Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.116 views

Iklim Dunia dalam Kondisi 'SOS' Akhir 2019 Jadi yang Terpanas

NEW YORK (voa-islam.com) - Sebuah laporan PBB terbaru yang diterbitkan pada hari Ahad kemarin memperingatkan bahwa dunia jatuh di belakang dalam perlombaan untuk mencegah bencana iklim sebagai akibat dari pemanasan yang tak terkendali, dengan lima tahun yang berakhir pada 2019 akan menjadi terpanas.

Laporan itu muncul menjelang KTT iklim utama PBB pada hari Senin ini ketika Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres akan mendorong negara-negara meningkatkan target pengurangan gas rumah kaca mereka.

Laporan itu menyoroti kebutuhan mendesak untuk pengembangan tindakan konkret yang menghentikan pemanasan global dan dampak terburuk perubahan iklim, kata penulis Kelompok Penasihat Ilmu Pengetahuan ke KTT.

Suhu global rata-rata antara 2015 dan 2019 berada di jalur untuk menjadi terpanas dari periode lima tahun, menurut laporan yang disusun oleh Organisasi Meteorologi Dunia.

"Periode saat ini diperkirakan 1,1 derajat Celcius [34F] di atas pra-industri [1850-1900] kali dan 0,2 derajat Celsius [32,4F] lebih hangat dari 2011-2015," katanya.

Empat tahun terakhir sudah menjadi terpanas sejak pencatatan dimulai pada 1850.

"Saya pikir bahayanya semakin besar - itu artinya kita memiliki lebih sedikit waktu untuk menyelesaikan masalah daripada yang kita pikirkan. Pada dasarnya jika kita ingin mengatasi perubahan iklim, kita berhenti membakar bahan bakar fosil," kata Tom Burke, ketua anti-karbon grup E3G, kepada Al Jazeera.

Guterres mengatakan minggu lalu dunia "kehilangan balapan" tentang perubahan iklim dengan laporan terbaru yang menguraikan sejauh mana kesenjangan antara apa yang diperlukan dan apa yang terjadi semakin melebar.

Alih-alih jatuh, karbon dioksida tumbuh dua persen pada 2018, mencapai rekor tertinggi 37 miliar ton.

Lebih penting lagi, belum ada tanda untuk mencapai apa yang dikenal sebagai "emisi puncak", titik di mana level akan mulai turun, meskipun ini tidak tumbuh pada tingkat yang sama dengan ekonomi global.

Patrick Verkooijen, kepala eksekutif Global Center on Adaptation, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemerintah perlu menunjukkan lebih banyak ambisi pada komitmen mereka - tidak hanya dalam mitigasi, tetapi juga dalam investasi untuk adaptasi.

"Efek perubahan iklim ada di sini dan sekarang," kata Verkooijen dari New York. "Apakah Anda seorang pekerja mobil di Bangkok atau seorang petani di Afrika atau seorang wanita tua di Paris, kita semua terkena dampak perubahan iklim hari ini."

Perjanjian Paris 2015 melihat negara-negara menetapkan target nasional untuk mengurangi emisi mereka untuk membatasi kenaikan suhu jangka panjang baik 2C (35.6F) atau 1.5C (34.7F).

Ini adalah tolok ukur yang akan membatasi dengan cara penting efek pemanasan pada sistem cuaca dunia.

Tetapi bahkan jika semua negara memenuhi tujuan yang mereka tentukan sendiri, dunia akan menghangat dengan 2.9C (37.2F) menjadi 3.4C (38.1F), laporan itu menemukan.

Level ambisi saat ini perlu tiga kali lipat untuk memenuhi tujuan 2C dan meningkat lima kali lipat untuk memenuhi tujuan 1.5C - secara teknis masih mungkin.

"Ini berbunyi seperti pernyataan kartu kredit setelah pesta pengeluaran selama lima tahun," kata Profesor Dave Reay, ketua Carbon Management di University of Edinburgh.

