Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.324 views

New Normal Life, Covid19 Diperlakukan sebagaimana Istri?

 

Oleh: Diana Rahayu

Dunia belum beranjak membaik. Badannya masih nampak demam dan menggigil. Nafasnya sesak tersengal, berjuang untuk tetap hidup demi semua makhluk yang ada di dalamnya. Yah, sudah hampir satu kuartal dunia terinfeksi mikroorganisme parasit yang mematikan. Awal cerita invasi virus yang menyebar ke penjuru dunia, berasal hanya dari satu kota di salah satu wilayah dunia, pada akhir tahun lalu. Eating habit gila mereka yang suka mengkonsumsi semua spesies binatang liar dan menjijikkan, bahkan memakannya secara hidup-hidup inilah kemungkinan asal virus yang mendunia ini. Efeknya, alam mengirim balance of results, ketetapan atas keseimbangan dari hasil perbuatan manusia.

Ibarat “pasukan elit” Sang Maha Kuasa, mikroorganisme ini hanya dengan waktu sekedip mata mampu merontokan pertahanan manusia di seluruh penjuru dunia. Dia mampu menumbangkan  lebih 7,2 juta makhluk sempurna bernama manusia. Dan membunuh hampir setengah juta jiwa dari mereka. Tengok saja data dari Worldometers yang menyebutkan 7.215.514 kasus positif terinfeksi virus ini, dengan 409,073 orang meninggal dunia. (kompas.com 9/6/2020)

Tragisnya di Indonesia, invasi virus ini telah dengan sukses merangsek ke hampir seluruh propinsi di Indonesia. Strategi tempur virus ini sukses membuat penguasa negeri ini mati gaya. Bejibun aksi tangkisan untuk si virus tak mampu menghentikan ”invasi” nya. Hemmm, benar-benar pasukan super elit. Bagaimana tidak, dia mampu menumbangkan manusia dengan hitungan di atas 300-500 hingga 900 orang terinfeksi positif dan puluhan nyawa melayang tiap harinya. So, seberapa hebat “pasukan elit”Covid19 menginfeksi manusia, hingga tak mampu dilumpuhkan? Virus ini membuat para pemangku kebijakan mengibarkan bendera putih untuk berdamai dan menganggapnya like your wife, hingga pada ujung kepasrahan memberlakukan new normal life dalam waktu tak terbatas sampai vaksin.

Benarkah berdamai dengan Covid19 dengan new normal life, adalah pilihan normal untuk menyelesaikan pandemi? Pertama, perhatikan karakter virus ini. Oke secara sederhana kita bisa gambarkan bahwa karakter virus ini sebenarnya hampir mirip dengan virus flu. Hanya saja “dia” memunyai tingkat keunikan yang jauh lebih serius dari sekadar influenza. Saat dia masuk ke dalam sel tubuh kita lewat droplet yang terkontaminasi virus yang telah terhirup oleh kita, atau tersentuh tangan dan bagian tubuh kita, sehingga memungkinkannya berpindah masuk melalui selaput lendir mulut, hidung atau mata, saat itulah dia mulai membajak tubuh kita. 

Ya, dia membajak sistem imunitas kita. Virus ini mendirikan “pabrik virus” yang tak henti memuntahkan pasukan baru virus untuk menyerang lebih banyak sel. Di titik ini, terjadi kekacauan sistem kekebalan tubuh yang bereaksi secara berlebihan terhadap virus. Peradangan yang meluas di seluruh tubuh dan tak terkendalinya sistem kekebalan tubuh dalam menghadapi kerusakan sel akan mengantarkan pada kegagalan multi-organ yang bisa membunuh manusia.

Juru bicara WHO Carla Drysdale menyatakan bahwa Covid19  adalah penyakit baru. Para ahli membutuhkan lebih banyak data epidemiologis untuk menentukan apakah seseorang telah kebal setelah infeksi. Tak bisa dibandingkan dengan influenza, Covid19 adalah virus unik dengan karakteristik unik. Dr Nathalie MacDermott, dari King's College London pun tak mampu menelisik bagaimana canggihnya Covid19 memicu ketidakseimbangan respon kekebalan tubuh, mengacaukannya sekaligus membuat adanya banyak peradangan, dan menjadikannya sebagai mesin pembunuh yang tak terkendali pada tingkat kegagalan multi-organ.

