Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.351 views

Ahmad Massoud Dan Amrullah Saleh Sudah Kabur Dari Afghanistan Setelah Pengambilalihan Taliban

PANJSHIR, AFGHANISTAN (voa-islam.com) - Anak pemimpin perlawanan anti-Taliban Afghanistan yang paling terkenal telah kabur melarikan diri ke negara tetangga Tajikistan, kurang dari sebulan setelah bersumpah untuk membela tanah airnya “apa pun yang terjadi.”

Ahmad Massoud, putra mendiang pemimpin Aliansi Utara Ahmad Shah Massoud, melarikan diri ke Tajikistan tak lama setelah Taliban menguasai Lembah Panjshir pada 6 September, menurut seorang pejabat senior intelijen AS, konsultan Pentagon, dan dua mantan pejabat senior pemerintah Afghanistan.  Ahmad Massoud bergabung beberapa hari kemudian dengan Amrullah Saleh, mantan wakil presiden Afghanistan dan kepala intelijen lama, yang meninggalkan Afghanistan dengan helikopter, kata pejabat senior AS dan dua mantan pejabat Afghanistan.

Kaburnya dua tokoh utama perlawanan Afghanistan bertentangan dengan klaim publik bahwa mereka masih di Afghanistan dan bertahan melawan Taliban dan menandakan perubahan luar biasa dalam nasib mereka: Untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, pemerintah Amerika Serikat dan CIA tidak muncul untuk mendukung mereka. Massoud dan Saleh sama-sama mencari bantuan dan peralatan militer dari Barat, tetapi pemerintahan Biden tidak mendukung mereka dan tidak memberikan indikasi apakah akan memberikan bantuan di masa depan, menurut dua mantan pejabat Afghanistan dan pensiunan pejabat intelijen AS.

Pada hari Rabu, Massoud menyewa pelobi Washington Robert Stryk. Massoud dan Saleh telah dirangkul oleh tokoh Republik terkemuka seperti Senator Lindsey Graham, yang ingin AS kembali ke Afghanistan.

Baik Massoud maupun Saleh tidak terlihat di depan umum sejak Taliban merebut Panjshir. Keduanya berasal dari provinsi timur laut pegunungan, basis abadi perlawanan Afghanistan, pertama melawan Uni Soviet dan kemudian Taliban. Massoud saat ini berada di “rumah aman” di ibukota Tajik, Dushanbe, menurut seorang mantan pejabat senior pemerintah Afghanistan yang berbicara dengannya pekan lalu, sementara Saleh berada di lokasi terdekat.

Saleh terakhir mentweet pada 3 September, ketika Taliban mulai mengepung Panjshir. Dalam sebuah video yang menyertainya, dia menepis laporan bahwa dia telah meninggalkan Afghanistan sebagai "sama sekali tidak berdasar." “PERLAWANAN terus berlanjut dan akan terus berlanjut,” tweet Saleh. "Saya di sini dengan tanah saya, untuk tanah saya & mempertahankan martabatnya."

Pada hari Senin, Ali Maisam Nazary, juru bicara Massoud, mengklaim kepada The Intercept bahwa Massoud “ada di dalam Afghanistan … di lokasi yang dirahasiakan.” Saleh tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Saleh, yang pernah bekerja sebagai ajudan Ahmad Shah Massoud dan menjabat bertahun-tahun di posisi senior di pemerintah Afghanistan yang didukung AS, mentweet bulan lalu bahwa ia adalah penerus sah mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, mengutip keputusan Ghani untuk melarikan diri ke Uni Emirat Arab. “Sesuai dengan konstitusi Afg, dalam ketidakhadiran, pelarian, pengunduran diri, atau kematian Presiden, FVP [Wakil Presiden Pertama] menjadi Presiden sementara,” cuit Saleh pada 16 Agustus, sehari setelah Taliban menguasai Kabul. "Saya saat ini berada di dalam negara saya & saya adalah Presiden pengambil keputusan yang sah."

