Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.018 views

Mengapa Iran Kerahkan Pasukan Di Dekat Perbatasannya Dengan Azerbaijan?

TEHERAN, IRAN (voa-islam.com) - Ketika negara-negara melakukan latihan militer di dekat perbatasan negara lain seperti yang dilakukan Iran sekarang di dekat perbatasan Azerbaijan, itu sering dianggap sebagai tanda yang mengkhawatirkan, tembakan peringatan kepada tetangga bahwa hal-hal tidak berjalan baik di antara mereka.

Jadi apa pesan Teheran kepada Baku dengan latihan militer tanpa henti? Situasi perbatasan yang tegang telah menyebabkan penghasutan perang antara penduduk Iran, ketika mereka sesekali mengambil video dan gambar truk dan tank militer mereka bergerak menuju perbatasan negara dengan Azerbaijan.

Pemerintah Iran memberikan penjelasan yang tidak jelas, dengan mengatakan latihan itu bertujuan untuk memastikan 'kedaulatan' Teheran. Juru bicara kementerian luar negerinya mengatakan bahwa "Iran tidak akan mentolerir kehadiran rezim Zionis di dekat perbatasan kita", merujuk pada Israel. Tetapi Israel tidak memiliki perbatasan dengan Iran dan Azerbaijan. Sementara Baku berbagi hubungan kerja dengan Tel Aviv, ia tidak memiliki kebijakan resmi untuk mendukung Israel melawan Iran.

Akibatnya, tampaknya ada alasan tidak resmi lainnya untuk melanjutkan latihan militer Iran di dekat perbatasan Azerbaijan.

Para ahli melihat tiga elemen utama mengapa Iran mengerahkan pasukan di sepanjang perbatasan dengan Azerbaijan, mulai dari konflik Azerbaijan-Armenia hingga tanggapan yang berkembang terhadap latihan bersama Turki-Azerbaijan-Pakistan baru-baru ini di wilayah tersebut hingga mengirim pesan ke populasi besar Azerbaijan di dalam Iran.

Rute pasokan

Pertama, Iran tidak senang dengan cara Perang Empat Puluh Empat Hari antara Baku dan Yerevan dalam konflik Nagorno Karabakh berakhir tahun lalu dengan kemenangan Baku, yang mendapatkan banyak wilayah yang disengketakan dari penjajah Armenia. Sejak awal sampai sekarang, Teheran diam-diam mendukung orang-orang Armenia melawan Azerbaijan sementara Azerbaijan memiliki mayoritas Syi'ah seperti Iran.

Ada sejumlah alasan dukungan Teheran kepada Yerevan, tetapi salah satunya terkait dengan jalur perdagangan Iran di Asia Barat. Melalui Karabakh yang sebelumnya diduduki Armenia, Iran dapat mencapai Rusia dan Asia Barat sebagian besar tanpa membayar bea cukai untuk truk dan sarana transportasi lainnya, menurut Fatima Karimkhan, seorang jurnalis yang berbasis di Teheran.

Setelah perang, Azerbaijan, yang memperoleh sebagian besar wilayah Karabakh, telah memberikan “tekanan pada akses Iran ke Asia Barat” dengan membatasi dan membebankan biaya transportasi Iran melintasi Karabakh untuk mencapai Armenia, Karimkhan mengatakan kepada TRT World.

Tetapi bagi Baku, kebijakan itu cukup normal karena Karabakh adalah bagian dari kedaulatan Azerbaijan dan setiap transportasi yang terkait dengan kegiatan perdagangan di wilayah itu harus tunduk pada bea cukai. Juga, otoritas Azerbaijan khawatir bahwa truk Iran mungkin juga membawa peralatan militer, yang bisa berakhir di tangan orang-orang Armenia, musuh lama mereka.

Selama wawancara dengan Anadolu Agency Turki, Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev menjelaskan tentang masalah ini. “Kami telah mengetahui bahwa truk-truk Iran secara ilegal memasuki wilayah Karabakh berkali-kali selama dan sebelum perang,” kata Aliyev.

