Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.307 views

Facebook akan Pekerjakan Beberapa Jurnalis Amerika untuk Mengkurasi Berita Global

NEW YORK (voa-islam.com) - Facebook akan menyertakan fitur News Tab pada aplikasi selulernya pada akhir tahun ini. Langkah tersebut akan memungkinkan ratusan juta orang melihat dan membaca berita yang dipilih bersumber dari berbagai publikasi.

Berita utama yang dimoderasi hari ini akan menjadi tambahan untuk cerita yang dilihat pengguna di umpan berita normal mereka yang mencakup pembaruan status dan tautan yang dipasang oleh teman dan grup yang mereka ikuti.

Untuk tujuan ini, raksasa media sosial global ini mempekerjakan sekitar sepuluh "jurnalis veteran", sebagian besar dari mereka tinggal di Amerika Serikat.

Orang-orang dari luar AS dapat melamar juga tetapi mereka ditanya apakah mereka membutuhkan sponsor - visa H-1B untuk pekerja sementara, menurut postingan lowongan pekerjaan di situs web Facebook.

Awal bulan ini, Wall Street Journal melaporkan bahwa Facebook sedang merundingkan kesepakatan dengan outlet berita seperti dirinya, New York Times, The Washington Post, Dow Jones dan Bloomberg untuk membeli konten mereka untuk fitur News Tab.

Rencana untuk memiliki moderator manusia memudahkan kekhawatiran tentang algoritme, yang mungkin tidak dapat diandalkan dalam menilai apa sebuah cerita itu yang penting.

Facebook masih akan menggunakan perangkat lunak yang kuat untuk menyaring laporan dan memilih cerita berdasarkan preferensi pengguna individu.

Perusahaan teknologi ini telah menghadapi kritik di masa lalu karena mengandalkan algoritma, yang secara tidak sengaja mempromosikan berita palsu terutama selama pemilihan presiden AS pada tahun 2016.

Kisah-kisah yang akan muncul di News Tab tidak akan menjadi seluruh artikel tetapi tajuk utama dan deskripsi dengan tautan yang membawa pembaca kembali ke situs web penerbit.

Langkah ini penting untuk menghindari masalah yang dapat muncul di bawah Direktif Hak Cipta Uni Eropa (UE) yang melindungi lalu lintas ke outlet berita, yang telah kehilangan pendapatan iklan digital ke Facebook, Google dan perusahaan teknologi lainnya.

News Tab akan melewati periode pengujian, yang umumnya berjalan selama 12 bulan dan akan tersedia di pasar tertentu.

Facebook belum menentukan pengguna negara mana yang akan dapat melihat opsi tersebut tetapi kemungkinan akan diperkenalkan di AS terlebih dahulu, dan Inggris, di mana ia mempekerjakan satu editor untuk pekerjaan moderator.

Masih belum jelas parameter apa yang akan digunakan untuk menentukan berita utama.

Minat di antara pengguna Facebook bervariasi tergantung pada lokasi dan keadaan mereka: pengguna media sosial di Pakistan dan India berdebat tentang Kashmir, orang-orang di Istanbul ingin tahu tentang banjir perkotaan dan Presiden AS Donald Trump mendominasi liputan berita Amerika.

"Jelas, ada bias dalam pemilihan cerita jika hanya segelintir publikasi yang digunakan untuk menyaring berita utama," kata Omar Qureshi, seorang jurnalis yang berbasis di Pakistan, yang memiliki banyak pengikut Twitter.

"Ini juga menempatkan mereka pada posisi yang kuat karena banyak orang menggunakan Facebook untuk umpan berita mereka."

Qureshi mengatakan Facebook dapat menghindari masalah ini dengan mempekerjakan lebih banyak wartawan dari negara lain. "Mereka akan memiliki bias tetapi setidaknya Anda akan memiliki keanekaragaman."

Facebook dulunya memiliki fitur serupa yang dikenal sebagai trending topik. Tapi itu dihentikan setelah perusahaan menghadapi reaksi keras karena menggunakan kurator lepas yang dituduh menekan pandangan konservatif (Republik).

Campbell Brown, kepala kemitraan berita Facebook, mengatakan kepada New York Times bahwa jurnalis akan membantu memilih "kisah yang tepat" sebagai Top News.[trtworld/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Tekno lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Italia Perintahkan TikTok Blokir Akun Pengguna Setelah Kematian Bocah Berusia 10 Tahun

Italia Perintahkan TikTok Blokir Akun Pengguna Setelah Kematian Bocah Berusia 10 Tahun

Sabtu, 23 Jan 2021 21:30

Cina Beri Wewenang Penjaga Pantai Untuk Menembak Dan Menghancurkan Kapal Asing

Cina Beri Wewenang Penjaga Pantai Untuk Menembak Dan Menghancurkan Kapal Asing

Sabtu, 23 Jan 2021 20:15

Putra Pengusaha Suriah Yang Terkait Ledakan Beirut Selamat Dari Upaya Pembunuhan

Putra Pengusaha Suriah Yang Terkait Ledakan Beirut Selamat Dari Upaya Pembunuhan

Sabtu, 23 Jan 2021 19:45

Pemerintahan Biden Akan Tinjau Kesepakatan Perjanjian Dengan Taliban

Pemerintahan Biden Akan Tinjau Kesepakatan Perjanjian Dengan Taliban

Sabtu, 23 Jan 2021 18:15

Ketua Komnas HAM Bagaikan Merangkap Ketua Tim Pembela Polisi

Ketua Komnas HAM Bagaikan Merangkap Ketua Tim Pembela Polisi

Sabtu, 23 Jan 2021 17:55

Cerita Syekh Palestina Selesaikan Hafalan Quran Bersanad di Pengungsian

Cerita Syekh Palestina Selesaikan Hafalan Quran Bersanad di Pengungsian

Sabtu, 23 Jan 2021 17:50

Anis: Indonesia Mengulang Kondisi Krisis Ekonomi 1998

Anis: Indonesia Mengulang Kondisi Krisis Ekonomi 1998

Sabtu, 23 Jan 2021 17:26

Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Sabtu, 23 Jan 2021 14:00

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

Jum'at, 22 Jan 2021 23:16

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Jum'at, 22 Jan 2021 22:37

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Jum'at, 22 Jan 2021 19:42

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Jum'at, 22 Jan 2021 17:08

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Jum'at, 22 Jan 2021 12:38

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Jum'at, 22 Jan 2021 08:43

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Kamis, 21 Jan 2021 23:55

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Kamis, 21 Jan 2021 22:05

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Kamis, 21 Jan 2021 21:51

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Kamis, 21 Jan 2021 20:54

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Kamis, 21 Jan 2021 19:00

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Kamis, 21 Jan 2021 16:26


MUI

Must Read!
X