"Kredit karbon global kami sudah maksimal. Jika emisi tidak mulai turun, akan ada neraka untuk membayarnya."[aljz/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Science lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Demo Sejuta Umat Menolak Rencana Paroki Bunda Theresia Bekasi

Demo Sejuta Umat Menolak Rencana Paroki Bunda Theresia Bekasi

Ahad, 27 Sep 2020 09:39

Kalau Bukan PKI Nyatakan PKI Jahat dan Penghianat

Kalau Bukan PKI Nyatakan PKI Jahat dan Penghianat

Sabtu, 26 Sep 2020 23:36

Kanada Tangkap 'Mantan' Anggota IS Karena Diduga Berbohong Tentang Membunuh Orang di Podcast NYT

Kanada Tangkap 'Mantan' Anggota IS Karena Diduga Berbohong Tentang Membunuh Orang di Podcast NYT

Sabtu, 26 Sep 2020 21:45

7 Orang Ditahan di Prancis Setelah Penikaman Terkait Surat Kabar Satir Charlie Hebdo

7 Orang Ditahan di Prancis Setelah Penikaman Terkait Surat Kabar Satir Charlie Hebdo

Sabtu, 26 Sep 2020 21:05

AS Lipat Gandakan Hadiah Untuk Penangkapan Pemimpin Tertinggi Islamic State

AS Lipat Gandakan Hadiah Untuk Penangkapan Pemimpin Tertinggi Islamic State

Sabtu, 26 Sep 2020 20:35

Dokter: Saat Ini yang Terbaik Tetap Belajar dari Rumah

Dokter: Saat Ini yang Terbaik Tetap Belajar dari Rumah

Sabtu, 26 Sep 2020 20:35

Tragedi 21-22 Mei Jangan Dilupakan

Tragedi 21-22 Mei Jangan Dilupakan

Sabtu, 26 Sep 2020 20:20

Laporan: Oman dan Sudan Akan Umumkan Kesepakatan Normalisasi dengan Israel Pekan Depan

Laporan: Oman dan Sudan Akan Umumkan Kesepakatan Normalisasi dengan Israel Pekan Depan

Sabtu, 26 Sep 2020 19:30

Menkeu Gelontorkan Rp20 Triliun untuk Jiwasraya, Anis: Pencederaan Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

Menkeu Gelontorkan Rp20 Triliun untuk Jiwasraya, Anis: Pencederaan Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

Sabtu, 26 Sep 2020 11:43

Korean Wave Inspirasi Halu

Korean Wave Inspirasi Halu

Sabtu, 26 Sep 2020 09:37

Pengabaian Keselamatan Jiwa Rakyat dalam Pilkada 2020

Pengabaian Keselamatan Jiwa Rakyat dalam Pilkada 2020

Sabtu, 26 Sep 2020 08:49

Covid-19: Antara Bunuh Diri dan Membunuh

Covid-19: Antara Bunuh Diri dan Membunuh

Sabtu, 26 Sep 2020 05:37

Rezim Nekad dan Tuli

Rezim Nekad dan Tuli

Jum'at, 25 Sep 2020 23:34

WhatsApp Akan Bisa Digunakan di 4 Perangkat

WhatsApp Akan Bisa Digunakan di 4 Perangkat

Jum'at, 25 Sep 2020 22:33

Inggris Dan Prancis Catat Jumlah Kasus Harian COVID-19 Tertinggi

Inggris Dan Prancis Catat Jumlah Kasus Harian COVID-19 Tertinggi

Jum'at, 25 Sep 2020 22:00

Jejak Perempuan dalam Membangun Peradaban

Jejak Perempuan dalam Membangun Peradaban

Jum'at, 25 Sep 2020 21:54

GERAK Jabar Sampaikan Ikrar Siap Berjuang Membela Agama, Bangsa dan Negara

GERAK Jabar Sampaikan Ikrar Siap Berjuang Membela Agama, Bangsa dan Negara

Jum'at, 25 Sep 2020 21:43

Korean Wave, Layakkah Jadi Panutan?

Korean Wave, Layakkah Jadi Panutan?

Jum'at, 25 Sep 2020 21:18

Palestina Akan Adakan Pemilu Pertama Dalam 15 Tahun Menyusul Kesepakatan Antara Hamas dan Fatah

Palestina Akan Adakan Pemilu Pertama Dalam 15 Tahun Menyusul Kesepakatan Antara Hamas dan Fatah

Jum'at, 25 Sep 2020 21:15

Rezim Mesir Rencanakan Demo Tandingan Untuk Melawan Protes Anti-Sisi

Rezim Mesir Rencanakan Demo Tandingan Untuk Melawan Protes Anti-Sisi

Jum'at, 25 Sep 2020 20:55


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X