Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.734 views

Kemunafikan Barat Terhadap Gaza Sungguh Membuat Mual

Oleh:Jonathan Cook

Curahan simpati terhadap Israel saat ini seharusnya membuat siapa pun dengan setengah hati merasa mual.

Bukan karena tidaklah buruk jika warga sipil Israel mati dan menderita dalam jumlah yang begitu besar. Namun karena warga sipil Palestina di Gaza telah berulang kali menghadapi serangan Israel dari dekade ke dekade, sehingga menimbulkan lebih banyak penderitaan, namun itu tidak pernah menimbulkan sedikit pun kekhawatiran sebagaimana yang saat ini diungkapkan oleh politisi atau masyarakat barat.

Kemunafikan Barat atas pejuang Palestina yang membunuh dan melukai ratusan warga Israel dan menyandera puluhan lainnya di komunitas sekitar dan di dalam wilayah Gaza yang terkepung memang sangat mencolok.

Ini adalah pertama kalinya warga Palestina, yang terkurung di daerah kantong pantai, berhasil melakukan serangan signifikan terhadap Israel yang sebanding dengan kebiadaban yang dihadapi warga Palestina di Gaza berulang kali sejak mereka dikurung lebih dari 15 tahun yang lalu, ketika Israel memulai blokade mereka melalui darat, laut dan udara pada tahun 2007.

Media Barat menyebut pembobolan penjara dan serangan yang dilakukan oleh warga Palestina dari Gaza "belum pernah terjadi sebelumnya" - dan ini merupakan kegagalan intelijen paling menyedihkan yang dilakukan Israel sejak mereka lengah selama Perang Yom Kippur tepat 50 tahun yang lalu.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menuduh Hamas, yang menjalankan penjara terbuka di Gaza, memulai “perang yang kejam dan jahat”. Namun kenyataannya adalah bahwa orang-orang Palestina tidak “memulai” apa pun. Setelah melalui banyak perjuangan, mereka berhasil menemukan cara untuk menyakiti penyiksanya.

Tentu saja bagi rakyat Palestina, seperti yang juga diamati oleh Netanyahu, “akibatnya akan sangat berat” – terutama bagi warga sipil. Israel akan memberikan hukuman terberat kepada para tawanan karena kelancangan mereka.

Perhatikan betapa sedikitnya simpati dan kepedulian Barat terhadap banyak pria, wanita, dan anak-anak Palestina yang sekali lagi dibunuh oleh Israel. Penderitaan mereka yang luar biasa akan dikaburkan dan dibenarkan dengan istilah “pembalasan Israel”.

Pelajaran sebenarnya

Semua analisis saat ini yang berfokus pada “kesalahan” intelijen Israel mengalihkan perhatian dari pelajaran nyata dari peristiwa yang berkembang pesat ini.

Tidak ada yang benar-benar peduli ketika warga Palestina di Gaza menjadi sasaran blokade yang diberlakukan oleh Zionis Israel yang membuat mereka tidak mendapatkan kebutuhan hidup yang penting. Puluhan warga Israel yang disandera oleh pejuang Hamas tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan dua juta warga Palestina yang disandera Israel di penjara terbuka selama hampir dua dekade.

Tidak ada seorang pun yang benar-benar peduli ketika diketahui bahwa warga Palestina di Gaza telah menjalani "diet kelaparan" oleh Israel - hanya makanan terbatas yang diperbolehkan masuk, yang diperhitungkan untuk membuat penduduknya tidak mendapat cukup makanan.

Tidak ada seorang pun yang benar-benar peduli ketika Zionis Israel mengebom daerah kantong pantai tersebut setiap beberapa tahun, yang setiap kali menewaskan ratusan warga sipil Palestina. Israel hanya menyebutnya “memotong rumput”. Penghancuran wilayah Gaza yang luas, yang dibanggakan oleh para jenderal Israel sebagai kembalinya daerah kantong tersebut ke Zaman Batu, diformalkan sebagai strategi militer yang dikenal sebagai "doktrin Dahiya".

Tidak ada yang benar-benar peduli ketika penembak jitu Israel menargetkan perawat, anak-anak dan orang-orang berkursi roda yang keluar untuk memprotes pemenjaraan mereka oleh Israel. Ribuan orang diamputasi setelah penembak jitu tersebut menerima perintah untuk menembak kaki atau pergelangan kaki para pengunjuk rasa tanpa pandang bulu.

