Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.719 views

Kematian Dari Langit: Kebijakan Baru Israel Tentang Drone Bersenjata Di Tepi Barat

TEL AVIV, ISRAEL - Keputusan kepala staf militer Israel pada bulan September untuk mengizinkan penggunaan pesawat tak berawak bersenjata dalam pembunuhan yang ditargetkan di Tepi Barat yang diduduki telah menimbulkan kekhawatiran tentang implikasi kemanusiaan dan hukum dari kebijakan semacam itu.
 
Media Israel telah melaporkan bahwa tentara Israel sedang bersiap untuk menerapkan penggunaan drone dalam serangan militer. Serangan semacam itu - berjumlah lebih dari 2.200 sejauh ini pada tahun 2022 - dalam beberapa bulan terakhir termasuk pembunuhan yang ditargetkan terhadap pejuang Palestina, terutama di Nablus dan Jenin.
 
Penggerebegan umumnya dilakukan oleh pasukan khusus Israel dan sering kali dihadang oleh orang-orang bersenjata Palestina, berubah menjadi pertempuran senjata selama berjam-jam.
 
Namun, lampu hijau yang dilaporkan oleh kepala staf Israel Aviv Kochavi untuk melakukan pembunuhan yang ditargetkan menggunakan drone bersenjata dapat memiliki konsekuensi hukum dan hak asasi manusia yang mendalam pada tingkat yang sama sekali berbeda.

"Lampu hijau tentara Israel atas pembunuhan pesawat tak berawak datang di tengah eskalasi yang sedang berlangsung di Tepi Barat"

Israel memulai praktik pembunuhan yang ditargetkan melalui serangan udara di Tepi Barat selama Intifada Kedua.
 
Pembunuhan udara pertama di Tepi Barat oleh Israel adalah pembunuhan Hussein Abayat, seorang pemimpin faksi Fatah di Betlehem, pada November 2000. Dia terbunuh ketika helikopter Apache Israel meluncurkan rudal ke sebuah van yang dia tumpangi.
 
Selain Abayat, dua wanita sipil Palestina berusia sekitar 50 tewas dan enam warga sipil lainnya terluka dalam insiden tersebut.

Meskipun ada korban sipil, Mahkamah Agung Israel pada tahun 2006 memutuskan untuk mengizinkan pembunuhan yang ditargetkan dalam segala bentuknya.
 
Pada tahun-tahun berikutnya, taktik itu sebagian besar digunakan di Jalur Gaza, terutama melalui serangan udara, yang sering menyebabkan banyak korban sipil.
 
“Ini adalah kekhawatiran pertama dalam hal pembunuhan pesawat tak berawak, bahwa mereka kemungkinan besar akan menyebabkan korban sipil,” Tahseen Alian, seorang ahli hukum Palestina, mengatakan kepada The New Arab.
 
“Helikopter Apache selama Intifada Kedua diawaki oleh pilot, dan tetap saja mereka membunuh orang yang tidak bersalah hampir dengan setiap serangan,” kata Alian. “Drone adalah mesin, dan terbukti dari pengalaman di negara lain bahwa mereka membunuh korban yang tidak bersalah lebih sering daripada tidak.”

Menurut statistik Biro Jurnalisme Investigasi, antara 8.858 hingga 16.901 orang telah tewas dalam sekitar 14.040 serangan pesawat tak berawak AS di Pakistan, Yaman, Afghanistan, dan Somalia sejak 2010. Antara 910 hingga 2.200 korban adalah warga sipil, dan 283 hingga 454 adalah warga sipil. anak-anak.
 
Namun selain korban sipil, penggunaan pesawat tak berawak untuk pembunuhan yang ditargetkan menimbulkan kekhawatiran yang lebih mendasar.
 
Menurut Pusat Konstitusi dan Hak Asasi Manusia Eropa, perang pesawat tak berawak AS “sering melanggar hukum internasional, seperti aturan ketat … [dan] hak asasi manusia dasar, yaitu hak untuk hidup dan integritas fisik, dengan menyerang individu tanpa cukup menentukan status mereka” .
 