Setelah menguasai sebagian besar Karabakh, Baku mulai menunjukkan kegelisahannya terhadap truk-truk Iran. “Selangkah demi selangkah, kami mulai mengendalikan jalan melintasi wilayah Azerbaijan kami [pergi ke Karabakh] dan jumlah truk [Iran] akhirnya berkurang menjadi nol,” kata presiden.

Dia juga memprotes latihan Iran di dekat perbatasan Azerbaijan. “Mengapa sekarang, dan mengapa di perbatasan kita? Mengapa ini dilakukan setelah kami membebaskan tanah ini setelah 30 tahun pendudukan [Armenia]?" tanya Aliyev. Dia juga mengatakan bahwa dia "sangat terkejut" dengan latihan militer Iran.

Rupanya, pernyataan Aliyev baru-baru ini membuat Teheran marah. “Apa yang baru-baru ini dikatakan Aliyev sangat ofensif dari sudut pandang opini publik Iran,” kata Karimkhan. Menghentikan truk Iran oleh Azerbaijan adalah sesuatu yang dianggap Iran tidak dapat diterima, mengancam keamanan perdagangan Teheran di seluruh Asia Barat, menurut Karimkhan.

“Iran dengan latihan militer ini menunjukkan keseriusannya tentang koneksi jalan ke Armenia dan Asia Barat,” tambahnya.

Ketegangan internal

Kedua, Iran juga mengkhawatirkan populasi Turki yang besar di wilayah mereka, yang sebagian besar adalah orang Azerbaijan. Beberapa percaya bahwa populasi asal Turki di Iran, yang meliputi Turkmenistan, Qashgai dan kelompok berbahasa Turki lainnya, mungkin berjumlah hampir 40 persen.

Banyak warga Azerbaijan menyebut Iran utara selatan sebagai Azerbaijan, di mana hampir 20 juta orang Azerbaijan tinggal menurut perkiraan yang berbeda. Beberapa nasionalis dan intelektual Azeri telah lama mendefinisikan bagian utara dan selatan sebagai identik secara budaya dan sosial, dengan alasan bahwa mereka harus bergabung di bawah persatuan politik.

Semua ini juga membuat Teheran gugup. Kegugupan negara mayoritas Syi'ah itu meningkat dengan latihan trilateral Turki-Pakistan-Azerbaijan baru-baru ini, yang dapat mendorong penduduk etnis Azerbaijan untuk menunjukkan lebih banyak penentangan terhadap Teheran terhadap pemikiran Iran, kata Matthew Bryza, mantan duta besar AS untuk Azerbaijan dan seorang rekan senior di Dewan Atlantik.

“Iran mengerahkan militernya di sepanjang perbatasannya dengan Azerbaijan sebagai tanggapan atas latihan militer trilateral yang dilakukan oleh Azerbaijan, Turki dan Pakistan,” kata Bryza kepada TRT World. Latihan bersama dimulai di Baku pada 12 September. Sementara Iran tidak berusaha untuk menjadi "bermusuhan", itu masih menunjukkan kepada tiga negara kegelisahannya atas latihan bersama mereka, menurut mantan diplomat AS.

“Ini juga memberi sinyal kepada komunitas etnis Azerbaijan, yang mendominasi Iran utara bahwa mereka tidak boleh melihat latihan militer sebagai semacam peluang untuk memicu kerusuhan. Ada minat besar oleh penduduk etnis Azerbaijan di Iran utara dalam operasi Azerbaijan dalam Perang Empat Puluh Empat Hari baru-baru ini melawan Armenia,” pandangan Bryza.

Bryza menarik perhatian pada fakta bahwa selama Perang Azerbaijan-Armenia, ada demonstrasi besar-besaran pro-Azerbaijan di Iran utara, menggarisbawahi bagaimana komunitas Azeri di Iran dan Azerbaijan telah bersatu melawan pendudukan Armenia di wilayah Karabakh.

