

Taliban bersikeras menyebut dirinya Emirat Islam Afghanistan. Pada Juni 2013, ketika kedutaan de facto di Doha, Qatar didirikan, Taliban bersikeras menyebutnya sebagai "kantor politik" dari "Imarah Islam Afghanistan". Pada Oktober 2013, Taliban mengatakan bahwa AS harus "menerima keberadaan dan kehadiran Imarah Islam di bidang politik." Pada Februari 2012, seorang juru bicara Taliban bahkan mengatakan bahwa Al-Qaidah telah bersumpah setia kepada Imarah Islam Afghanistan dan berperang di bawah panjinya.

"Mereka [Al-Qaidah] adalah di antara kelompok dan panji pertama yang berjanji setia kepada Amir Orang-orang Beriman [Mullah Omar, pemimpin Taliban Afghanistan], dan mereka beroperasi di Afghanistan di bawah bendera Imarah Islam," juru bicara Taliban Kata Abdullah al Wazir.

AS telah menolak untuk mengakui Taliban dengan nama ini, dan dalam dokumen pendek empat halaman yang hampir tidak menguraikan kesepakatannya dengan Taliban, Mereka mengulangi kalimat "Imarah Islam Afghanistan yang tidak diakui oleh Amerika Serikat sebagai sebuah negara dan dikenal sebagai Taliban ”sebanyak 16 kali.

Taliban tidak setuju, dan jelas niatnya adalah mewujudkan Imarah Islam Afghanistan. (TLWJ)


imarah islam afghanistan, as, taliban, al-qaidah,

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

International Jihad lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Latest News
Fraksi PKS Apresiasi Pembatalan Aturan Legalisasi Industri Miras

Fraksi PKS Apresiasi Pembatalan Aturan Legalisasi Industri Miras

Rabu, 03 Mar 2021 07:46

Lampiran Perpres Miras Dicabut, MUI: Momentum Kaji Ulang Seluruh Regulasi yang Destruksi

Lampiran Perpres Miras Dicabut, MUI: Momentum Kaji Ulang Seluruh Regulasi yang Destruksi

Rabu, 03 Mar 2021 07:12

Masalah Pengelolaan Wakaf dari Berbagai Negara

Masalah Pengelolaan Wakaf dari Berbagai Negara

Rabu, 03 Mar 2021 07:04

Kementerian Kesehatan Saudi: Umat Islam Yang Ingin Menunaikan Haji Tahun Ini Harus Divaksin COVID-19

Kementerian Kesehatan Saudi: Umat Islam Yang Ingin Menunaikan Haji Tahun Ini Harus Divaksin COVID-19

Selasa, 02 Mar 2021 19:05

Turki Buka Kembali Sebagian Besar Restoran dan Sekolah

Turki Buka Kembali Sebagian Besar Restoran dan Sekolah

Selasa, 02 Mar 2021 18:35

279 Siswi Nigeria Yang Diculik 'Bandit' Dari Sekolah Asrama Di Zamfara Telah Dibebaskan

279 Siswi Nigeria Yang Diculik 'Bandit' Dari Sekolah Asrama Di Zamfara Telah Dibebaskan

Selasa, 02 Mar 2021 17:45

Rusia Tarik Pasukan Dari Kota Saraqib Untuk Lindungi Tentaranya Dari Serangan Jihadis

Rusia Tarik Pasukan Dari Kota Saraqib Untuk Lindungi Tentaranya Dari Serangan Jihadis

Selasa, 02 Mar 2021 17:05

Pembunuhan Khashoggi Halangi Jalan Mohammed Bin Salman Menuju Tahta Kerajaan Saudi

Pembunuhan Khashoggi Halangi Jalan Mohammed Bin Salman Menuju Tahta Kerajaan Saudi

Selasa, 02 Mar 2021 16:35

Legalisasi Miras: Apa Kabar Kiyai Ma’ruf Amin?

Legalisasi Miras: Apa Kabar Kiyai Ma’ruf Amin?

Selasa, 02 Mar 2021 07:48

Abdul Mu'ti Minta Pemerintah Dengarkan Aspirasi Masyarakat yang Keberatan dengan Perpres Miras

Abdul Mu'ti Minta Pemerintah Dengarkan Aspirasi Masyarakat yang Keberatan dengan Perpres Miras

Selasa, 02 Mar 2021 07:11

Pilpres 2024, Antara yang Muda dan yang Tua

Pilpres 2024, Antara yang Muda dan yang Tua

Selasa, 02 Mar 2021 06:54

Perpres Produksi Miras, Presiden Jokowi Mikir Apa Tidak Ya?

Perpres Produksi Miras, Presiden Jokowi Mikir Apa Tidak Ya?

Selasa, 02 Mar 2021 06:39

Laporan: 3 Nama Secara Misterius Dihapus Dari Laporan AS Tentang Pembunuhan Khashoggi

Laporan: 3 Nama Secara Misterius Dihapus Dari Laporan AS Tentang Pembunuhan Khashoggi

Senin, 01 Mar 2021 20:35

Badan Amal Turki Akan Bangun Kota Untuk Para Pengungsi Di Azaz Barat Laut Suriah

Badan Amal Turki Akan Bangun Kota Untuk Para Pengungsi Di Azaz Barat Laut Suriah

Senin, 01 Mar 2021 20:01

Taliban Serukan AS Patuhi Perjanjian Damai Yang Ditandatangani Tahun Lalu Di Qatar

Taliban Serukan AS Patuhi Perjanjian Damai Yang Ditandatangani Tahun Lalu Di Qatar

Senin, 01 Mar 2021 17:03

Politik Mabuk Jokowi

Politik Mabuk Jokowi

Senin, 01 Mar 2021 14:54

Forum Jurnalis Muslim Tetapkan Dudy Sya'bani Takdir sebagai Ketum Periode 2021-2024

Forum Jurnalis Muslim Tetapkan Dudy Sya'bani Takdir sebagai Ketum Periode 2021-2024

Senin, 01 Mar 2021 14:28

281 Anak dari 19 Provinsi Ikuti Lomba Tahfidz Nasional yang Diadakan Masjid Astra

281 Anak dari 19 Provinsi Ikuti Lomba Tahfidz Nasional yang Diadakan Masjid Astra

Senin, 01 Mar 2021 13:48

Sebagus Apapun, Dakwah Bisa Gagal Jika Salah Pendekatan

Sebagus Apapun, Dakwah Bisa Gagal Jika Salah Pendekatan

Senin, 01 Mar 2021 12:15

Bisa Jatuh Digoyang Maumere

Bisa Jatuh Digoyang Maumere

Senin, 01 Mar 2021 12:05


MUI

Must Read!
X