Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.082 views

Presiden Tunisia Kais Saied Lancarkan 'Kudeta', Tangguhkan Parlemen Dan Pecat Perdana Menteri

TUNIS, TUNISIA (voa-islam.com) - Presiden populis Tunisia Kais Saied hari Ahad (25/7/2021) mengumumkan penangguhan parlemen negara itu dan pemecatan Perdana Menteri Hichem Mechichi setelah sehari protes terhadap penanganan pemerintah terhadap krisis COVID-19 tetapi ketua parlemen Rached Ghannouchi mengatakan Presiden memanfaatkan acara tersebut untuk meluncurkan "kudeta".

Saied mengumumkan langkah tersebut setelah pertemuan darurat di istananya setelah ribuan warga Tunisia berbaris di beberapa kota memprotes tentang kegagalan pemerintah di negara Afrika Utara dan melumpuhkan tingkat virus Corona.

"Konstitusi tidak mengizinkan pembubaran parlemen, tetapi mengizinkan pekerjaannya ditangguhkan," kata presiden, mengutip Pasal 80 yang mengizinkan tindakan seperti itu jika terjadi "bahaya yang akan segera terjadi".

Saied mengatakan dia akan mengambil alih kekuasaan eksekutif "dengan bantuan" pemerintahan yang dipimpin oleh seorang kepala baru yang ditunjuk oleh presiden sendiri.

Dia juga mengatakan bahwa kekebalan akan dicabut untuk deputi parlemen.

Namun dalam pernyataan kepada Al-Araby al-Jadeed, edisi bahasa Arab kami, pemimpin Ennahda dan penasihat politik Ghannoushi Riad al-Shu'aibi mengatakan "apa yang terjadi adalah kudeta terhadap konstitusi dan lembaga negara, merebut kekuasaan yang tidak diberikan konstitusi kepada (Presiden Kais) Saeid, termasuk menangguhkan parlemen dan mencabut kekebalan dari anggota parlemen", menambahkan bahwa asumsi kekuasaan eksekutif yang luas "mengingatkan kita pada perebutan kekuasaan oleh kediktatoran setelah kudeta".

“Tampaknya apa yang terjadi hari ini, termasuk penyerangan (oleh pengunjuk rasa) di kantor Ennahda direncanakan, untuk menciptakan keresahan untuk membenarkan keputusan yang diambil oleh presiden”, tambahnya.

Ennahda, lanjutnya, menolak semua tindakan ini dan menyerukan semua kekuatan yang menentang mereka untuk membuat diri mereka didengar, dan meminta perdana menteri untuk terus melaksanakan tugasnya, mengawasi institusi, dan mematuhi konstitusi.

Meskipun satu dekade berlalu sejak revolusi 2011 yang menggulingkan diktator Zine El Abidine Ben Ali, Tunisia tetap rentan terhadap gejolak politik kronis yang telah menghalangi upaya untuk menghidupkan kembali layanan publik yang runtuh.

Kelas politik negara yang terpecah-pecah tidak mampu membentuk pemerintahan yang efektif dan langgeng.

Sejak Saied terpilih sebagai presiden pada 2019, ia terlibat dalam pertikaian dengan Mechichi dan ketua parlemen Rached Ghannouchi.

Persaingan mereka telah menghalangi penunjukan menteri dan mengalihkan sumber daya dari menangani banyak masalah ekonomi dan sosial Tunisia, menimbulkan ancaman besar bagi satu-satunya demokrasi pasca-Musim Semi Arab di dunia Arab dan mengancam kembalinya ke hari-hari gelap rezim Ben Ali.

Laporan awal dari ibukota Tunis menunjukkan malam yang penuh kekerasan, dengan massa tak dikenal menyerang kantor partai Ennahda dan pasukan dikerahkan. Laporan yang belum dikonfirmasi mengatakan bandara dan perbatasan telah ditutup. Bagi banyak pengamat di dunia Arab malam ini, pemandangan ini mengingatkan pada pembersihan yang didukung Saudi dan UEA terhadap para Islamis yang terpilih secara demokratis di Mesir dalam kudeta 2013 yang dipimpin oleh presiden saat ini Abdel-Fattah al-Sisi.