Kepemimpinan di Teheran mungkin semakin khawatir tentang prospek separatisme etnis Azerbaijan setelah kemenangan Baku atas Yerevan, menurut Bryza. “Sebagian besar, penempatan militer Iran di sepanjang perbatasan Azerbaijan adalah sinyal internal [untuk warga Azerbaijan Iran],” kata Bryza.

Karimkhan, jurnalis Iran, juga berpikir bahwa ada dimensi internal terkait latihan militer Teheran baru-baru ini. Banyak orang Iran, yang membagikan video dan gambar kendaraan militer Iran yang bergerak ke perbatasan barat laut negara itu, “sangat senang” bahwa latihan militer menunjukkan tekad negara itu untuk mempertahankan “integritas teritorialnya”, katanya.

Sementara dia berpikir ide penyatuan dua bagian Azerbaijan yang berbeda adalah "hanya propaganda", kebanyakan orang di Iran "tidak melihat ini dengan cara ini", katanya. “Mereka pikir suara penyatuan ini bisa melangkah lebih jauh, jadi mereka sangat mendukung latihan militer di sepanjang perbatasan Iran dengan Azerbaijan saat ini,” tambahnya.

“Di Iran, karena populasi Turki yang sangat besar, secara historis ada ketakutan politik bahwa dua Azerbaijan, Baku [ibukota Azerbaijan utara] dan Tabriz [ibu kota Azerbaijan selatan] mungkin bergabung di beberapa titik,” kata Esref Yalinkilicli, seorang analis politik Eurasia yang berbasis di Moskow, dalam wawancara TRT World sebelumnya.

“Di sisi lain, dalam ingatan politik dan kebijakan luar negeri Azerbaijan, gagasan Azerbaijan Raya selalu menjadi faktor penting,” tambah Yalinkilicli.

Bagi Iran, argumen politik Azerbaijan Raya merupakan ancaman bagi kemapanan Iran, yang telah menggunakan dukungannya terhadap Armenia sebagai tindakan balasan untuk meminimalkan aspirasi Azerbaijan di Iran dan di seluruh kawasan, menurut Yalinkilicli. (TRT)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Insya Allah besok Jum’at IDC berbagi Sedekah Jum’at dan Wakaf Mushaf Al-Qur'an kepada para Santri TPQ Masjid Al-Iman Garut. Mari berburu keberkahan sedekah Jumat dan wakaf Al-Qur'an....

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah  Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Nurul Hikmah di Tangerang Banten ini terhenti karena terkendala biaya. Diperlukan biaya 30 juta rupiah untuk merampungkan agar ibadah dan syiar Islam makin semarak....

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Ustadz Karita dan Ustadzah Nurjanah totalitas berdakwah memajukan pendidikan agama di Leuwigede Indramayu. Karena keterbatasan ekonomi, mereka tinggal di gubuk dari karung bekas. Ayo Bantu..!!!...

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Latest News
Calon Presiden Prancis Didenda € 10.000 Karena Sebut Migran Anak 'Pencuri' dan 'Pemerkosa'

Calon Presiden Prancis Didenda € 10.000 Karena Sebut Migran Anak 'Pencuri' dan 'Pemerkosa'

Selasa, 18 Jan 2022 21:20

Mantan Ajudan Tuduh Boris Johnson Bohong Terkait Pesta Di Downing Street Selama Penguncian COVID-19

Mantan Ajudan Tuduh Boris Johnson Bohong Terkait Pesta Di Downing Street Selama Penguncian COVID-19