So, ajakan hidup berdamai dengan Covid19 dengan new normal life sebagai opsi untuk menghadapi kemelut pandemi yang tak kunjung berhenti bukanlah opsi yang normal. Bagaimana mungkin hal ini bisa diterima akal yang normal? Rakyat diminta dancing and sleeping with deadly virus, sementara vaksin belum ditemukan, dalam jangka waktu yang tak bisa diprediksi lagi. Ditambah tiadanya keseriusan negara dalam mengerahkan para ilmuwan untuk menemukan vaksin virus tersebut, sungguh ini adalah upaya 'pembantaian' terhadap rakyat sendiri. Miris!

Wajar saja jika Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid mempertanyakan tentang nihilnya kebijakan negara dalam mendukung anggaran kemenristek. Alih-alih menambah anggaran dan memberi perintah kepada Kemenristek dan Kemenkes bersama lembaga lainnya untuk berkoordinasi dan fokus melakukan riset penemuan vaksin Covid19, yang terjadi malah mereka memotong anggaran di Kemenristekdikti sebesar Rp 40 Triliun melalui Perpres 54/2020. Akibatnya jelas, keputusan ini akan memperkecil ruang realokasi internal Kemenristek untuk mendukung riset penemuan vaksin karena hanya tersisa anggaran Rp 2 Triliun saja.  

Kosongnya dukungan pemerintah dalam riset penemuan vaksin, ditumpangi pula lontaran diksi serba kontroversi para pejabat negara. Dilanjut dengan kebijakan bertabrakan antar menteri terkait relaksasi PSBB, dan endingnya ditutup dengan keputusan new normal di tengah miskinnya edukasi yang memadai dan bertanggungjawab terkait Covid19. Ini semua ibarat mengantarkan rakyat pada jurang kematian. Negara membiarkan rakyatnya berjuang sendiri di tengah hutan ganas tanpa peralatan, perbekalan dan perlindungan, terutama para nakes yang harus siaga di garda terdepan peperangan melawan Covid19 dengan minimnya alat tempur yang tersedia. Hal tersebut menunjukkan secara telanjang wujud lepas tangan penguasa terhadap rakyat.

Robeknya fungsi pelayan dan tujuan profit oriented secara ekonomi di setiap pelayanan bagi rakyat, adalah watak asli sistem Kapitalis. Tak aneh jika di balik seruan berdamai dengan covid19 dan kebijakan new normal tercium aroma penyelamatan aset para kapitalis yang tak siap melarat. Roda ekonomi harus terus berputar, hanya supaya kaum papa tetap mempunyai uang sebatas untuk bisa membeli produk para kapitalis. Dagangan dijaga agar tidak basi dan mereka tak merugi di tengah pandemi, meski harus menenggelamkan banyak nyawa manusia.

Lepasnya peran negara dalam menyelamatkan rakyat pada sistem kapitalis sungguh berbanding terbalik dengan sistem Islam. Penguasa sebagai junnah (perisai) rakyat, yang menjaga setiap nyawa rakyat dengan penjagaan terbaik, terwujud sempurna dalam sistem Islam semata karena keimanan kepada Allah swt. Negara akan bersungguh-sungguh menghilangkan bahaya dari rakyat dan menjauhkannya dari kesengsaraan, karena menyadari adanya pertanggungjawaban di hadapan Allah swt.

Bergegas dan fokus mengambil keputusan penyelamatan umat tanpa memandang untung rugi adalah karakter yang lekat pada penguasa mukmin. Mereka akan mengerahkan sumber daya yang ada untuk menemukan vaksin, melakukan tes pada seluruh rakyat di wilayah terjangkit dan memisahkan yang sehat dari yang sakit. Tak lupa, penyiapan kebutuhan medis baik dokter dan sarananya dengan maksimal juga terus dilakukan. Pemimpin juga memenuhi kebutuhan pokok rakyat di wilayah yang dikarantina untuk sehingga rakyat tenang tinggal di dalam rumah sebagai upaya menghentikan penyebaran penyakit ke wilayah lain.