Pembersihan itu akhirnya menghentikan demokrasi Mesir sejak awal.

Presiden Saeid dan 'rezim kuno' dan elemen populis di Tunisia sebelumnya telah dituduh menerima politik dari UEA, yang telah memproklamirkan 'Islam politik' di mana-mana sebagai musuh bebuyutannya.

Pada bulan April, dilaporkan bahwa Kais Saeid sedang merencanakan 'kudeta lunak' seperti itu, tetapi ditolak pada saat itu.

Pada bulan Mei, Middle East Eye mengatakan telah memperoleh dokumen rahasia yang menguraikan rencana kudeta.

Semua tidak berjalan dengan baik dalam demokrasi Tunisia. Campur tangan oleh kekuatan kontra-revolusioner, seperti Uni Emirat Arab, selalu berusaha untuk mengembalikan banyak keuntungan berharga dari revolusi Musim Semi Arab Tunisia.

Ekonomi yang datar, epidemi Covid-19, dan perselisihan sengit mengenai pembangunan institusi lebih lanjut untuk melindungi demokrasi yang dihalangi oleh presiden populis saat ini di belakang langkah Ahad malam telah menyebabkan merayapnya otoritarianisme ke jantung pemerintahan negara.

Menyusul serangan dramatis Kais Saied terhadap demokrasi malam ini, ketua parlemen yang bersekutu dengan Ennahda Rached Ghannoushi mengatakan: "Kami menganggap lembaga-lembaga itu masih berdiri dan pendukung Ennahda dan rakyat Tunisia akan membela revolusi" saat Ennahda bertemu untuk membahas langkah-langkah lebih lanjut.

Memanfaatkan protes Tunisia atas penanganan pemerintah terhadap krisis COVID-19 di negara itu, presiden negara itu tampaknya melakukan perebutan kekuasaan secara dramatis pada Minggu malam, menangguhkan parlemen dan dilaporkan menahan perdana menteri yang keberadaannya saat ini tidak diketahui.

Gerakan Ennahda yang dekat dengan PM dan memiliki jumlah kursi terbesar di parlemen segera mengecam langkah tersebut sebagai kudeta yang tidak konstitusional.

Krisis Ahad malam menandai tantangan paling serius bagi negara Afrika Utara yang masih muda demokrasi sejak 'Revolusi Jasmine' 2011 menggulingkan diktator lama Zine El Abidine Ben Ali.(TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan wakaf. Semoga menjadi pahala yang berlipat-lipat dan terus mengalir tak terbatas umur, seiring banyaknya warga yang memanfaatkan wakaf tersebut untuk kemaslahatan...

Latest News
Jika Beradaptasi dengan Lincah dan Terbuka, PKS Bisa Menjadi Partai yang Dirindukan Masyarakat

Jika Beradaptasi dengan Lincah dan Terbuka, PKS Bisa Menjadi Partai yang Dirindukan Masyarakat

Jum'at, 17 Sep 2021 23:55

34 Persen Masyarakat Kesulitan Mendapatkan Perawatan di RS Saat Gelombang Kedua Pandemi

34 Persen Masyarakat Kesulitan Mendapatkan Perawatan di RS Saat Gelombang Kedua Pandemi

Jum'at, 17 Sep 2021 23:45

Konsep Persada 8 Dirilis, Fariz: Wujudkan Dakwah di Segala Ruang

Konsep Persada 8 Dirilis, Fariz: Wujudkan Dakwah di Segala Ruang

Jum'at, 17 Sep 2021 22:55

Tiga Ribu Positif Covid Berkeliaran di Mal, Legislator Kritik Prokes danĀ Aplikasi PeduliLindungi

Tiga Ribu Positif Covid Berkeliaran di Mal, Legislator Kritik Prokes danĀ Aplikasi PeduliLindungi

Jum'at, 17 Sep 2021 22:48

Berawal dari Penelitian, Dosen PGSD Universitas Muhammadiyah Ini Luncurkan Aplikasi Android

Berawal dari Penelitian, Dosen PGSD Universitas Muhammadiyah Ini Luncurkan Aplikasi Android

Jum'at, 17 Sep 2021 22:39

Survei: 30 Persen Masyarakat Kehilangan Kerabat Saat Gelombang Kedua Pandemi

Survei: 30 Persen Masyarakat Kehilangan Kerabat Saat Gelombang Kedua Pandemi

Jum'at, 17 Sep 2021 22:02

Semua Agama Benar?