Pada bulan Agustus, tokoh Republik terkemuka seperti Senator Republik Lindsey Graham dan Mike Waltz meminta pemerintahan Biden untuk mengakui Saleh dan Massoud sebagai “perwakilan pemerintah yang sah” dari Afghanistan. "Kami akan kembali ke Afghanistan," sesumbar Graham kepada BBC awal bulan ini. “Kami harus melakukannya karena ancaman [teror] akan sangat besar.”

“Saya ingin suaranya keluar,” kata Graham tentang Saleh dalam wawancara dengan Politico minggu lalu. “Saya akan melakukan semuanya. [Taliban] menyandera orang-orang kami. Mereka adalah kelompok teroris. Mereka adalah kelompok jihadis Islam radikal.”

Graham juga dilaporkan mengamankan slot Saleh di acara Fox News Sean Hannity pada bulan Agustus; Waltz juga berhasil membuat Massoud dipesan di Fox News. Pada hari Selasa, James Hewitt, juru bicara Waltz, mengulangi seruan anggota kongres untuk mengakui Saleh dan Massoud sebagai perwakilan sah Afghanistan, dengan mengatakan, "Ya, ini masih posisinya," dan menghubungkan ke siaran pers berjudul "Waltz, Graham Menyerukan Biden untuk Mengakui Pasukan Oposisi di Lembah Panjshir.” Graham tidak menanggapi permintaan komentar.

Semakin banyak senator Republik juga telah mendesak Biden untuk menunjuk Taliban sebagai organisasi teroris, dengan Wakil Ketua Komite Intelijen Senat Marco Rubio memperkenalkan undang-undang yang akan melakukan hal itu – sebuah langkah yang kemungkinan akan menghancurkan keterlibatan diplomatik dengan pemerintah baru.

AS telah lama mendukung kelompok oposisi di Afghanistan, kembali ke peran CIA dalam mempersenjatai mujahidin Afghanistan untuk melawan Soviet di bawah Presiden Ronald Reagan. Ahmad Shah Massoud, seorang komandan perlawanan legendaris, menerima dana CIA di bawah Reagan dan pemerintahan AS berikutnya, ketika milisinya menggulingkan Soviet dari Kabul dan kemudian memimpin oposisi melawan Taliban. Massoud dibunuh oleh agen operasi Al-Qaidah dua hari sebelum serangan 11 September 2001.

Tidak jelas apakah Ahmad Massoud dan Front Perlawanan Nasionalnya akan mendapat dukungan dari AS atau pemerintah Barat lainnya kali ini. Prospek perlawanan tampak suram, dengan New York Times melaporkan pekan lalu bahwa "pertempuran sebagian besar telah berhenti" di provinsi Panjshir dan bahwa "perlawanan yang tersisa tampaknya terbatas di daerah pegunungan."

Meskipun badan-badan intelijen Barat belum secara resmi bekerja sama dengan Massoud, mereka dilaporkan telah mengadakan pertemuan informal. Ada juga banyak preseden sejarah bagi kelompok-kelompok oposisi yang melarikan diri ke negara-negara tetangga untuk merencanakan kepulangan mereka pada akhirnya. Ini terjadi paling baru pada tahun 2001, ketika Taliban menghilang ke Pakistan dan Iran untuk berkumpul kembali. (Spctr)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Ketua Majelis Syuro: PBB Partai Menarik, Bukan Partai Menakutkan

Ketua Majelis Syuro: PBB Partai Menarik, Bukan Partai Menakutkan

Senin, 08 Aug 2022 08:12

Menebar Cahaya di Tengah Gempuran Budaya Jepang

Menebar Cahaya di Tengah Gempuran Budaya Jepang

Senin, 08 Aug 2022 08:04

Ummu Imarah

Ummu Imarah

Senin, 08 Aug 2022 07:42

Pelapor Khusus PBB Sebut Serangan Israel di Gaza 'Ilegal Dan Tidak Bertanggung Jawab'

