Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.859 views

Mengeja Hujan

 

Oleh: 

Taufik Hidayat

 

HUJAN itu rahmat dari Allah untuk segala ciptaan-Nya di bumi. Tapi, kalau kita tak mengilmuinya, pastilah kita tak merasakan rahmat itu. Banjir, rumah tenggelam, pohon tumbang, dan lainnya adalah efek bila hujan terjadi di wilayah tertentu Indonesia. Penghijauan yang minim, saluran air yang tak dikelola dengan baik, dan buang sampah sembarangan merupakan beberapa sebab kenapa hal-hal itu bisa terjadi. Segala musibah yang terjadi bukanlah salah hujan, tetapi kita sebagai manusia yang punya andil untuk meminimalisir musibah-musibah itu terjadi. Sebagai muslim, kita memiliki Al-Qur’an sebagai sumber ilmu yang salah satu isinya tentang hujan, diantaranya: 

Q.S. An-Naba’: 14 (Diawali Terbentuknya Awan)

وَأَنْزَلْنَا مِنَ الْمُعْصِرَاتِ مَاءً ثَجَّاجًا

“dan Kami turunkan dari awan air yang banyak tercurah,”

Siklus cuaca berlangsung pada lapisan tertentu atmosfer. Atmosfer terdiri atas berbagai lapisan, seperti stratosfer, troposfer, dan seterusnya. Lapisan tempat berlangsungnya aktivitas cuaca adalah lapisan terbawah, yaitu troposfer. Karena itu, dalam penerbangan pesawat, orang berusaha terbang lebih tinggi daripada troposfer agar tidak terpengaruh oleh gonjang-ganjing cuaca. 

Siklus cuaca dimulai ketika sinar matahari yang merambat diangkasa luar masuk melewati atmosfer. Sinar ini pada awalnya berbentuk gelombang pendek (microwave). Gelombang ini sebagian besar diserap oleh bumi dan memanaskannya. Panas dari gelombang pendek sebenarnya tidak terlampau besar. Namun, karena melewati atmosfer yang lebih padat dibandingkan ruang hampa, gelombang pendek ini terbiaskan menjadi gelombang panjang (inframerah). Gelombang inframerah cenderung lebih panas. 

Gelombang inframerah sebagian dipantulkan kembali oleh bumi ke luar angkasa. Seandainya tidak ada atmosfer, maka di malam hari cuaca bumi akan sangat dingin. Jika semua energi inframerah dipantulkan keatas, suhu bumi bisa merosot menjadi -18 oC. Tidak akan ada makhluk yang bisa hidup. Namun, Allah SWT. telah mengatur agar gas-gas CO2, H2O, dan zat-zat lain di angkasa memantulkan kembali gelombang inframerah ke bumi. Dengan pemantulan tersebut, suhu bumi bisa dijaga pada rata-rata 15 oC. 

Panasnya gelombang inframerah inilah yang kemudian menguapkan air dari permukaan bumi hingga bergerak keatas, ke lapisan troposfer. Molekul uap air yang berada di atmosfer ini mengambil sebagian panas dari udara. Akibatnya, temperatur dan tekanan atmosfer akan sedikit turun. Karena penurunan temperatur dan tekanan tersebut, uap air mengalami kondensasi (mengembun) menjadi awan. 

Proses kejadian awan ini ternyata bersesuaian dengan al-mu’sirati pada Q.S. An-Naba’: 14. Kata tersebut berakar dari a’sara yang berarti “memeras”. Dalam bahasa meteorologi, mungkin yang dimaksud adalah “tekanan”. Inti awan bisa berupa uap air, debu, garam, atau partikel-partikel yang ada di atmosfer. Inti ini menjadi awan karena adanya perbedaan tekanan. Adapun “memeras” bisa diartikan sebagai proses pengumpulan partikel-partikel tersebut menjadi bentuk yang lebih “rigid”.

Q.S. At-Tariq: 11 (Termasuk Siklus Hidrologi)

وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الرَّجْعِ

“Demi langit yang mengandung hujan”

Jika diterjemahkan secara luas, al-raj’ dalam konteks saat ini dapat bermakna sebagai bagian dari “siklus”. Hujan hanyalah salah satu bagian dari siklus hidrologi. Siklus hidrologi adalah proses perputaran air dalam kehidupan sehari-hari yang terjadi baik secara fisis maupun kimiawi. Yang menarik, siklus tidak hanya terjadi di langit tetapi juga di bumi. Bahkan kedua siklus tersebut bukan saja mirip, melainkan juga berkaitan erat. 

Siklus hidrologi bermula dari air permukaan yang menutupi 70% permukaan bumi, dan 97%nya berada di samudra. Setiap hari, sekitar 1/3 energi sinar matahari yang sampai ke bumi dipergunakan untuk menguapkan kira-kira 1000 km3 (satu triliun meter kubik) air samudra, sungai, danau, dan telaga. Uap air lalu menyebar di lapisan atmosfer untuk mengatur kelembaban dan suhu. Uap air itu kemudian mengalami kondensasi dan turun ke permukaan bumi berupa hujan atau salju. Akhirnya, air yang terkumpul di darat mengalir dalam bentuk sungai-sungai untuk kembali menuju samudra. 

