Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.732 views

Mengapa Indonesia Impor Sampah?

PERNAHKAH kita berpikir mengenai sampah yang kita buang? Akan berakhir kemanakan dia? Pada umumnya kita akan mengira sampah-sampah tersebut akan dikumpulkan di tempat pembuangan umum (TPU). Namun tidak sesederhana itu kawan, bahkan pada kondisi di lapang sampah-sampah yang banyak dan menggunung itu bisa jadi telah menyebrangi berbagai negara melalui samudera menuju tempat mu sekarang.

Sampah memanglah permasalahan seluruh negera yang ada di dunia. Negara berkembang bahkan juga negera maju. Sekelas negara maju pun tak bisa mensolusikan permasalahan sampah ini. mereka lebih memilih praktis ketimbang ribet dalam menanganinya. Pada akhirnya jalan bisnis yakni ekspor dan impor sampah ke negara berkembang pun jadi solusi.

Baru-baru ini Indonesia digemparkan dengan adanya kasus impor sampah yang memenuhi kapasitas di Jawa Timur serta mengandung bahan kimia berbahaya B3 dari beberapa penemuan kontainer sampah tersebut. dilansir dari kumparan.com menyatakan bahwa di Pelabuhan Batu Ampar, Batam, sebanyak 38 dari 65 kontainer limbah plastik impor terbukti terkontaminasi bahan berbahaya dan beracun (B3). Sementara 11 kontainer lainnya terkontaminasi berbagai macam sampah, plastik, popok, jarum suntik, sampah selang infus.Kontainer-kontainer yang mengandung limbah B3 dan limbah plastik itu sedang diproses untuk dikembalikan ke negara asalnya.

Sedangkan untuk di Jawa Timur, Sekitar 12 pabrik kertas menggunakan bahan baku kertas impor. Ada 10 negara terbesar pengekspor yaitu Amerika Serikat, Italia, Inggris, Korea Selatan, Australia, Singapura, Yunani, Spanyol, Belanda, dan Selandia Baru. Temuan Ecoton menyebutkan, terdapat 35 persen sampah plastik serta sampah rumah tangga lain yang menyusup ke sampah kertas yang dikirim ke Indonesia, tak terkecuali Jawa Timur (Mongabay.com).

Pada nyatanya manajemen pengolahan sampah di dalam negeri ini masih buruk. Berdasarkan studi yang dirilis oleh McKinsey and Co. dan Ocean Conservancy, Indonesia disebut sebagai negara penghasil sampah plastik nomor dua di dunia setelah Cina (tirto.id). Pada tahun 2017 Sustainable Waste menyatakan bahwa Indonesia menghasilkan 6,5 ton sampah per hari. sampah tersebut terdiri dari plastik dan kertas (detik.com).

 Alasan impor sampah ke dalam negeri demi memenuhi bahan baku industri tidaklah dibenarkan. Selain indonesia masih buruk dalam pengelolaan sampah, impor sampah ini tentu menambah resiko yang berbahaya bagi kesehatan. Sampah yang terdiri dari plastik-plastik ini mungkin saja telah terkontaminasi dengan bahan berbahaya dan beracun. Dampaknya selain merusak lingkungan, sampah tersebut nantinya juga dapat memicu kanker dan berbagai macam penyakit.

Memang benar paska Cina menghentikan impor sampah ke dalam negerinya, menjadikan negara-negara maju mempersempit pilihannya untuk mengekspor sampah di negeri mereka. Pilihan negara ke tiga khususnya asia tenggara menjadi solusi. Impor sampah akhirnya memenuhi negeri tercinta ini.

 

Kedaulatan Tercederai

Ironi di negeri kaya akan sumber daya alam, sampah sendiri yang harusnya sudah dapat dikelolah justru negeri pertiwi ini sedang kebanjiran impor sampah dari luar negeri yang mengandung racun berbahaya. Impor sampah sejatinya dilegalkan oleh pemerintahan kita. Sebut saja dalam undang-undang no. menurut Peraturan Menteri Perdagangan No 31 Tahun 2016 tentang Ketentuan Impor Limbah Non Bahan Beracun Berbahaya. Hal ini tentu saja mewajarkan adanya tindakan kecurangan seperti penyelundupan sampah beracun dalam sampah impor sebagai bahan baku kertas.

Padahal jika negara-negara maju ingin mengolah sampah tersebut mereka tentu memiliki kemampuan dengan kecanggihan teknologi mereka sama halnya dengan Indonesia. Namun tak bisa dipungkiri para penguasa negeri barat setengah hati untuk mengatasi problem sampah tersebut. Biaya yang mahal juga menjadi salah satu alasan mereka untuk memilih ekspor sampah ke luar negeri.

Adanya impor sampah yang ditujukan ke Indonesia ini mencerminkan rendahnya posisi Indonesia di mata negeri importir sampah. Kolonialisme sampah ini lah yang tepat untuk disebut pada negeri loh jinawi ini. kedaulatannya sebagai negara pun terkoyak.

Hal ini berbeda dengan Daulah Islam yang akan telah memiliki sistem pengelolaan sampah yang sistematik. Islam memberikan edukasi kepada masyarakatnya untuk hidup sehat, menjaga kesehatan, dan mengelola sampah dengan tepat.