Pelapor Khusus PBB Sebut Serangan Israel di Gaza 'Ilegal Dan Tidak Bertanggung Jawab'

Ahad, 07 Aug 2022 21:50

Proyek Kereta Cepat Jauh dari Perencanaan dan Bebankan APBN

Proyek Kereta Cepat Jauh dari Perencanaan dan Bebankan APBN

Ahad, 07 Aug 2022 21:25

Korban Tewas Di Gaza Akibat Serangan Israel Naik Jadi 31, Sepuluh Di Antaranya Anak-Anak Dan Wanita

Korban Tewas Di Gaza Akibat Serangan Israel Naik Jadi 31, Sepuluh Di Antaranya Anak-Anak Dan Wanita

Ahad, 07 Aug 2022 21:15

IDEAS: Pemerintah Minim Visi Besarkan Industri Perbankan Syariah

IDEAS: Pemerintah Minim Visi Besarkan Industri Perbankan Syariah

Ahad, 07 Aug 2022 20:59

Garis Waktu: Serangan Zionis Israel Ke Jalur Gaza Sejak 2005

Garis Waktu: Serangan Zionis Israel Ke Jalur Gaza Sejak 2005

Ahad, 07 Aug 2022 20:55

Partai Gelora Resmi Daftar ke KPU

Partai Gelora Resmi Daftar ke KPU

Ahad, 07 Aug 2022 20:41

Korupsi Penyakit Terbesar di Indonesia

Korupsi Penyakit Terbesar di Indonesia

Ahad, 07 Aug 2022 16:00

Mindset Bunuh Diri Nodai Generasi

Mindset Bunuh Diri Nodai Generasi

Ahad, 07 Aug 2022 15:55

Sudah 11 Orang Tewas 80 Lainnya Terluka Akibat Serangan Udara Baru Israel Di Jalur Gaza

Sudah 11 Orang Tewas 80 Lainnya Terluka Akibat Serangan Udara Baru Israel Di Jalur Gaza

Sabtu, 06 Aug 2022 22:36

Serangan Terbaru Zionis Israel Ke Gaza: Bagaimana Dunia Bereaksi Atas Agresi Israel

Serangan Terbaru Zionis Israel Ke Gaza: Bagaimana Dunia Bereaksi Atas Agresi Israel

Sabtu, 06 Aug 2022 21:31

MER-C Mengutuk Serangan Israel ke Jalur Gaza

MER-C Mengutuk Serangan Israel ke Jalur Gaza

Sabtu, 06 Aug 2022 21:06

MUI Daerah Didorong Optimalkan Lembaga Seni Budaya

MUI Daerah Didorong Optimalkan Lembaga Seni Budaya

Sabtu, 06 Aug 2022 08:22

Saudi Umumkan Upaya Untuk Jadi Tuan Rumah Asian Winter Games 2029

Saudi Umumkan Upaya Untuk Jadi Tuan Rumah Asian Winter Games 2029

Jum'at, 05 Aug 2022 22:00

Israel Serang Gaza Menyusul Ketegangan Setelah Penangkapan Anggota Senior Hamas Di Tepi Barat

Israel Serang Gaza Menyusul Ketegangan Setelah Penangkapan Anggota Senior Hamas Di Tepi Barat

Jum'at, 05 Aug 2022 21:25

Resensi: Pembuka Hidayah Jilid 3: Novel Biografi KH. Choer Affandi (Bagian 2-Selesai)

Resensi: Pembuka Hidayah Jilid 3: Novel Biografi KH. Choer Affandi (Bagian 2-Selesai)

Jum'at, 05 Aug 2022 20:49

Fraksi PKS DPR Usul Pembentukan Pansus Hak Angket Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Fraksi PKS DPR Usul Pembentukan Pansus Hak Angket Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Jum'at, 05 Aug 2022 18:09

Penyucian Jiwa dalam Menghadapi Kesulitan

Penyucian Jiwa dalam Menghadapi Kesulitan

Jum'at, 05 Aug 2022 15:37


MUI

Must Read!
X