Selasa, 18 Jan 2022 20:44

KH. Aceng Zakaria: Umat Islam Harus Tahu Ekonomi Syariah dan Ekonomi Non-Syariah

KH. Aceng Zakaria: Umat Islam Harus Tahu Ekonomi Syariah dan Ekonomi Non-Syariah

Selasa, 18 Jan 2022 14:50

Sekum Persis: Umat Ini Harus Baik Ekonominya

Sekum Persis: Umat Ini Harus Baik Ekonominya

Selasa, 18 Jan 2022 12:45

Manuver Cawapres Tak Kalah Gesit dengan Capres

Manuver Cawapres Tak Kalah Gesit dengan Capres

Selasa, 18 Jan 2022 12:19

Terkait Khalid Basalamah, Tokoh Muda Alkhairaat Kritik HPA dan Pemkot Palu

Terkait Khalid Basalamah, Tokoh Muda Alkhairaat Kritik HPA dan Pemkot Palu

Selasa, 18 Jan 2022 10:20

Muslimat Dewan Da’wah Lampung Gelar Tablig Akbar Peradaban Qur’an

Muslimat Dewan Da’wah Lampung Gelar Tablig Akbar Peradaban Qur’an

Selasa, 18 Jan 2022 10:14

Bea Cukai Saudi Gagalkan Penyeludupan 8.3 Juta Pil Narkoba Jenis Captagon

Bea Cukai Saudi Gagalkan Penyeludupan 8.3 Juta Pil Narkoba Jenis Captagon

Senin, 17 Jan 2022 23:00

Kuwait Tunda Rencana Untuk Mulai Latih Tentara Wanita Menyusul Penolakan Dari Otoritas Agama

Kuwait Tunda Rencana Untuk Mulai Latih Tentara Wanita Menyusul Penolakan Dari Otoritas Agama

Senin, 17 Jan 2022 22:45

Marak Klithih, Butuh Penguatan Beragama

Marak Klithih, Butuh Penguatan Beragama

Senin, 17 Jan 2022 22:31

Pemberontak Syi'ah Houtsi Yaman Klaim Serang UEA

Pemberontak Syi'ah Houtsi Yaman Klaim Serang UEA

Senin, 17 Jan 2022 22:15

Perpres Bank Tanah Penuh Pelanggaran

Perpres Bank Tanah Penuh Pelanggaran

Senin, 17 Jan 2022 14:47

Ghozali, Mendulang Milyaran Rupiah dari Foto Selfi

Ghozali, Mendulang Milyaran Rupiah dari Foto Selfi

Senin, 17 Jan 2022 14:31

Korupsi, Kado Pahit dari Manifestasi Kapitalisme

Korupsi, Kado Pahit dari Manifestasi Kapitalisme

Senin, 17 Jan 2022 13:57

Hebat! Dua Tahun, Cendekiawan Muslim Adian Husaini Hasilkan 1000 Artikel Ilmiah

Hebat! Dua Tahun, Cendekiawan Muslim Adian Husaini Hasilkan 1000 Artikel Ilmiah

Senin, 17 Jan 2022 11:38

Muswil VII FLP Jatim, Muchlisin BK Terpilih Jadi Ketua

Muswil VII FLP Jatim, Muchlisin BK Terpilih Jadi Ketua

Senin, 17 Jan 2022 10:34

Prabowo Gagal Nyapres, Gerindra Nyungsep

Prabowo Gagal Nyapres, Gerindra Nyungsep

Senin, 17 Jan 2022 10:19

Ikuti Webinar Sehat Tanpa Obat Dengan Quranic Quantum Healing

Ikuti Webinar Sehat Tanpa Obat Dengan Quranic Quantum Healing

Senin, 17 Jan 2022 07:01

Legislator Minta Prioritaskan Vaksin Covid-19 Halal

Legislator Minta Prioritaskan Vaksin Covid-19 Halal

Ahad, 16 Jan 2022 20:51

Pejabat: Iran Dan Saudi Siap Untuk Lanjutkan Hubungan Diplomatik, Buka Kembali Kedutaan

Pejabat: Iran Dan Saudi Siap Untuk Lanjutkan Hubungan Diplomatik, Buka Kembali Kedutaan

Ahad, 16 Jan 2022 16:05


MUI

Must Read!
X