Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.767 views

Apakah India Merencanakan Proyek Pemukim Kolonial untuk Kashmir?

India baru saja mencabut undang-undang yang memungkinkan Kashmir membuat undang-undang sendiri dan mencegah orang non-Kashmir membeli properti di Kashmir yang dikelola India. Apakah New Delhi meniru kebijakan Israel terhadap Palestina?

India pada Senin lalu secara sepihak membatalkan undang-undang utama yang memberi status semi-otonomi Kashmir. Pasal 370 Konstitusi India memungkinkan Kashmir yang dikelola India dan provinsi tetangganya, Jammu, untuk membuat undang-undang mereka sendiri dan mencegah orang non-Kashmir menetap dan memiliki tanah di wilayah yang disengketakan tersebut.

Kashmir percaya bahwa penghapusan Pasal 370 akan membuka jalan bagi pemukim India untuk datang dan membeli properti di Kashmi, wilayah pegunungan yang dikenal karena keindahan alamnya.

Keputusan itu mengancam demografi wilayah yang diklaim oleh India dan Pakistan. PBB telah mengeluarkan resolusi hak untuk menentukan nasib sendiri pada tahun 1949, dengan alasan bahwa orang-orang Kashmir harus diizinkan untuk memilih apakah mereka akan memeluk kedaulatan India atau Pakistan. Namun referendum tidak pernah diadakan. Frustrasi oleh dithering, banyak pemuda Kashmir memulai pemberontakan bersenjata melawan India pada tahun 1989, yang memicu respons kekerasan dari negara India, yang mengarah ke pembunuhan puluhan ribu orang.

Sejak itu, beberapa warga Kashmir telah berjuang untuk bergabung dengan Pakistan sementara yang lain mencari kemerdekaan penuh, bebas dari Pakistan dan India.

Pasal 370: tautan hukum

Seperti yang ditulis Hafsa Kanjwal untuk Washington Post, pembatalan Pasal 370 dianggap sebagai tindakan ilegal oleh banyak ilmuwan.

“Pasal 370 adalah satu-satunya mata rantai hukum antara India dan negara yang disengketakan,” katanya. "Agar dicabut, itu harus disetujui bersamaan oleh majelis konstituen Jammu dan Kashmir, yang dibubarkan pada tahun 1956."

Dengan membatalkan Pasal 370, orang-orang India sekarang dapat tinggal di Kashmir yang dikelola oleh India, sebuah wilayah mayoritas Muslim. Masalah ini mengingatkan banyak kesamaan dengan pendudukan Israel di Palestina secara ilegal.

Menurut artikel Al Jazeera 2015, India dan Israel menikmati aliansi yang kuat. India adalah salah satu klien ekspor senjata terbesar Israel, menghabiskan sekitar $ 10 miliar dalam satu dekade. Pasal itu juga menyebutkan bahwa angkatan bersenjata Israel telah melatih polisi India dalam operasi "anti-teror", sebuah eufemisme untuk perlakuan Israel yang menindas terhadap warga Palestina.

Akun Twitter Times of Gaza telah menempatkan dukungannya di belakang Kashmir yang dikelola India, mendaftar kontrol yang diperketat dan praktik-praktik opresif atas wilayah tersebut dan menyerukan diakhirinya pendudukan.

Sebuah artikel di The Conversation from February tahun ini menjelaskan mengapa Israel, negara dengan hubungan baik dengan India, menjadi model nasionalisme Hindu daripada Pakistan. Menunjukkan bahwa Pakistan adalah negara militer sementara India adalah "demokrasi terbesar" yang digambarkan sendiri di dunia, artikel itu mencatat bahwa ada negara yang menurut India lebih cocok sebagai panutan: Israel.

"Mayoritas sayap kanan Israel secara sempit memenangkan pemungutan suara untuk semakin memperketat identitas Israel," kata artikel itu. "Kepada 'negara-bangsa orang-orang Yahudi, yang menghormati hak-hak semua warga negaranya. Penulis membaca dalam pernyataan yang direvisi ini sebuah pengaruh garis keras dan ekstrimis" dalam politik Israel.

Pembatalan Pasal 370 dan pembelian properti Kashmir berikutnya oleh orang-orang dari berbagai kota di India dapat bertransisi menjadi ketidakseimbangan populasi utama, sebuah bayangan cermin dari pemukiman ilegal Israel di tanah Palestina yang diduduki.

