Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.516 views

Mesir: Generasi Baru Mengancam Israel

oleh Mahmoud Hassan

Seorang gadis berusia 7 tahun menggambar bendera Palestina dengan pensil warnanya; seorang anak laki-laki berusia 10 tahun berteriak sambil membawa tas sekolahnya, “Tidak mungkin, bagaimana pun tidak, kami tidak akan menyerahkan tanah ini” dan seorang anak perempuan berusia 15 tahun menulis kata Gaza di tangannya.

Mungkin Israel tidak menyadari besarnya dampak yang ditimbulkan oleh perang brutalnya di Jalur Gaza, yang masih berlanjut pada minggu keempat. Hal ini telah menuai penolakan luas dari masyarakat Mesir, menghapus apa yang telah mereka coba bangun selama 44 tahun, sejak penandatanganan Perjanjian Camp David dengan Mesir pada tahun 1978.

Selama beberapa dekade, hal ini disertai dengan penerapan agenda politik, ekonomi, media, budaya dan agama yang berupaya untuk meruntuhkan tembok psikologis terhadap Negara Pendudukan, dalam upaya untuk memindahkannya dari poros musuh sejarah menjadi sekutu terpercaya, hingga 7 Oktober 2023, tibalah untuk membalikkan keadaan.

Dampaknya adalah bencana bagi pihak Israel dan mungkin sulit untuk diperbaiki, mengingat runtuhnya tembok normalisasi yang rapuh antara kedua negara, di tengah tepuk tangan warga Mesir atas operasi Perlawanan, beredar luasnya pernyataan juru bicara Brigade Izzuddine Al-Qassam, dan pernyataan-pernyataan populer. bergembira atas tingginya angka kematian warga Israel dalam Operasi Badai Al-Aqsa.

Di lingkungan Imbaba di Kegubernuran Giza (dekat Kairo), pelajar dan remaja meneriakkan, “Satu, dua, di mana tentara Arab?” dan “Dengan jiwa dan darah kami, kami akan berkorban untukmu, Palestina.” Ini adalah teriakan yang sama yang biasa kita dengar saat kita berjalan-jalan di ibu kota Mesir.

Gadis-gadis remaja menghiasi diri mereka dengan gambar bendera Palestina di wajah mereka, dan yang lainnya menyanyikan lagu-lagu perlawanan alih-alih lagu cinta, selain peta Palestina yang ditampilkan di akun media sosial pribadi mereka dan di layar ponsel mereka.

Kita menyaksikan sebuah generasi yang gairahnya beralih dari mengikuti cita-cita bintang Inggris Liverpool, Mohamed Salah dari Mesir, dan lagu-lagu hip terbaru menjadi membaca perkembangan perang Gaza dan berbincang tentang jumlah korban tewas, dan di mana rudal Perlawanan mencapai wilayah Israel tersebut.

Saat Anda menyusuri salah satu jalan di lingkungan Faisal (sebelah barat ibu kota), salah satu lingkungan paling terkenal dan padat penduduknya di Mesir, Anda akan terkejut saat mengetahui bahwa kaki Anda sedang menginjak bendera Israel yang dilukis di atas jalanan, yang merupakan indikasi simbolis yang jelas tentang semakin meningkatnya penolakan masyarakat terhadap Israel.

Akademisi dan kritikus sastra Mesir, Dr Mohamed Abdel Basset Eid, mengungkapkan situasi ini ketika dia menulis, mengacu pada Abu Ubaida (juru bicara Al-Qassam), yang bertopeng, di halaman Facebook pribadinya bahwa “dia telah menjadi lelaki impian di mata para gadis remaja, dan memiliki tempat khusus di hati banyak orang.”

Mohamed Salah

Mungkin kita sedang menghadapi generasi yang pasti akan berubah dibandingkan sebelum 7 Oktober, dengan lahirnya pemahaman dan kesadaran baru terhadap isu Palestina, yang menolak kelemahan posisi resmi presiden dan pemerintah serta mencemooh KTT Liga Arab dan pernyataan para pejabat Arab.

