Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.235 views

Fenomena Gunung Es, Pelecehan Perempuan dan Anak

 

Oleh:

Badar || Mahasiswi dan Pemerhati Masyarakat

 

BULAN Maret dianggap sebagai bulannya kaum perempuan. Kaum feminis dan penggerak gender menjadikannya sebagai harinya perempuan. Berbagai agenda mereka luncurkan untuk menolak berbagai kekerasan pada perempuan. Menurut mereka kekerasan pada perempuan harus diselesaikan dengan menyetarakan kedudukan perempuan seperti laki-laki.

Gerakan yang mereka usung yakni ialah kesetaraan gender. Apakah gerakan ini bisa menyelesaikan permasalahan perempuan?

Berdasarkan catatan tahunan (CATAHU) yang diluncurkan Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) kekerasan terhadap perempuan meningkat hampir 800% (yaitu 792%). Artinya di Indonesia kasus kekerasan terhadap perempuan meningkat hampir 8 kali lipat dalam kurun waktu 12 tahun. Yang lebih memprihatinkan lagi ialahkekerasan terhadap anak perempuan (KTAP) melonjak sebanyak 2.341 kasus, tahun sebelumnya sebanyak 1.417. Kenaikan dari tahun sebelumnya terjadi sebanyak 65%  dan paling banyak adalah kasus inses dan ditambah lagi dengan kasus kekerasan seksual (571 kasus).

Kasus ini seperti fenomena gunung es. Karena ini hanya segelintir kasus yang tercatat dan masih banyak lagi kasus-kasus yang masih tersimpan rapat dalam benak perempuan yang belum dilaporkan. Sebenarnya perjuangan kaum perempuan yang dipelopori kaum feminis ini sudah lama. Yaknisejak Indonesia menjadi salah satu Negara yang meratifikasi CEDAW (Convention on Elimination of all froms Discrimination Againsts Women) pada tahun 1995. Hal ini tampaknya kasus kekerasan pada perempuan tidak mengalami penurunan namun justru tambah memprihatinkan.

Sebenarnya permasalahannya adalah kurang tepatnya solusi yang mereka tawarkan. Karena menurut mereka permasalahan ini terjadi akibat tidak setaranya laki-laki dan perempuan yaitu laki-laki lebih ekspresif dalam meluapkan nalurinya. Sedangkan perempuan cenderung menjadi orang yang lemah dan terbatas. Misalnya tidak boleh bekerja yang berat-berat, harus menutup aurat, hanya mengurus rumah tangga.

Hal inilah yang membuat mereka merasa bahwasnya mereka tidak bebas dan selalu menjadi korban.Disisi lain tuntutan yang mereka usung tidak mendasar keakar permasalahannya. Misalnya pelaku kekerasan dihukum seberat-beratnya dan mereka meminta kebebasan dalam berekspresi.

Dari sini dapat kita lihat adanya kontradiktif yaitu disatu sisi mereka ingin dihargai dan disisi lainnya mereka menginginkan kebebasan. Sementara dalam masyarakat faktor-faktor yang mendorong laki-laki melakukan hal yang tidak senonoh kepada perempuan ataupun anak-anak adalah difasilitasinya dengan beredarnya tontonan yang tidak mendidik, minuman keras, obat-obat terlarang dan susahnya mereka untuk menundukan pandangan karena aurat wanita yang terbuka bisa ditemui dimana-mana seolah meminta mereka untuk melakukan hal yang tidak diinginkan.

Dari sini dapat kita amati bahwasanya solusi yang diusung kaum feminis ini adalah berasal dari pemikiran atau ide sekuler yang mana mereka menuntut kebebasan individu. Namun, ketika terjadi sesuatu maka harus ada pihak yang dituntut.Inilah sebenarnya ciri khas pemikiran Sekuler yang mana mereka menginginkan kebebasan. Baik laki-laki ataupun perempuan bebas melakukan apa saja. Namun apabila terjadi sesuatu barulah mereka mencari solusinya. Artinya, ketika terjadi permasalahan maka barulah mereka mencari solusinya. Dan solusinyapun bukanlah solusi yang mendasar tetapi hanya mencari pada permasalahan yang tampak saja.

