Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.823 views

Afghanistan Hentikan Perayaan Kemerdekaan Pasca Pembantaian di Pesta Pernikahan

KABUL (voa-islam.com) - Selama berminggu-minggu, kota-kota di Afghanistan telah bersiap untuk merayakan peringatan 100 tahun kemerdekaan negara itu pada hari Senin ini.

Bahkan sudah ada papan reklame Raja Amanullah Khan dan lampu warna-warni berserakan di pohon dan bundaran. Bendera Afghanistan berkibar ditiup angin, terpasang di mobil-mobil.

Tetapi rasa senang kolektif itu berakhir pada pukul 10:40 malam hari Sabtu lalu.

Sebuah serangan yang menargetkan pernikahan di Kabul, di mana sebagian besar tamu adalah warga Syiah, menyebabkan lebih dari 60 orang tewas - termasuk 14 anggota dari satu keluarga - dan lebih dari 180 lainnya terluka.

Serangan itu diklaim oleh Negara Islam di Levant (ISIL atau ISIS). Seorang pejuang dilaporkan mendekati panggung di mana para musisi bermain dan meledakkan rompi peledaknya.

Itu adalah serangan yang tidak bisa diperkirakan oleh orang-orang seperti Massoud Ahmad, 22 tahun.

Dengan segelintir pemuda Afghanistan lainnya, menjelang 19 Agustus, dia telah naik tangga kayu untuk melukis bendera Afghanistan dan pernyataan tentang kebebasan di dinding di belakang Kementerian Urusan Wanita di pusat komersial Kabul.

Proyek seni itu adalah bagian dari upaya yang dipimpin pemerintah untuk memperingati hari Raja Amanullah Khan merebut kembali kemerdekaan Afghanistan dari Inggris.

"Di masa lalu, sebagian besar perayaan itu online, tetapi ketika kami menyadari sudah 100 tahun, kami tahu [kami] harus melakukan sesuatu yang istimewa."

"Mereka ingin menunjukkan kepada dunia bahwa kita pernah merdeka dan sekarang kita merdeka", kata Ahmad, yang keluarganya sendiri mencari perlindungan di Peshawar selama perang saudara.

Ahmad dan teman-temannya bangga dengan pekerjaan mereka, tetapi ironi melukis di dinding beton besar yang dimaksudkan untuk melindungi lembaga pemerintah tidak hilang pada mereka.

"Banyak teman saya mengatakan bahwa mereka hanya melihat penderitaan di negara ini. Mereka berkata kepada saya, 'Kamu gila, lihat hidup kita, yang pernah kita lakukan adalah pergi dari satu perang ke perang lain, yang mana salah satu dari kita punya pekerjaan, siapa yang bisa nongkrong di suatu tempat dan tidak khawatir akan ada pemboman? "

Tetapi bahkan sebelum tragedi pada Sabtu malam di Kabul, banyak warga Afghanistan yang mempertanyakan nilai merayakan kemerdekaan pada saat Taliban dan pemerintah dituduh melakukan serangan dan operasi yang mengambil korban besar pada kehidupan sipil.

Sementara itu, konsep kemerdekaan di negara yang menyaksikan pendudukan Soviet tahun 1980-an dan intervensi yang dipimpin AS pada 2001 juga telah menjadi pokok pembicaraan.

"Untuk memiliki kemerdekaan, Anda harus memiliki kebebasan, dan kami tidak punya," kata Wana Zaman, seorang warga Kabul yang berusia 25 tahun.

Afghanistan bergantung pada miliaran dolar dalam bantuan asing. Lebih dari 14.000 tentara asing hadir di negara itu.

Di Nangarhar, provinsi timur tempat Amanullah, istrinya Soraya Tarzi, dan ayah Raja Habibullah Khan, dimakamkan, Gubernur provinsi, Shah Mahmood Miakhel, mengorganisir serangkaian acara yang sedang berlangsung seputar kemerdekaan, termasuk seminar akademik untuk membahas sifat kebebasan.

"Kami ingin tahu apa itu kemerdekaan, dari setiap sudut - budaya, ekonomi dan politik. Kami mendorong orang-orang ini untuk membahas masalah ini di lingkungan yang kondusif," katanya.

Miakhel mengatakan Nangarhar - yang selama bertahun-tahun berfungsi sebagai ibukota musim dingin - adalah tempat yang ideal untuk mengadakan diskusi ini.

"Orang-orang di sini memainkan peran utama dalam hal administrasi dan politik, oleh karena itu, Nangarharis merasa sangat terhubung dengan masalah ini."

Pemerintah kini telah menunda perayaan yang telah lama direncanakan, termasuk membuka kembali Istana Darulaman yang dibangun oleh Amanullah pada 1920-an.

Namun, warisan Amanullah bukannya tanpa kritik.

Ketika poster dan baliho dengan gambar Presiden Ashraf Ghani dan Amanullah Khan mulai muncul di lembaga-lembaga pemerintah, Ghani dituduh oleh beberapa pihak menggunakan ikonografi raja sebagai bentuk kampanye untuk pemilihan presiden September mendatang.[aljz/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Di usia 63 tahun saat tubuhnya renta sakit-sakitan, ia hidup sebatang kara. Memasuki musim hujan, rumahnya porak-poranda diterjang puting beliung. Ia terpaksa tinggal di kandang Domba tetangganya....