Sebuah generasi yang, dalam hitungan minggu, telah menghafal nama-nama desa dan kota di Gaza dan Tepi Barat serta nama-nama pemimpin Perlawanan, dan menggunakan remote bukan untuk menonton film atau pertandingan sepak bola, namun untuk menonton roket-roket menargetkan permukiman pendudukan, di tengah kegembiraan yang tidak dapat disangkal lagi. Implikasi dari hal ini tidak dapat diabaikan.

Mungkin Tel Aviv tidak menyadari besarnya kerugian yang dideritanya di tingkat masyarakat Arab, khususnya di Mesir, negara Arab dengan jumlah penduduk terbesar (dengan lebih dari 100 juta orang). Ini adalah posisi yang sangat berbeda dari posisi resmi, yang membatasi demonstrasi dan dukungan yang diberikan kepada Palestina.

Faktanya, masalah ini mungkin lebih berbahaya dari itu, dengan berkembangnya situasi yang berupaya untuk mendobrak penghalang rasa takut, dengan adanya seruan untuk mengikuti contoh tentara Mesir, Mohamed Salah, yang menyusup ke perbatasan Al-Awja. menyeberang dan membunuh tiga tentara Israel pada Juni lalu. Kita melihat hal ini terulang ketika seorang polisi Mesir menembak dua turis Israel di kota Alexandria (utara negara tersebut), yang menyebabkan kematian mereka, pada tanggal 8 Oktober.

Generasi baru

Dengan jumlah korban di Jalur Gaza meningkat menjadi lebih dari 8.000 orang yang mati syahid, hampir setengah dari jumlah tersebut adalah anak-anak, dan adegan pembunuhan tragis yang terus berlanjut, nampaknya Israel sedang menciptakan generasi baru Palestina yang mau tidak mau akan bergerak menuju perekrutan ke dalam faksi-faksi Perlawanan.

Video yang beredar memperlihatkan seorang anak yang terluka berduka atas saudaranya yang terbunuh dalam pemboman Israel di Jalur Gaza, sambil berkata, “Demi Allah, aku akan membalaskan dendammu, saudaraku,” dan berkata kepada ayahnya, “besok, kamu akan mendaftarkanku di Saraya Al-Quds (sayap bersenjata Jihad Islam Palestina)” mungkin merupakan keadaan orang lain dalam satu generasi yang sedang mengalami pemboman dan penghancuran, dan mereka pasti akan berusaha membalas serangan tersebut dengan pukulan ganda.

Seorang saksi mata di sebuah sekolah di daerah Haram (dekat Kairo) mengatakan bahwa salah satu guru membakar bendera Israel pada pertemuan pagi, di tengah sorak-sorai yang keras dari para siswa sekolah, yang menunjukkan bahwa para siswa sedang berbicara di antara mereka sendiri tentang perlunya berangkat keluar untuk berperang melawan Israel.

Ali, 14 tahun, seorang siswa di sebuah sekolah swasta di Kota Nasr (timur Kairo), berkata, “Jika Mesir membuka pintu untuk jihad, saya akan pergi, dan meskipun saya tidak tahu cara menggunakan senjata, saya akan pergi dan melakukan apa saja, seperti menggendong yang terluka.”

Dalam wawancaranya dengan Middle East Monitor, peneliti politik, Anas Al-Masry, menyatakan bahwa dampak perang, baik psikologis maupun sosial, akan meluas ke anak-anak dan remaja, dari Gaza hingga Mesir dan negara-negara di kawasan tersebut. Alasan utamanya antara lain meningkatnya rasa simpati, meningkatnya keinginan untuk meniru dan menyebarnya budaya pengorbanan dalam membela tanah air dan kesucian.