Kekhawatiran Barat atas kematian warga sipil Israel di tangan pejuang Palestina sulit untuk ditepis. Bukankah ratusan anak-anak Palestina tewas selama 15 tahun terakhir akibat serangan bom Israel yang berulang kali di Gaza? Bukankah nyawa mereka sama dengan nyawa orang Israel – dan jika tidak, mengapa tidak?

Setelah begitu lama ketidakpedulian, sulit untuk mendengar kengerian yang tiba-tiba datang dari pemerintah dan media Barat karena Palestina akhirnya menemukan cara – yang mencerminkan kebijakan Israel yang tidak manusiawi dan telah berlangsung selama puluhan tahun – untuk melawan secara efektif.

Momen ini membuka tabir dan mengungkap rasisme terselubung yang menyamar sebagai keprihatinan moral di negara-negara barat.

Kemunafikan disaring

Yang menyaring kemunafikan itu adalah Volodymr Zelenskiy, presiden Ukraina. Pada akhir pekan, ia mengeluarkan tweet panjang yang mengutuk warga Palestina sebagai “teroris” dan menawarkan dukungannya yang teguh kepada Israel.

Dia menegaskan bahwa "hak Israel untuk membela diri tidak perlu dipertanyakan", dan menambahkan: "Dunia harus bersatu dan dalam solidaritas sehingga teror tidak berusaha menghancurkan atau menundukkan kehidupan di mana pun dan kapan pun."

Pembalikan kenyataan sungguh menakjubkan. Orang-orang Palestina tidak bisa “menaklukkan kehidupan” di Israel. Mereka tidak memiliki kekuatan seperti itu, meskipun beberapa berhasil keluar dari kandangnya dalam waktu singkat. Israellah yang telah menundukkan kehidupan Palestina selama beberapa dekade.

Tidak semua bentuk“terorisme”, nampaknya, setara di mata Zelenskiy, atau pendukungnya di negara-negara Barat. Tentu saja bukan terorisme negara Israel yang telah membuat kehidupan warga Palestina sengsara selama puluhan tahun.

Bagaimana Israel mempunyai “hak yang tidak perlu dipertanyakan lagi” untuk “mempertahankan diri” dari orang-orang Palestina yang wilayahnya diduduki dan dikuasainya? Lalu bagaimana Rusia tidak memiliki klaim yang sama untuk “mempertahankan diri” ketika menyerang kota-kota Ukraina sebagai “pembalasan” atas serangan Ukraina yang dimaksudkan untuk membebaskan wilayahnya dari pendudukan Rusia?

Israel, pihak yang jauh lebih kuat dan lebih suka berperang, kini melakukan serangan ke Gaza “sebagai pembalasan”, seperti yang dikatakan BBC, atas serangan terbaru Palestina.

Jadi atas dasar apa Zelenskiy atau para pejabatnya bisa mengutuk Moskow ketika negara itu menembakkan rudal “sebagai pembalasan” atas serangan Ukraina di wilayah Rusia? Bagaimana, jika perlawanan Palestina terhadap pendudukan Israel di Gaza adalah terorisme, seperti ditegaskan Zelenskiy, apakah perlawanan Ukrainain terhadap pendudukan Rusia tidak sama dengan terorisme?

Tidak ada tempat persembunyian

Dengan memanjakan Israel dalam penipuannya, sekutu-sekutu Israel telah membiarkan Israel melakukan kebohongan yang lebih keterlaluan. Pada akhir pekan, Netanyahu memperingatkan warga Palestina di Gaza untuk “pergi sekarang” karena pasukan Israel bersiap untuk “bertindak dengan sekuat tenaga”.

Namun Netanyahu tahu, seperti juga pendukung Baratnya, bahwa penduduk Gaza tidak punya tempat untuk mengungsi. Tidak ada tempat persembunyian. Warga Palestina telah dikurung di Gaza sejak Israel mengepungnya melalui darat, laut, dan udara.

Satu-satunya warga Palestina yang bisa “meninggalkan Gaza” adalah faksi-faksi bersenjata yang melarikan diri dari penjara yang ditetapkan Israel dan dikecam sebagai “teroris” oleh politisi dan media Barat.

