Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
8.128 views

Gaza Tetap Teguh

Oleh: Dr Amira Abo el-Fetouh

 

Perang terhadap warga Palestina di Gaza telah memasuki hari ke-46, dan perlawanan terhadap musuh Zionis masih tetap teguh. Tekad dan kemauan untuk menghadapi pasukan pendudukan dengan berani dan gagah berani masih ada, meskipun terjadi penghancuran genosida di daerah kantong tersebut.

Perang kotor Zionis Israel telah menargetkan infrastruktur sipil dan meninggalkan dampak pada warga sipil yang tidak berdaya, membom sekolah-sekolah dan tempat penampungan yang penuh dengan anak-anak dan perempuan, dan menewaskan sedikitnya 13.300 warga Palestina, kebanyakan dari mereka adalah anak-anak dan perempuan.

Bahkan pasien di rumah sakit pun tidak aman; Pasukan Zionis Israel menyerbu Rumah Sakit Al-Shifa dan memindahkan paksa 500 pasien di bawah todongan senjata. “Tindakan ini tidak hanya secara terang-terangan melanggar aturan,” kata Komisaris Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini di X, “tindakan ini juga menunjukkan pengabaian total terhadap kemanusiaan.”

Dunia menyaksikan “kasus genosida” ini secara real time di media sosial. Negara-negara Barat yang “beradab” melihat pemandangan kematian dan kehancuran, namun tidak melakukan apa pun untuk menghentikan negara kolonial pemukim. Moral, kemanusiaan, dan hukum internasional diabaikan. Mereka bermata satu dan munafik, hanya melihat permasalahan melalui mata Zionis.

Barat mendukung genosida ini dengan memasok uang dan senjata kepada entitas Zionis, sementara beberapa rezim Arab Zionis membantu di belakang layar. Menurut beberapa media, pesawat UEA digunakan dalam pemboman Gaza. Kebanyakan rezim munafik tersebut ingin melenyapkan Hamas agar perjuangan kemerdekaan tidak menjalar ke rakyatnya sendiri dan menyebabkan mereka kehilangan tahtanya yang lemah. Itu sebabnya demonstrasi yang mengecam serangan Zionis dan mendukung warga Palestina di Gaza dilarang di negara-negara mereka.

Gaza menghadapi musuh Zionis sendirian; tidak ada negara yang cukup berani untuk membela Palestina. Bahkan Hizbulata Libanon dan Sekretaris Jenderalnya Hassan Nasralat, yang sering mengatakan bahwa medan perang perlawanan bersatu dan siap dengan rudal yang mencapai Haifa dan sekitarnya, telah mengecewakan rakyat Palestina di Gaza dan tidak membuka front di perbatasan secara berurutan untuk mengalihkan perhatian musuh.

Dua pidato terakhir Nasralat menunjukkan bahwa dia tidak lebih baik dari para penguasa Arab. Dalam kedua pidatonya, ia berperan sebagai analis militer, memaparkan sejarah konflik Arab-Zionis namun melupakan perannya sebagai pemimpin kelompok perlawanan yang memiliki 100.000 petempur. Hanya orang-orang naif yang menunggunya untuk ikut berperang, karena mereka yang telah membunuh anak-anak dan perempuan di Suriah tidak bisa melawan mereka yang membunuh anak-anak dan perempuan di Gaza. Mereka adalah dua sisi dari mata uang yang sama. Perang di Gaza telah menyebabkan gugurnya “perlawanan” setelah perang Hizbulata melawan warga Suriah memperlihatkan wajah buruknya.

Operasi Badai Al-Aqsa Hamas telah mengguncang dunia dengan lebih dari satu cara. Mereka yang baru menyadari penindasan dan pendudukan di Palestina ketika nyawa orang Israel hilang, tiba-tiba bersuara dan mengutuk pembunuhan tersebut, seolah-olah “konflik” dimulai pada tanggal 7 Oktober; Penindasan selama 75 tahun terabaikan. Mereka yang terinspirasi oleh ketabahan rakyat Palestina telah turun ke jalan-jalan di ibukota dunia dalam jumlah yang lebih besar dibandingkan sebelumnya untuk memprotes barbarisme, tirani dan ketidakadilan Zionis. Mungkinkah ini awal dari berakhirnya negara pendudukan Zionis dan apartheid yang diterapkan pada rakyat Palestina yang diduduki?

Semangat percaya diri ditambah dengan kecerdikan dan kreativitas masyarakat Palestina, karena mereka sekali lagi dari mayoritas penduduk di tanah suci Al-Quds, sesuatu yang belum pernah terjadi pada Nakba tahun 1948. Persoalan ini kembali ke titik awal, mengungkap kekosongan ideologi mereka ketika Zionis mencari sisa-sisa “hak” mereka yang tidak ada atas tanah tersebut. Hak itu adalah milik rakyat Palestina yang mengupayakan pembebasan dari sungai hingga laut.

Apa yang disebut sebagai perjanjian damai telah gagal membawa perdamaian. Perjanjian Oslo tidak menghasilkan apa pun selain pemukiman dan pemukim Yahudi – yang semuanya ilegal menurut hukum internasional – dan koordinasi keamanan “Otoritas Palestina” yang dipimpin oleh antek Zionis Mahmoud Abbas, yang melarikan diri ketika dia menyaksikan ribuan warganya terbunuh. Dia tidak berbuat apa-apa karena dia juga ingin melenyapkan Hamas dan semua faksi perlawanan sehingga dia bisa mempertahankan kekuasaannya melalui Fatah, faksinya digambarkan oleh salah satu komentator sebagai “mafia”. Namun, Hamas akan tetap bertahan karena hak untuk menolak pendudukan tercantum dalam hukum internasional.

“Sejak awal Israel didirikan dalam keadaan yang pasti akan mengundang perlawanan,” jelas Dr Ghada Karmi dalam percakapan dengan Profesor Avi Shlaim. “Tidak mungkin Anda bisa mendirikan negara untuk orang-orang asing di suatu negeri yang sudah mempunyai penduduk asli, mengusir mereka, mengambil tempat mereka dan berharap tidak akan kembali lagi.”

Ariel Sharon bermimpi bangun dan tidak menemukan Gaza di peta. Sharon mati, namun Gaza tetap teguh. Semoga hal itu terus berlanjut.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X