Dari penjelasan dua ayat diatas, dapat kita pahami bahwa hujan justru hadir membawa rahmat Allah. Taukah kalau tidak ada hujan, kondisi bumi akan sama seperti awal, temperatur tinggi dan tidak cocok untuk dijadikan tempat tinggal manusia? Taukah kalau tidak ada hujan, bagaimana caranya air tanah tetap ada sedangkan kita terus memakainya? Taukah kita kalau tidak ada hujan, bagaimana tumbuhan-tumbuhan bisa ada di bumi? Dan setelah membaca dan memahami tulisan diatas, benar-benar akan menemukan bahwa hujan memang rahmat Allah yang patut disyukuri. Musibah yang terjadi itu sebab perilaku manusia yang kurang perduli dengan lingkungannya, padahal manusia ialah khalifatullah. Salah satu hal sederhana yang bisa kita lakukan ketika hujan ialah berdo’a. Rasulullah SAW. mengajarkan do’a ketika sedang hujan: 

 اللَّهُمَّ صَيِّباً ناَفِعاً

“Allahumma shoyyiban naafi’aa [Ya Allah, turunkanlah pada kami hujan yang bermanfaat].” 

Tanpa bertanya, manusia tidak akan bisa mengungkapkan kebesaran Allah lewat ayat-ayat-Nya. Tanpa meneliti ciptaan-Nya, manusia tidak akan mampu pula menyelesaikan permasalahan-permasalahannya sebagai khalifah di muka bumi. Semoga dengan turunnya hujan semakin membuat kita bersyukur, bukan malah mengeluh. Manfaatkanlah moment tersebut untuk banyak memohon segala hajat pada Allah Ta’ala menyangkut urusan dunia dan akhirat. Jangan sia-siakan kesempatan untuk mendoakan kebaikan diri, kerabat, dan kaum muslimin lainnya. 

Referensi:

Tim Tafsir Salman ITB., 2014. Tafsir Salman ITB. Bandung: Mizan Pustaka

www.bmkg.go.id

www.rumaysho.com

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Science lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Italia Perintahkan TikTok Blokir Akun Pengguna Setelah Kematian Bocah Berusia 10 Tahun

Italia Perintahkan TikTok Blokir Akun Pengguna Setelah Kematian Bocah Berusia 10 Tahun

Sabtu, 23 Jan 2021 21:30

Cina Beri Wewenang Penjaga Pantai Untuk Menembak Dan Menghancurkan Kapal Asing

Cina Beri Wewenang Penjaga Pantai Untuk Menembak Dan Menghancurkan Kapal Asing

Sabtu, 23 Jan 2021 20:15

Putra Pengusaha Suriah Yang Terkait Ledakan Beirut Selamat Dari Upaya Pembunuhan

Putra Pengusaha Suriah Yang Terkait Ledakan Beirut Selamat Dari Upaya Pembunuhan

Sabtu, 23 Jan 2021 19:45

Pemerintahan Biden Akan Tinjau Kesepakatan Perjanjian Dengan Taliban

Pemerintahan Biden Akan Tinjau Kesepakatan Perjanjian Dengan Taliban

Sabtu, 23 Jan 2021 18:15

Ketua Komnas HAM Bagaikan Merangkap Ketua Tim Pembela Polisi

Ketua Komnas HAM Bagaikan Merangkap Ketua Tim Pembela Polisi

Sabtu, 23 Jan 2021 17:55

Cerita Syekh Palestina Selesaikan Hafalan Quran Bersanad di Pengungsian

Cerita Syekh Palestina Selesaikan Hafalan Quran Bersanad di Pengungsian

Sabtu, 23 Jan 2021 17:50

Anis: Indonesia Mengulang Kondisi Krisis Ekonomi 1998

Anis: Indonesia Mengulang Kondisi Krisis Ekonomi 1998

Sabtu, 23 Jan 2021 17:26

Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Sabtu, 23 Jan 2021 14:00

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

Jum'at, 22 Jan 2021 23:16

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Jum'at, 22 Jan 2021 22:37

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Jum'at, 22 Jan 2021 19:42

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Jum'at, 22 Jan 2021 17:08

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Jum'at, 22 Jan 2021 12:38

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Jum'at, 22 Jan 2021 08:43

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Kamis, 21 Jan 2021 23:55

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Kamis, 21 Jan 2021 22:05

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Kamis, 21 Jan 2021 21:51

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Kamis, 21 Jan 2021 20:54

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Kamis, 21 Jan 2021 19:00

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Kamis, 21 Jan 2021 16:26


MUI

Must Read!
X