Pada tahun 2015, menyusul gelombang serangan pisau individu terhadap orang Israel oleh orang Palestina, kebanyakan pria muda, Israel mengubah fokus 'aturan keterlibatannya', yang memungkinkan pembunuhan langsung terhadap penyerang atau tersangka.

"Dengan mempertimbangkan bahwa definisi Israel tentang 'ancaman langsung' longgar dan tidak objektif, penggunaan teknologi drone kemungkinan besar akan mengakibatkan lebih banyak pelanggaran hak asasi manusia, pembunuhan di luar hukum, dan korban sipil"

Menurut pusat hak asasi manusia Adalah di Israel, “Amandemen aturan keterlibatan ini menyebabkan peningkatan dramatis dalam penggunaan kekuatan mematikan yang tidak dapat dibenarkan oleh polisi, (...) termasuk banyak contoh eksekusi di luar hukum”.
 
Antara Januari hingga Juli 2022, pasukan Israel membunuh 53 warga Palestina sebagai akibat dari penggunaan kekuatan yang berlebihan, menurut pusat hak asasi manusia Euro-Med.
 
Menurut kelompok hak asasi manusia Israel B'Tselem, pembunuhan yang ditargetkan terhadap pejuang Palestina dalam serangan militer juga diklasifikasikan sebagai pembunuhan ekstra-yudisial.
 
“Pembunuhan ekstra-yudisial terhadap warga Palestina sudah menjadi perhatian saat ini,” kata Tahseen Alian. “Mereka kemungkinan besar akan meningkat dengan diperkenalkannya drone, karena aturan keterlibatan Israel yang dilonggarkan dan peningkatan kapasitas membunuh siapa pun di mana saja dengan drone,” tambahnya.
 
Pekan lalu, setelah briefing kepada media Israel, seorang juru bicara militer Israel mengklaim kepada wartawan Israel bahwa serangan pesawat tak berawak hanya akan digunakan dalam kasus “kebutuhan segera untuk menghilangkan ancaman”, dan bukan sebagai “kebijakan untuk melanjutkan pembunuhan”.

Namun, lampu hijau tentara Israel atas pembunuhan dengan pesawat tak berawak datang di tengah eskalasi yang sedang berlangsung di Tepi Barat, di mana pasukan Israel telah membunuh 165 warga Palestina selama serangan militer ke kota-kota Palestina, termasuk beberapa pembunuhan yang ditargetkan terhadap militan Palestina di utara Tepi Barat.

"Orang-orang khawatir tentang kemungkinan penggunaan drone dalam pembunuhan karena mereka yakin korban sipil akan meningkat," Mohammad Raei, seorang aktivis hak asasi manusia yang berbasis di Nablus mengatakan kepada The New Arab.

"Selama dua minggu terakhir, drone Israel tidak meninggalkan langit Nablus, dan meskipun kemungkinan besar mereka bukan drone bersenjata, suaranya membuat semua orang gugup," katanya.

"Keluarga saya dan saya serta tetangga kami merasa sudah terancam oleh serangan Israel, dan pesawat tak berawak membuat kehidupan kami sehari-hari semakin sulit, berpikir bahwa mereka mungkin akan segera mulai menembak," tambahnya.

“Saya pribadi berharap pendudukan Israel tidak mulai membunuh dengan pesawat tak berawak, karena kita semua tahu bahwa itu adalah pembunuhan yang ditargetkan yang memperburuk situasi selama Intifada Kedua dan memperpanjang kekerasan,” Osama Hanini, seorang insinyur muda di Ramallah, mengatakan kepada Arab Baru.

"Situasi saat ini yang sudah longgar dan tidak pasti akan menjadi lebih keras dan rumit," katanya.

"Orang-orang khawatir tentang kemungkinan penggunaan drone dalam pembunuhan karena mereka yakin korban sipil akan meningkat"

“Tidak ada jaminan bahwa jumlah pembunuhan tidak akan meningkat setelah digunakannya drone,” kata Tahseen Alian.

“Mempertimbangkan bahwa definisi ‘ancaman langsung’ Israel longgar dan tidak objektif, penggunaan teknologi drone kemungkinan besar akan menghasilkan lebih banyak pelanggaran hak asasi manusia, pembunuhan di luar hukum, dan korban sipil,” tegasnya.

(TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X