Bukan itu saja, upaya mobilisasi bantuan dari wilayah lain yang mampu juga dilakukan serta keteladanan sempurna para pejabat yang mengambil sikap menyamakan kondisinya dengan rakyat yang sedang kesulitan. Itu semua adalah potret kepemimpinan terbaik yang tersaji dalam panggung sejarah kekhilafahan Islam. Nyatanya, new normal life yang mengantarkan kehidupan normal rakyat dalam kesejahteraan hakiki hanya mewujud dalam sistem terbaik dari Dzat Yang Mahabaik yaitu sistem Islam. Wallahu’alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Latest News
PB Pemuda Muslimin Indonesia Minta KPK Segera Periksa Puan dan Tangkap Herman Hery

PB Pemuda Muslimin Indonesia Minta KPK Segera Periksa Puan dan Tangkap Herman Hery

Kamis, 28 Jan 2021 09:19

PKS Desak PLN Tetap Jaga Stabilitas Operasional Meski Harga Batu Bara Naik

PKS Desak PLN Tetap Jaga Stabilitas Operasional Meski Harga Batu Bara Naik

Kamis, 28 Jan 2021 08:56

Partai Gelora Tolak PT 5 persen, Mahfuz: 4 persen Saja Tidak Mudah Mencapai

Partai Gelora Tolak PT 5 persen, Mahfuz: 4 persen Saja Tidak Mudah Mencapai

Kamis, 28 Jan 2021 08:32

Ketua Komisi VI DPRA Minta Pemerintah Aceh Serius Berlakukan Zakat Pengurang Pajak di Aceh

Ketua Komisi VI DPRA Minta Pemerintah Aceh Serius Berlakukan Zakat Pengurang Pajak di Aceh

Kamis, 28 Jan 2021 07:56

Gerakan Wakaf Nasional Itu Ambivalensi Rezim Jokowi?

Gerakan Wakaf Nasional Itu Ambivalensi Rezim Jokowi?

Kamis, 28 Jan 2021 07:20

Tembus 1 Juta Kasus, Fahira: Kecepatan Virus Bisa Diimbangi Penguatan 3T dan Pembatasan Mobilitas

Tembus 1 Juta Kasus, Fahira: Kecepatan Virus Bisa Diimbangi Penguatan 3T dan Pembatasan Mobilitas

Kamis, 28 Jan 2021 06:56

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Kamis, 28 Jan 2021 04:06

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Kamis, 28 Jan 2021 04:02

Jubir Kesehatan UEA: Orang Perlu Divaksin COVID-19 Setiap Tahun

Jubir Kesehatan UEA: Orang Perlu Divaksin COVID-19 Setiap Tahun

Rabu, 27 Jan 2021 21:35

Jumlah Kasus Virus Corona di Seluruh Dunia Lampaui 100 Juta

Jumlah Kasus Virus Corona di Seluruh Dunia Lampaui 100 Juta

Rabu, 27 Jan 2021 20:35

Zalim kepada HTI atau Anti Islam?

Zalim kepada HTI atau Anti Islam?

Rabu, 27 Jan 2021 15:33

Jangan Berhenti Berbuat Baik Meski Lelah Menghampiri

Jangan Berhenti Berbuat Baik Meski Lelah Menghampiri

Rabu, 27 Jan 2021 15:24

Waspada Politik Belah Bambu di Balik Narasi Kontra Ekstremisme

Waspada Politik Belah Bambu di Balik Narasi Kontra Ekstremisme

Rabu, 27 Jan 2021 15:09

Polisi Israel Kembali Terlibat Bentrok dengan Yahudi Ultra-Ortodoks di Yerusalem

Polisi Israel Kembali Terlibat Bentrok dengan Yahudi Ultra-Ortodoks di Yerusalem

Rabu, 27 Jan 2021 15:00

Turki Hadapi Musuh Jihadis Misterius di Idlib

Turki Hadapi Musuh Jihadis Misterius di Idlib

Rabu, 27 Jan 2021 14:30

Taubat Politik Jusuf Kalla

Taubat Politik Jusuf Kalla

Rabu, 27 Jan 2021 12:10

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Rabu, 27 Jan 2021 11:53

Presiden dan Kapolri Baru, Kunci Penuntasan Pembunuhan Laskar FPI

Presiden dan Kapolri Baru, Kunci Penuntasan Pembunuhan Laskar FPI

Rabu, 27 Jan 2021 11:51

Larangan Masuk ke Indonesia Masih Berlaku, Legislator Pertanyakan Kedatangan WNA China

Larangan Masuk ke Indonesia Masih Berlaku, Legislator Pertanyakan Kedatangan WNA China

Rabu, 27 Jan 2021 11:10

Menyikap Tabir Bukan Pelanggaran HAM Berat dalam Kasus Pembunuhan Enam Laskar

Menyikap Tabir Bukan Pelanggaran HAM Berat dalam Kasus Pembunuhan Enam Laskar

Rabu, 27 Jan 2021 10:50


MUI

Must Read!
X