Pengelolaan sampah diberikan langsung kepada individu masing-masing dengan tepat. Kehidupan seperti ini telah dicerminkan di masa Kekhilafah Bani Ummayah. Jalan-jalan di kota Cordoba bersih dari sampah sebab mereka memiliki sistem pembersihan sampah dari jalan-jalan. Ini sangat berbeda dengan kehidupan barat pada masa lalu, penduduk Eropa belum memiliki pengelolaan sampah yang tepat. Sehingga membuang sampah mereka di depan rumah. Maka yang terjadi adalah bau busuk sampah pun tercium tajam menusuk di segala arah.

Alhasil adanya impor sampah ini menjadikan rusaknya kesehatan, rusaknya lingkungan dan melemahkan kedaulatan negara di mata negara luar maka harus dihentikan dengan kembalinya kaum muslim dengan aturan islam sebagai peraturan kehidupan mereka. Waallahu’alam.*

Azrina Fauziah

Aktivis Dakwah & Member Komunitas Pena Langit

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Latest News
Sekum PP. Muhammadiyah Abdul Mu'ti Raih Gelar Guru Besar

Sekum PP. Muhammadiyah Abdul Mu'ti Raih Gelar Guru Besar

Senin, 10 Aug 2020 21:50

BPOM: Ibu Harus Cermat Memilih Makanan untuk Bayi

BPOM: Ibu Harus Cermat Memilih Makanan untuk Bayi

Senin, 10 Aug 2020 21:30

Trump Putuskan Blokir TikTok-WeChat dalam 45 Hari

Trump Putuskan Blokir TikTok-WeChat dalam 45 Hari

Senin, 10 Aug 2020 21:25

Tertunduk Lesu Di Minus 5,32

Tertunduk Lesu Di Minus 5,32

Senin, 10 Aug 2020 21:10

Hamas Tembakan Beberapa Roket Ke Laut, Sebut Sebagai Sebuah 'Pesan' Untuk Israel

Hamas Tembakan Beberapa Roket Ke Laut, Sebut Sebagai Sebuah 'Pesan' Untuk Israel

Senin, 10 Aug 2020 20:15

PKS Kritik Pemerintah yang Kurang Serius Tangani Riset Inovasi

PKS Kritik Pemerintah yang Kurang Serius Tangani Riset Inovasi

Senin, 10 Aug 2020 18:59

Pengamat Medsos: Waspadai Provokasi Pasca Keributan di Mertodranan

Pengamat Medsos: Waspadai Provokasi Pasca Keributan di Mertodranan

Senin, 10 Aug 2020 18:48

Militer Libanon: Harapan Untuk Menemukan Korban Selamat Dalam Ledakan Beirut Telah Memudar

Militer Libanon: Harapan Untuk Menemukan Korban Selamat Dalam Ledakan Beirut Telah Memudar

Senin, 10 Aug 2020 14:45

Saudi Akan Luncurkan Uji Klinis Untuk Vaksin COVID-19 Asal Cina

Saudi Akan Luncurkan Uji Klinis Untuk Vaksin COVID-19 Asal Cina

Senin, 10 Aug 2020 14:00

Dinas Keamanan Kanada Tempatkan Saad Al-Jabri Di Bawah Perlindungan Setelah Ancaman Pembunuhan Baru

Dinas Keamanan Kanada Tempatkan Saad Al-Jabri Di Bawah Perlindungan Setelah Ancaman Pembunuhan Baru

Senin, 10 Aug 2020 13:16

Makruf Amin Akan Diganti?

Makruf Amin Akan Diganti?

Senin, 10 Aug 2020 12:29

Politisi PKS: Imbas Pandemi Covid 19, Persaingan Kerja Lulusan Baru Makin Ketat

Politisi PKS: Imbas Pandemi Covid 19, Persaingan Kerja Lulusan Baru Makin Ketat

Senin, 10 Aug 2020 12:13

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Ahad, 09 Aug 2020 23:04

Legislator Soroti Dihapusnya Sanksi Pidana Pemalsuan Ijazah dalam RUU Ciptaker

Legislator Soroti Dihapusnya Sanksi Pidana Pemalsuan Ijazah dalam RUU Ciptaker

Ahad, 09 Aug 2020 22:48

Pemerintah Diminta Tidak Tiru Cara AS dan China Atasi Resesi Ekonomi, Indonesia Bisa Kolaps

Pemerintah Diminta Tidak Tiru Cara AS dan China Atasi Resesi Ekonomi, Indonesia Bisa Kolaps

Ahad, 09 Aug 2020 22:15

Afghanistan 'Di Ambang Pembicaraan Damai' Setelah Pembebasan Sisa 400 Tahanan Taliban Disetujui

Afghanistan 'Di Ambang Pembicaraan Damai' Setelah Pembebasan Sisa 400 Tahanan Taliban Disetujui

Ahad, 09 Aug 2020 21:25

Mesir dan Rusia Kerahkan Sistem Pertahanan Udara Canggih ke Libya

Mesir dan Rusia Kerahkan Sistem Pertahanan Udara Canggih ke Libya

Ahad, 09 Aug 2020 20:25

Pejabat Libanon Sebut Ledakan Di Pelabuhan Beirut Menyebabkan Lubang Sedalam 43 Meter

Pejabat Libanon Sebut Ledakan Di Pelabuhan Beirut Menyebabkan Lubang Sedalam 43 Meter

Ahad, 09 Aug 2020 20:05

Laporan: Twitter Tertarik Beli Operasi TikTok di AS

Laporan: Twitter Tertarik Beli Operasi TikTok di AS

Ahad, 09 Aug 2020 19:45

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Ahad, 09 Aug 2020 19:20


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X