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Hilmi Priyatama, santri juara penghafal Qur'an 30 juz ini lulus beasiswa di Universitas Internasional Afrika Sudan. Namun ia terancam batal berangkat karena terkendala biaya transport, pemberkasan...

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Alhamdulillah mushalla yang hampir roboh dan tidak layak, selesai dibangun permanen. Total dana yang disalurkan sebesar Rp 66.813.500 semoga jadi amal jariyah, pahala terus mengalir tiada akhir...

Latest News
Tahun 2020, Pemerintah Wajibkan Sertifikasi Perkawinan Calon Pengantin

Tahun 2020, Pemerintah Wajibkan Sertifikasi Perkawinan Calon Pengantin

Kamis, 14 Nov 2019 23:51

Tersangka Anggota IS Amerika yang Terdampar di Perbatasan Turki-Yunani Akan Dideportasi ke AS

Tersangka Anggota IS Amerika yang Terdampar di Perbatasan Turki-Yunani Akan Dideportasi ke AS

Kamis, 14 Nov 2019 22:35

Krisis Moral Bangsa, Akibat Pendidikan ala Sekuler?

Krisis Moral Bangsa, Akibat Pendidikan ala Sekuler?

Kamis, 14 Nov 2019 21:56

Sambangi DPP Wahdah Islamiyah, Forjim Bahas Kerja Sama Jurnalistik

Sambangi DPP Wahdah Islamiyah, Forjim Bahas Kerja Sama Jurnalistik

Kamis, 14 Nov 2019 21:08

Pemilu Tidak Langsung dan Jabatan Presiden Diperpanjang?

Pemilu Tidak Langsung dan Jabatan Presiden Diperpanjang?

Kamis, 14 Nov 2019 19:46

FPKS Minta Pemerintah Jangan PHP Soal Omnibus Law

FPKS Minta Pemerintah Jangan PHP Soal Omnibus Law

Kamis, 14 Nov 2019 16:15

Di Muktamar KBPII, Soetrisno Bachir Kampanyekan Nasionalisme Baru

Di Muktamar KBPII, Soetrisno Bachir Kampanyekan Nasionalisme Baru

Kamis, 14 Nov 2019 15:44

Jihad Islam Hentikan Serangan Roket dari Gaza Setelah Israel Setujui Syarat Gencatan Senjata

Jihad Islam Hentikan Serangan Roket dari Gaza Setelah Israel Setujui Syarat Gencatan Senjata

Kamis, 14 Nov 2019 15:15

Wanita Tabarruj dan Bertingkah Laku Jahiliyah

Wanita Tabarruj dan Bertingkah Laku Jahiliyah

Kamis, 14 Nov 2019 14:47

Siswa SD Alam Ar-Rohmah Outing ke Museum Tubuh Kota Batu

Siswa SD Alam Ar-Rohmah Outing ke Museum Tubuh Kota Batu

Kamis, 14 Nov 2019 14:17

Prancis Akan Bawa Pulang 11 Tersangka Jihadis yang Ditahan di Turki

Prancis Akan Bawa Pulang 11 Tersangka Jihadis yang Ditahan di Turki

Kamis, 14 Nov 2019 12:35

Ulama Saudi yang Ditangkap Karena Menulis Surat Nasihat kepada Raja Meninggal dalam Penjara

Ulama Saudi yang Ditangkap Karena Menulis Surat Nasihat kepada Raja Meninggal dalam Penjara

Kamis, 14 Nov 2019 10:42

Siapa Baha Abu Al-Ata Komandan Jihad Islam yang Dibunuh Israel?

Siapa Baha Abu Al-Ata Komandan Jihad Islam yang Dibunuh Israel?

Kamis, 14 Nov 2019 09:45

Israel Peringatkan Hamas untuk Tidak Terlibat Membantu Jihad Islam dalam Perang

Israel Peringatkan Hamas untuk Tidak Terlibat Membantu Jihad Islam dalam Perang

Kamis, 14 Nov 2019 08:30

Ibu, Kebiasaanmu Berperan menjadi Takdir Anakmu

Ibu, Kebiasaanmu Berperan menjadi Takdir Anakmu

Rabu, 13 Nov 2019 22:00

Pejabat Deplu AS: Tahanan Islamic State di Suriah Adalah 'Bom Waktu'

Pejabat Deplu AS: Tahanan Islamic State di Suriah Adalah 'Bom Waktu'

Rabu, 13 Nov 2019 17:00

87 Ulama Muslim, Termasuk Mufti Libya, Serukan Boikot UEA

87 Ulama Muslim, Termasuk Mufti Libya, Serukan Boikot UEA

Rabu, 13 Nov 2019 15:15

Pakar PBB: Al-Shabaab Tetap Menjadi 'Ancaman Potensial' di Somalia dan Regional

Pakar PBB: Al-Shabaab Tetap Menjadi 'Ancaman Potensial' di Somalia dan Regional

Rabu, 13 Nov 2019 13:45

PKS: Pilkada Langsung Wujud Kedaulatan Rakyat

PKS: Pilkada Langsung Wujud Kedaulatan Rakyat

Rabu, 13 Nov 2019 11:01

Aktivis Uighur Sebut Cina Jalankan Lebih Banyak 'Kamp Konsentrasi' Daripada yang Diketahui Umum

Aktivis Uighur Sebut Cina Jalankan Lebih Banyak 'Kamp Konsentrasi' Daripada yang Diketahui Umum

Rabu, 13 Nov 2019 09:27


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X