Perseteruan bersejarah

Kereta normalisasi lepas landas dengan pesat pada tahun 2000, dan Arab Saudi siap untuk menaikinya setelah UEA, Bahrain, Sudan dan Maroko, namun dihentikan hingga pemberitahuan lebih lanjut. Situasi saat ini mungkin akan mengakhiri perjalanannya setelah Riyadh memutuskan untuk menunda pembicaraan normalisasi dengan Israel dan memberi tahu para pejabat Amerika yang mensponsori diskusi mengenai keputusan ini.

Situasi di Mesir dan Yordania, dua negara Arab yang telah memiliki perjanjian perdamaian dengan Israel selama beberapa dekade, semakin memburuk, dengan meningkatnya intensitas kemarahan masyarakat terhadap kebijakan Israel, yang mendorong Kementerian Luar Negeri Israel untuk menuntut warga negaranya di Mesir, khususnya di Sinai (timur laut), pergi secepatnya.

Pasukan keamanan Yordania harus menggunakan kekerasan untuk mencegah ribuan demonstran mencapai perbatasan Wilayah Palestina, meneriakkan, “Rakyat ingin membebaskan Palestina”, “Buka, buka perbatasan, mari kita tertibkan orang-orang Yahudi”, dan “Kami akan pergi ke Yerusalem bersama jutaan orang yang mati syahid.”

Tentu saja, hal ini melampaui makna harfiah dari teriakan tersebut, dengan pemulihan nada permusuhan historis terhadap Israel, dan memunculkan aspek keagamaan dalam konflik dengan orang-orang Yahudi. Artinya, tanggal 7 Oktober akan tetap menjadi hari yang diingat oleh orang-orang Mesir, Arab, dan Muslim, dan mereka mungkin ingin mengulanginya.

Camp David

Kita menyaksikan perubahan besar dalam kepentingan anak-anak dan remaja, pada saat generasi ini dipandang telah sepenuhnya terjerumus ke dalam cengkeraman kedangkalan dan ketidaktahuan melalui media, sepak bola, dan penindasan keamanan. Namun, saat ini, hal tersebut menunjukkan model interaksi yang bahkan dikesampingkan oleh tempat pemungutan suara dan pakar sosiologi politik.

Peneliti Mesir, Imad Al-Sayed, menjelaskan hal ini dengan mengatakan bahwa kesadaran generasi ini terhadap isu Palestina berubah 360 derajat dalam hitungan hari, dan ini merupakan kesadaran yang dimulai dari puncak piramida kesadaran, yang digambarkan sebagai “mengejutkan” dan merupakan titik tertinggi dalam jalur kesadaran menurut para ilmuwan sosial.

Alih-alih melalui fase kronologis kesadaran seputar isu ini, dimulai dengan mengenalkannya dan kemudian mempelajarinya secara mendalam, generasi ini malah dihadapkan pada gempa bumi kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan oleh Tentara Pendudukan. Semua ini telah menimbulkan guncangan dalam kesadaran generasi baru, terutama mengingat kecanduan mereka terhadap platform media sosial yang berisi ribuan klip video yang mendokumentasikan kejahatan negara Israel.

Lanjutnya kepada Middle East Monitor, bahwa persoalan pembentukan kesadaran secara alami membutuhkan waktu bertahun-tahun, namun Badai Al-Aqsa mempercepatnya dengan pesat, dan pasca 7 Oktober, tidak akan sama dengan sebelum 7 Oktober tentang peta kesadaran warga Mesir mengenai masalah Palestina. Hal inilah yang membuat gagasan untuk melindungi Perjanjian Camp David dari keruntuhan, yang merupakan gagasan yang telah tertanam selama bertahun-tahun, menjadi sebuah khayalan belaka. Tidak ada keraguan bahwa kesadaran ini telah menghabiskan miliaran dolar untuk mempromosikan normalisasi sampah dan menegaskan bahwa bara api permasalahan ini akan terus berkobar dalam jiwa generasi mendatang. (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X