Semua Agama Benar?

Jum'at, 17 Sep 2021 21:50

Bermain-Main dengan Rocky Gerung

Bermain-Main dengan Rocky Gerung

Jum'at, 17 Sep 2021 21:43

Untuk Ketahanan Pangan dan Kemandirian, Santri Ibadurrahman Mojokerto Tanam Bibit Jagung dan Pepaya

Untuk Ketahanan Pangan dan Kemandirian, Santri Ibadurrahman Mojokerto Tanam Bibit Jagung dan Pepaya

Jum'at, 17 Sep 2021 21:39

Militer Inggris 'Aktif Rekrut' Mata-mata Baru Untuk Dikerahkan Di Kawasan Asia Di Tengah

Militer Inggris 'Aktif Rekrut' Mata-mata Baru Untuk Dikerahkan Di Kawasan Asia Di Tengah

Jum'at, 17 Sep 2021 21:25

Ahmad Syaikhu: Modernisasi Alutsista Tidak Bisa Ditunda

Ahmad Syaikhu: Modernisasi Alutsista Tidak Bisa Ditunda

Jum'at, 17 Sep 2021 21:17

Bisnis Pasar Gelap Untuk Visa Asing Meroket Di Afghanistan Menyusul Masih Tutupnya Berbagai Kedutaan

Bisnis Pasar Gelap Untuk Visa Asing Meroket Di Afghanistan Menyusul Masih Tutupnya Berbagai Kedutaan

Jum'at, 17 Sep 2021 20:55

Perbandingan Keutamaan Antara Mujahid dan Ahli Dzikir

Perbandingan Keutamaan Antara Mujahid dan Ahli Dzikir

Jum'at, 17 Sep 2021 20:36

SMP Muhammadiyah PK Ajak Siswa Pilah Sampah dari Rumah

SMP Muhammadiyah PK Ajak Siswa Pilah Sampah dari Rumah

Jum'at, 17 Sep 2021 20:31

Fraksi PKS Minta Menteri Luhut Buang Ide Bangun Pabrik Vaksin China di Indonesia

Fraksi PKS Minta Menteri Luhut Buang Ide Bangun Pabrik Vaksin China di Indonesia

Jum'at, 17 Sep 2021 20:29

Faksi Perlawanan Palestina Bentuk Ruang Operasi Bersama Di Jenin Tanggapi Rencana Serangan Israel

Faksi Perlawanan Palestina Bentuk Ruang Operasi Bersama Di Jenin Tanggapi Rencana Serangan Israel

Jum'at, 17 Sep 2021 20:20

Ingatkan Pangkostrad soal Semua Agama Benar, Bukhori: Bukan Otoritas TNI

Ingatkan Pangkostrad soal Semua Agama Benar, Bukhori: Bukan Otoritas TNI

Jum'at, 17 Sep 2021 10:08

Unit Drone yang Membantu Taliban Memenangkan Perang

Unit Drone yang Membantu Taliban Memenangkan Perang

Jum'at, 17 Sep 2021 09:35

Akmal Sjafril: Aqidah Pintu Masuk Pemikiran Rasional

Akmal Sjafril: Aqidah Pintu Masuk Pemikiran Rasional

Jum'at, 17 Sep 2021 06:51

Pengacara: Israel Siksa Pejuang Pelestina Yang Ditangkap Kembali Setelah Kebur Dari Penjara Gilboa

Pengacara: Israel Siksa Pejuang Pelestina Yang Ditangkap Kembali Setelah Kebur Dari Penjara Gilboa

Kamis, 16 Sep 2021 22:16


MUI

Must Read!
X

Jum'at, 17/09/2021 21:43

Bermain-Main dengan Rocky Gerung