Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.997 views

Pengambilalihan Taliban 'Pukulan Telak' Bagi Kepentingan Strategis India Di Afghanistan

KABUL, AFGHANISTAN (voa-islam.com) - Kembalinya Taliban ke tampuk kekuasaan dua pekan lalu telah menyebabkan kemunduran diplomatik besar bagi India, dengan raksasa Asia Selatan itu sekarang menjadi salah satu pemain "paling kurang beruntung" di kawasan itu, kata para analis.

Dalam beberapa minggu, Taliban mengambil alih negara itu dalam serangan militer yang menakjubkan, ketika pasukan asing pimpinan AS sedang dalam perjalanan keluar setelah 20 tahun – mengakhiri perang luar negeri terpanjang di negara itu.

Presiden Ashraf Ghani, yang menjalin hubungan dekat dengan New Delhi, meninggalkan negara itu saat Taliban mengepung ibu kota, Kabul.

Runtuhnya tiba-tiba pemerintah yang didukung Barat di Kabul pada 15 Agustus memicu eksodus yang belum pernah terjadi sebelumnya dari para diplomat, pekerja bantuan asing dan warga Afghanistan yang bekerja untuk negara-negara Barat dan takut akan pembalasan dari Taliban.

India termasuk di antara negara-negara yang menutup misi mereka di Afghanistan dan membawa kembali staf dan warga negara mereka. Pihaknya masih berupaya mengevakuasi sejumlah warga yang tertinggal di tengah kondisi semrawut di bandara Kabul.

India, di bawah Operasi Devi Shakti, telah mengevakuasi lebih dari 800 orang dari Afghanistan setelah Kabul direbut oleh Taliban.

Pada hari Kamis, mereka hanya dapat mengevakuasi 24 warganya bersama dengan 11 warga negara Nepal dengan pesawat militer – tidak lebih dari 180 yang telah direncanakan – karena yang lain tidak dapat mencapai bandara untuk naik ke pesawat.

Investasi India di Afghanistan

New Delhi menginvestasikan $3 miliar (-+Rp 43 trilyun) dalam proyek-proyek pembangunan, menawarkan beasiswa kepada mahasiswa Afghanistan, dan membantu membangun gedung parlemen dengan biaya $90 juta.

Tahun lalu, selama Konferensi Afghanistan 2020, Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar mengatakan tidak ada bagian Afghanistan yang “tidak tersentuh” oleh “400 proyek lebih” yang telah dilakukan India di 34 provinsi di negara itu.

Perdagangan bilateral antara kedua negara juga meningkat secara signifikan selama bertahun-tahun dan mencapai $1,5 miliar pada 2019-2020.

India, yang melihat Taliban sebagai wakil dari musuh bebuyutannya, Pakistan, telah mempertahankan hubungan dekat dengan Aliansi Utara, yang mengalahkan kelompok jihadis Afghanistan itu pada 2001 dengan bantuan pasukan NATO pimpinan AS.

“India telah berubah dari mitra regional terdekat Kabul menjadi salah satu pemain kawasan yang paling kurang beruntung dalam konteks Afghanistan,” kata Michael Kugelman, wakil direktur program Asia di Wilson Center yang berbasis di AS.

Menggemakan sentimen serupa, Happymon Jacob dari Universitas Jawaharlal Nehru New Delhi, mengatakan: "Saya pikir India tampaknya keluar dari permainan di Afghanistan."

Dia mengatakan kepada Al Jazeera dalam 20 tahun terakhir bahwa India memainkan peran positif di Afghanistan, tetapi saat ini diplomasi India hampir “tidak ada” di negara itu dan taruhannya telah “menurun secara dramatis”.

'Terlambat dalam menjangkau Taliban'

Beberapa kebijakan luar negeri pemimpin kuat telah menunjukkan bahwa India terlambat menjangkau Taliban untuk mengamankan kepentingannya, ketika muncul laporan bahwa para pejabat India bertemu dengan Taliban di ibukota Qatar, Doha, pada bulan Juni. Taliban mendirikan kantor politik di Doha pada 2013.

Kugelman mengatakan dua faktor bertentangan dengan New Delhi: “Keengganan India untuk menjangkau Taliban sampai terlambat, dan proses rekonsiliasi Afghanistan yang bernasib buruk dengan jejak Pakistan yang dalam, karena hubungannya dengan Taliban.”

Proses rekonsiliasi Afghanistan merupakan hasil dari kesepakatan antara Taliban dan AS yang ditandatangani pada Februari 2020.

“Satu merampas potensi pengaruh India, dan yang lainnya menempatkan New Delhi pada kerugian geopolitik,” kata Kugelman kepada Al Jazeera.

India telah mewaspadai Taliban, mengingat kedekatannya dengan agen mata-mata militer Pakistan Inter-Services Intelligence (ISI), sementara Islamabad menuduh New Delhi menggunakan tanah Afghanistan untuk “melakukan kegiatan teror”.

“Pengambilalihan Taliban memberikan pukulan telak terhadap kepentingan strategis India,” kata Kugelman.

“Afghanistan sekarang akan memiliki pemerintahan pro-Pakistan, dan ini akan memberi Pakistan dan saingan utama India lainnya, Cina – teman dekat Pakistan – kesempatan untuk memainkan lebih banyak peran di Afghanistan.

“Juga akan ada risiko keamanan, karena pengambilalihan Taliban akan menggembleng militan regional, termasuk kelompok anti-India.”