Banyak orang India yang menentang keputusan pemerintah khawatir bahwa Kashmir yang mayoritas Muslim, dalam skenario ini, pada akhirnya kehilangan kualitas demografinya dan menjadi negara mayoritas Hindu. Kanjwal mengatakan proses itu bisa disebut sebagai "pembersihan etnis".[trt/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Al-Shabaab Bebaskan 400 Tahanan Dalam Pembobolan Penjara di Puntland Somalia Utara

Al-Shabaab Bebaskan 400 Tahanan Dalam Pembobolan Penjara di Puntland Somalia Utara

Sabtu, 06 Mar 2021 21:05

Laporan: Faksi FSA Dukungan Turki Bicarakan Masalah Keamanan Dengan HTS

Laporan: Faksi FSA Dukungan Turki Bicarakan Masalah Keamanan Dengan HTS

Sabtu, 06 Mar 2021 20:00

Kasus Suap Pajak di Tengah Pandemi, Anis: Rapor Merah Pemerintah

Kasus Suap Pajak di Tengah Pandemi, Anis: Rapor Merah Pemerintah

Sabtu, 06 Mar 2021 19:19

Palang Merah Internasional Desak Myanmar Lindungi Relawan dan Petugas Kesehatan

Palang Merah Internasional Desak Myanmar Lindungi Relawan dan Petugas Kesehatan

Sabtu, 06 Mar 2021 13:15

Kajian Ilmu FUUI:

Kajian Ilmu FUUI: "Mengharamkan yang Dihalalkan dan Menghalalkan yang Diharamkan oleh Allah SWT"

Sabtu, 06 Mar 2021 09:50

Jimly Asshiddiqy Salah Besar

Jimly Asshiddiqy Salah Besar

Sabtu, 06 Mar 2021 09:30

Bolehkah Berdoa Agar Disampaikan ke Ramadhan?

Bolehkah Berdoa Agar Disampaikan ke Ramadhan?

Jum'at, 05 Mar 2021 18:43

Organisasi HAM Sambut Baik Keputusan ICC Untuk Selidiki Kejahatan Perang Israel

Organisasi HAM Sambut Baik Keputusan ICC Untuk Selidiki Kejahatan Perang Israel

Jum'at, 05 Mar 2021 16:05

Melegislasi Miras, Melegislasi Kemaksiatan Pendatang Azab

Melegislasi Miras, Melegislasi Kemaksiatan Pendatang Azab

Jum'at, 05 Mar 2021 15:59

Bank Danamon Syariah Hadirkan Layanan Wakaf Uang

Bank Danamon Syariah Hadirkan Layanan Wakaf Uang

Jum'at, 05 Mar 2021 15:52

Rusia Telah Pulangkan 145 Anak Mantan Pejuang Islamic State Dari Irak dan Suriah

Rusia Telah Pulangkan 145 Anak Mantan Pejuang Islamic State Dari Irak dan Suriah

Jum'at, 05 Mar 2021 15:35

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lancarkan Serangan Baru Ke Badara Sipil Abha Saudi

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lancarkan Serangan Baru Ke Badara Sipil Abha Saudi

Jum'at, 05 Mar 2021 14:40

Test The Water Investasi Miras

Test The Water Investasi Miras

Jum'at, 05 Mar 2021 11:26

Menjadi Ibu Tangguh di Era Pandemi

Menjadi Ibu Tangguh di Era Pandemi

Jum'at, 05 Mar 2021 09:09

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Jum'at, 05 Mar 2021 02:28

AS 'Dengan Tegas Menentang' Keputusan ICC Untuk Membuka Penyelidikan Kejahatan Perang Israel

AS 'Dengan Tegas Menentang' Keputusan ICC Untuk Membuka Penyelidikan Kejahatan Perang Israel

Kamis, 04 Mar 2021 21:15

Bom Mobil Hantam Pasukan Separatis Selatan Yaman Dukungan UEA Di Aden

Bom Mobil Hantam Pasukan Separatis Selatan Yaman Dukungan UEA Di Aden

Kamis, 04 Mar 2021 20:30

Hamas: Tidak Ada Pembebasan Tentara Israel Tanpa Pertukaran Tahanan

Hamas: Tidak Ada Pembebasan Tentara Israel Tanpa Pertukaran Tahanan

Kamis, 04 Mar 2021 20:02

Keutamaan Silaturahim Hari Jum’at

Keutamaan Silaturahim Hari Jum’at

Kamis, 04 Mar 2021 19:08

Sejak Januari Sudah Terjadi 31 Pembunuhan Di Kamp Suriah Yang Menampung Kerabat Pejuang IS

Sejak Januari Sudah Terjadi 31 Pembunuhan Di Kamp Suriah Yang Menampung Kerabat Pejuang IS

Kamis, 04 Mar 2021 18:15


MUI

Must Read!
X