Secara tidak sadar permasalahan yang timbul sebenarnya ialah dari ide kebebasan tadi, yaitu ketika mereka menginginakan bebas dalam segala hal namun melupakan dampak yang akan ditimbulkan akibat dari ide tersebut. Berbeda memang dengan Islam yang mana sang Pencipta menurunkan aturan atas dasar kebutuhan makhluknya. Karena sang pencipta lebih mengetahui apa dan bagaimana ciptaannya. Sehingga dia memberikan aturan yang sesuai dengan porsinya masing-masing.

Bagaimana laki-laki dan perempuan sesuai dengan kebutuhan dan nalurinya. Dapat kita lihat bagaimana Islam memerintahkan baik laki-kaki ataupun perempuan untuk menundukkan pandangannya dan menjaga kemaluannya. Artinya perempuan diciptakan oleh Allah SWT dengan aturan bahwasanya dia harus menutup auratnya agar dia dikenal dan tidak diganggu, sedangkan laki-laki diperintahkan untuk menjaga pandangannya.

Kemudian Islam juga memberikan aturan bahwasanya interaksi antara laki-laki dan perempuan dibatasi hanya pada perkara yang penting saja. Misalnya jual-beli, kesehatan, pendidikan dan persaksian. Artinya, kalau dalam urusan jual-beli, kesehatan, pendidikan dan persaksian maka silahkan laki-laki dan perempuan untuk berinteraksi. Tetapi apabila diluar dari empat hal ini, maka laki-laki dan perempuan tidak boleh berinteraksi. Misalnya bercanda atau membicarakan hal yang tidak penting lainnya.

Disisi lain, wanita dimubahkan untuk bekerja. Artinya bukan berarti mereka tidak boleh bekerja. Hanya saja, apabila suaminya mengizinkan dia bekerja dan dengan dia bekerja urusan rumah, kebutuhan suami dan anak bisa dipenuhi. Maka silakan dia bekerja. Namun, apabila suami tidak mengizinkan dia bekerja apalagi urusan rumah tangga, suami dan anak terbengkalai. Maka dia tidak boleh bekerja. Karena taat kepada suami adalah wajib sedangkan bekerja hukumnya mubah (boleh).

Beginilah aturan Islam dalam memuliakan wanita. Di dalam Islam wanita sangatlah berharga. Sesuatu yang berharga itu wajib dijaga. Karena, dari wanitalah generasi bangsa ditentukan.Sedangkan laki-laki dalam Islam adalah orang yang menjaga dan mencarikan nafkah untuk keluarganya.Negara dalam Islam juga memiliki andil yang besar dalam menjaga keamanan rakyatnya.

Lapangan pekerjaan disediakan sebanyak-banyaknya untuk laki-laki menafkahi keluarganya. Bukan seperti sekarang yang mana lapangan pekerjaan lebih banyak memberikan peluang kepada wanita. Menurut mereka wanita lebih menarik baik dari ujung kaki hingga ujung rambut wanitapun tidak luput dieksploitasi.

Sadar ataupun tidak sebenarnya liberalisasi hanyalah menjebak perempuan untuk membudakkan dirinya sendiri. Sehingga mereka lupa akan kewajibannya sebagai ibu ataupun calon ibu yang akan menyumbangkan bibit peradaban dimasa yang akan datang. Karena mereka lebih sibuk bekerja dan melancarkan eksploitasi dirinya sendiri.`Jadi, kebebasan yang mereka usung bukanlah hal yang akan menguntungkan kaum perempuan.

Justru dengan kebebasan itu, mereka malah memancing bencana besar lainnya untuk menyerang mereka.Kembali lagi bahwanya ini semua tidak luput dari peran negara sebagai pelindung untuk rakyatnya. Maka, kembali kepada Islam sebagai aturan kehidupan ialah satu-satunya solusi untuk mengembalikan peran perempuan ataupun laki-laki kepada fitrahnya masing-masing.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Latest News
Partai Gelora Tolak PT 5 persen, Mahfuz: 4 persen Saja Tidak Mudah Mencapai

Partai Gelora Tolak PT 5 persen, Mahfuz: 4 persen Saja Tidak Mudah Mencapai

Kamis, 28 Jan 2021 08:32

Ketua Komisi VI DPRA Minta Pemerintah Aceh Serius Berlakukan Zakat Pengurang Pajak di Aceh

Ketua Komisi VI DPRA Minta Pemerintah Aceh Serius Berlakukan Zakat Pengurang Pajak di Aceh

Kamis, 28 Jan 2021 07:56

Gerakan Wakaf Nasional Itu Ambivalensi Rezim Jokowi?