Pemerintahan negara-negara Barat yang begitu ngeri dengan serangan Palestina terhadap Israel juga merupakan pemerintah yang tetap diam ketika Israel mematikan aliran listrik ke penjara di Gaza – lagi-lagi sebagai bentuk “pembalasan”.

Hukuman kolektif terhadap dua juta warga Palestina di Gaza, yang kekuasaannya bergantung pada Israel karena Israel mengepung dan mengontrol setiap aspek kehidupan mereka di wilayah tersebut, merupakan kejahatan perang.

Anehnya, para pejabat Barat memahami bahwa Rusia mengebom pembangkit listrik di Ukraina dan mematikan lampu merupakan kejahatan perang. Mereka berteriak agar Presiden Rusia Vladimir Putin diseret ke Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag. Jadi mengapa begitu sulit bagi mereka untuk memahami persamaan yang dilakukan Israel terhadap Gaza?

Berani melarikan diri

Ada dua pelajaran langsung dan kontras yang bisa dipetik dari apa yang terjadi akhir pekan ini.

Pertama, jiwa manusia tidak bisa dikurung selamanya. Warga Palestina di Gaza terus-menerus memikirkan cara-cara baru untuk melepaskan diri dari belenggu mereka.

Mereka telah membangun jaringan terowongan, yang sebagian besar telah ditemukan dan dihancurkan oleh Israel. Mereka telah menembakkan roket yang selalu ditembak jatuh oleh sistem intersepsi yang semakin canggih. Mereka melakukan protes secara massal di pagar yang dijaga ketat, di atasnya terdapat menara senjata, dan Israel mengepung mereka - hanya untuk ditembak oleh penembak jitu.

Sekarang mereka telah melakukan pelarian yang berani. Israel akan kembali menyerang daerah kantong tersebut hingga tunduk dengan pemboman besar-besaran, namun tentu saja hanya “sebagai pembalasan”. Keinginan rakyat Palestina akan kebebasan dan martabat tidak akan berkurang. Bentuk perlawanan lain, yang mungkin lebih brutal lagi, akan muncul.

Dan pihak yang paling bertanggung jawab atas kebrutalan tersebut adalah Israel dan negara-negara Barat yang sangat mendukung hal tersebut, karena Israel menolak untuk berhenti melakukan tindakan brutal terhadap warga Palestina yang mereka paksa untuk hidup di bawah kekuasaannya.

Pelajaran kedua adalah bahwa Israel, yang terus-menerus dimanjakan oleh negara-negara Barat, masih belum mempunyai insentif untuk menginternalisasikan kebenaran mendasar di atas. Retorika pemerintahan fasis dan supremasi Yahudi saat ini mungkin sangat buruk, namun ada konsensus luas di kalangan masyarakat Israel dari semua lapisan politik bahwa Palestina harus terus tertindas.

Itulah sebabnya pihak yang disebut sebagai oposisi Israel tidak akan ragu-ragu untuk mendukung serangan militer di daerah kantong Gaza yang telah lama terkepung, membunuh lebih banyak lagi warga sipil Palestina untuk “memberi mereka pelajaran”, sebuah pelajaran yang tidak dapat diartikulasikan oleh siapa pun di Israel selain menyatakan bahwa orang-orang Palestina harus melakukannya menerima inferioritas dan pemenjaraan permanen mereka.

Saat ini, “orang Israel yang baik” – pemimpin oposisi Yair Lapid dan Benny Gantz – sedang berdiskusi dengan Neyanyahu untuk bergabung dengannya dalam “pemerintahan persatuan darurat”.

"Darurat" apa? Keadaan darurat warga Palestina menuntut hak untuk tidak hidup sebagai tahanan di tanah airnya sendiri.

Orang-orang Israel dan Barat dapat melanjutkan latihan mental mereka untuk membenarkan tindakan penindasan orang-orang Palestina dan menolak hak mereka untuk melawan. Namun kemunafikan dan penipuan diri mereka terungkap dan dapat dilihat oleh seluruh dunia.

 

*Jonathan Cook adalah penulis tiga buku tentang konflik Israel-Palestina, dan pemenang Martha Gellhorn Special Prize for Journalism. Situs web dan blognya dapat ditemukan di www.jonathan-cook.net

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X

Senin, 26/02/2024 20:38

HNW: Menag Yaqut Ahistoris!