Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
12.185 views

Childfree atau Mindfree?

 

Penulis: 

Keni Rahayu || Influencer Dakwah Millenial

 

BUKAN isu baru tapi masih booming. Bahkan, semakin booming. Apa tuh? Ide ini nih, childfree. Hmmm... Makanan apa itu childfree?

Mohon maap, bund. Childfree bukan makanan, ini mah ide atau gagasan. Sebuah pandangan yang menyatakan keinginan pasangan menikah untuk tidak memiliki anak. What?

Dunia sudah tua, bung. Semakin lama semakin terbatuk-batuk. Penghuninya makin rusak. Bukan balik ke petunjuk penggunaan biar bisa kembali normal, eh malah makin parah. Makin lama makin bebas, makin bertindak sesuka hati.

Gagasan childfree ini sejatinya kepanjangan dari ide feminisme, dalam rangka menyetarakan gender antara laki-laki dengan perempuan. Atas nama cinta, suami meridai istrinya tidak hamil sesuai keinginan. Istri tidak ingin hamil dengan berbagai alasan. Di antara alasan itu adalah tidak ingin ribet punya anak. Ada juga sebab takut tubuhnya rusak pascamelahirkan. Ada juga merasa belum siap. Lah, Allah ciptakan rahim pada perempuan emang hiasan doang? 

Kita tahu bahwa akar feminisme adalah liberalisme. Makanya ide ini menjunjung kebebasan individu setinggi-tingginya. Agama bukan yang tertinggi. Posisi agama dalam kehidupan diserahkan kembali ke individu, apakah ia mau menjunjungnya tinggi-tinggi atau setengah hati. Bebas, dong. Namanya juga liberal-is-me.

Padahal kenyataannya kaum sekuler inkonsisten juga. Atas nama aturan negara, mereka melarang individu dan masyarakat muslim mengupayakan Islam dalam kehidupan bernegara. Tapi, di sisi lain sebaliknya, negara ikut campur pada ranah individu. Negara melarang penggunaan atribut-atribut Islam, memboikot kelompok tertentu yang menyuarakan Islam. Apa akhirnya topeng sekularisme terbongkar? Ia hanya ramah pada selain Islam dan galak pada Islam saja.

Bagaimana bisa liberalisme berlaku demikian pada agama? Sangat tidak sopan! Maklum saja ide ini begini, sebab asas liberalisme adalah memisahkan agama dari kehidupan. Agama tidak boleh ada di ranah masyarakat dan negara. Agama adalah ranah pribadi, sehingga tidak ada hak kita mencampuri urusan agama orang lain. Itu kata kaum sekuler. Mereka menutup mata pada aturan pencipta. Sehingga mereka membuat aturan sendiri sesuai kebutuhan masing-masing orang.

 

Hilang Akal

Daripada childfree, saya lebih suka mengatakan sebagai mindfree. Kebebasan berpikirnya bablas, bahkan sampai hilang akal. Menikah untuk apa kalau bukan untuk memiliki keturunan? Apa sebegitu hilang akalnya sampai seperti manusia tak berpikir sama sekali? Itulah mengapa menggunakan akal harus dibimbing wahyu, agar tidak zalim.

Jika menikah tidak dalam rangka memiliki keturunan, kemudian bagaimana kehidupan bisa berjalan? Tidakkah terjadi kepunahan manusia? Sebab yang menikah tak bersedia memiliki keturunan.

Childfree senada dengan pikiran sesat lain, yakni lagibete. Kaum lagibete hendak mengekspresikan rasa cintanya kepada sejenisnya, kemudian bagaimana mungkin bisa punya keturunan? Pinjam rahim tentu bukan solusi, itu adalah melahirkan masalah baru terkait nasab. Anak manusia jadi tidak memiliki kemuliaan lagi. 

Tidak ada ide manusia yang bisa memanusiakan manusia. Hanya aturan dari  pencipta manusia yang bisa melakukannya. Islam. Satu-satunya solusi dari fikroh sampai thoriqoh. Islam punya rinciannya.

Allah ciptakan setiap manusia memiliki potensi yang luar biasa, ada akal, kebutuhan jasmani dan naluri. Naluri yang Allah berikan ada tiga, yakni naluri bertuhan, naluri eksistensi diri, dan naluri berkasih sayang. Permasalahan childfree ini erat kaitannya dengan naluri berkasih sayang. Gharizah nau', nama lainnya. Tujuan Allah menciptakan gharizah nau' pada manusia adalah untuk melestarikan jenis manusia. Diciptakan manusia berpasang-pasangan tentu dalam rangka hal ini.

Gagasan yang menginginkan pernikahan tanpa adanya anak, tandanya ia belum paham hakikat pernikahan. Ia tak paham mengapa diciptakan rasa (gharizah). Rasa bukan sekadar untuk diikuti, tapi untuk dijalani sesuai hakikat penciptaannya. Pernikahan adalah memfasilitasi anak manusia lahir melalui jalan yang beradab.

Kenapa sih kaum feminis selalu suuzon sama Islam? Mana ada perempuan terkekang dengan tunduk pada fitrah dari Allah? Seharusnya akal kita ini digunakan dalam rangka memantaskan diri jadi hamba yang dicinta Allah, dengan cara mematuhi semua aturan-Nya. Akal dipakai dalam rangka memahami syariat-syariat Allah, duduk bermajelis mendalaminya.

Jangan ada childfree, mendingan pahami nih realfree. Realfree-nya perempuan adalah ketika ia bebas taat pada Allah tanpa ada campur tangan apalagi pandangan miring ide-ide busuk pemikiran Barat. Wallahu a'lam bishowab.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X