Gerakan Wakaf Nasional Itu Ambivalensi Rezim Jokowi?

Kamis, 28 Jan 2021 07:20

Tembus 1 Juta Kasus, Fahira: Kecepatan Virus Bisa Diimbangi Penguatan 3T dan Pembatasan Mobilitas

Tembus 1 Juta Kasus, Fahira: Kecepatan Virus Bisa Diimbangi Penguatan 3T dan Pembatasan Mobilitas

Kamis, 28 Jan 2021 06:56

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Kamis, 28 Jan 2021 04:06

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Kamis, 28 Jan 2021 04:02

Jubir Kesehatan UEA: Orang Perlu Divaksin COVID-19 Setiap Tahun

Jubir Kesehatan UEA: Orang Perlu Divaksin COVID-19 Setiap Tahun

Rabu, 27 Jan 2021 21:35

Jumlah Kasus Virus Corona di Seluruh Dunia Lampaui 100 Juta

Jumlah Kasus Virus Corona di Seluruh Dunia Lampaui 100 Juta

Rabu, 27 Jan 2021 20:35

Zalim kepada HTI atau Anti Islam?

Zalim kepada HTI atau Anti Islam?

Rabu, 27 Jan 2021 15:33

Jangan Berhenti Berbuat Baik Meski Lelah Menghampiri

Jangan Berhenti Berbuat Baik Meski Lelah Menghampiri

Rabu, 27 Jan 2021 15:24

Waspada Politik Belah Bambu di Balik Narasi Kontra Ekstremisme

Waspada Politik Belah Bambu di Balik Narasi Kontra Ekstremisme

Rabu, 27 Jan 2021 15:09

Polisi Israel Kembali Terlibat Bentrok dengan Yahudi Ultra-Ortodoks di Yerusalem

Polisi Israel Kembali Terlibat Bentrok dengan Yahudi Ultra-Ortodoks di Yerusalem

Rabu, 27 Jan 2021 15:00

Turki Hadapi Musuh Jihadis Misterius di Idlib

Turki Hadapi Musuh Jihadis Misterius di Idlib

Rabu, 27 Jan 2021 14:30

Taubat Politik Jusuf Kalla

Taubat Politik Jusuf Kalla

Rabu, 27 Jan 2021 12:10

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Rabu, 27 Jan 2021 11:53

Presiden dan Kapolri Baru, Kunci Penuntasan Pembunuhan Laskar FPI

Presiden dan Kapolri Baru, Kunci Penuntasan Pembunuhan Laskar FPI

Rabu, 27 Jan 2021 11:51

Larangan Masuk ke Indonesia Masih Berlaku, Legislator Pertanyakan Kedatangan WNA China

Larangan Masuk ke Indonesia Masih Berlaku, Legislator Pertanyakan Kedatangan WNA China

Rabu, 27 Jan 2021 11:10

Menyikap Tabir Bukan Pelanggaran HAM Berat dalam Kasus Pembunuhan Enam Laskar

Menyikap Tabir Bukan Pelanggaran HAM Berat dalam Kasus Pembunuhan Enam Laskar

Rabu, 27 Jan 2021 10:50

Gerakan Wakaf di Tengah Perampokan Uang

Gerakan Wakaf di Tengah Perampokan Uang

Rabu, 27 Jan 2021 10:36

Kadis Koperasi UMKM Kota Bekasi Sambut Kehadiran Koperasi Impala Sejahtera Umat

Kadis Koperasi UMKM Kota Bekasi Sambut Kehadiran Koperasi Impala Sejahtera Umat

Selasa, 26 Jan 2021 21:58


MUI

Must Read!
X