'Tunggu dan lihat'

Selama masa kekuasaan pertamanya, dari 1996-2001, Taliban menghadapi isolasi internasional karena hanya diakui oleh tiga negara – Pakistan, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Tetapi hal-hal tampaknya berbeda kali ini karena kekuatan regional seperti Cina, Rusia, dan Iran telah mengindikasikan bahwa mereka mungkin bekerja sama dengan Taliban untuk mengamankan kepentingan mereka.

Mantan Menteri Luar Negeri India Kunwar Natwar Singh, pekan lalu dalam sebuah wawancara menyarankan New Delhi harus membangun hubungan diplomatik dengan Taliban jika berfungsi sebagai "pemerintah yang bertanggung jawab".

Namun mantan duta besar India untuk Afghanistan, Gautam Mukhopadhaya, mengatakan situasinya masih berkembang dan belum ada yang mengkristal.

“Kami bahkan belum memiliki pemerintahan transisi [di Afghanistan],” katanya kepada Al Jazeera, seraya menambahkan Republik Islam Afghanistan yang didukung Barat masih merupakan pemerintah negara yang diakui di PBB.

“Saya pikir untuk saat ini kita harus menunggu dan menonton.”

Kugelman, bagaimanapun, mengatakan satu-satunya pilihan India di Afghanistan adalah mencoba menjangkau Taliban lagi, sebagai “pilihan yang mungkin tidak menyenangkan”.

“Paling tidak, membangun hubungan informal dengan pemerintah Taliban akan menempatkan New Delhi pada posisi yang lebih kuat untuk memastikan bahwa aset dan investasinya di Afghanistan tidak terancam,” katanya. (Aje)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Muhammadiyah Sidoarjo Siapkan Makanan Gratis Peserta Seabad NU

Muhammadiyah Sidoarjo Siapkan Makanan Gratis Peserta Seabad NU

Senin, 06 Feb 2023 16:22

Sedikitnya 176 Orang Tewas Akibat Gempa Bumi Yang Mengguncang Suriah Dan Turki

Sedikitnya 176 Orang Tewas Akibat Gempa Bumi Yang Mengguncang Suriah Dan Turki

Senin, 06 Feb 2023 13:17

Blokade Israel Sebabkan Peningkatan Angka Kanker Di Gaza

Blokade Israel Sebabkan Peningkatan Angka Kanker Di Gaza

Senin, 06 Feb 2023 11:35

Laporan: Iran Sewa Geng Kriminal Untuk Bunuh Pembangkang Di Luar Negeri

Laporan: Iran Sewa Geng Kriminal Untuk Bunuh Pembangkang Di Luar Negeri

Senin, 06 Feb 2023 10:23

Kepala Wagner: Pertempuran Sengit Sedang Berlangsung Di Utara Kota Bakhmut

Kepala Wagner: Pertempuran Sengit Sedang Berlangsung Di Utara Kota Bakhmut

Ahad, 05 Feb 2023 21:48

Pervez Musharraf – Orang Yang Bantu AS Menginvasi Afghanistan Meninggal Setelah Sakit Berkepanjangan

Pervez Musharraf – Orang Yang Bantu AS Menginvasi Afghanistan Meninggal Setelah Sakit Berkepanjangan

Ahad, 05 Feb 2023 20:29

Cina Marah Balon Mata-matanya Ditembak Jatuh AS

Cina Marah Balon Mata-matanya Ditembak Jatuh AS

Ahad, 05 Feb 2023 15:55

Pelaku Pemerkosaan Anak, Bukti Sistem Sekuler Merusak

Pelaku Pemerkosaan Anak, Bukti Sistem Sekuler Merusak

Ahad, 05 Feb 2023 13:22

Jalan Panjang Larangan LGBT di Negeri Muslim

Jalan Panjang Larangan LGBT di Negeri Muslim

Ahad, 05 Feb 2023 09:20

Pakistan Blokir Wikipedia Karena 'Konten Menghujat'

Pakistan Blokir Wikipedia Karena 'Konten Menghujat'

Sabtu, 04 Feb 2023 21:15

Wapres: Aneh Bila Ada Larangan Penggunaan Jilbab Bagi Pramugari

Wapres: Aneh Bila Ada Larangan Penggunaan Jilbab Bagi Pramugari

Sabtu, 04 Feb 2023 20:50

Tahanan Wanita Palestina Disiksa Dan Dilecehkan Oleh Penjaga Penjara Israel

Tahanan Wanita Palestina Disiksa Dan Dilecehkan Oleh Penjaga Penjara Israel

Sabtu, 04 Feb 2023 20:35

Pakistan Akan Minta Pemimpin Taliban Hibtaullah Akhundzada Kendalikan Para Militan Di Pakistan

Pakistan Akan Minta Pemimpin Taliban Hibtaullah Akhundzada Kendalikan Para Militan Di Pakistan

Sabtu, 04 Feb 2023 17:36

Palestina Juga Punya Hak Membela Diri

Palestina Juga Punya Hak Membela Diri

Sabtu, 04 Feb 2023 16:45

Türki Tarik Mundur Pasukan dari Pos Pemeriksaan di Jalan Raya M4 Suriah

Türki Tarik Mundur Pasukan dari Pos Pemeriksaan di Jalan Raya M4 Suriah

Sabtu, 04 Feb 2023 12:12

Anggota Komisi VIII DPR Tolak Kenaikan Biaya Haji Karena Memberatkan

Anggota Komisi VIII DPR Tolak Kenaikan Biaya Haji Karena Memberatkan

Jum'at, 03 Feb 2023 21:25

Jangan Jadi Kader Penjilat

Jangan Jadi Kader Penjilat

Jum'at, 03 Feb 2023 21:12

Sabtu - Senin Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Rajab 1444 H

Sabtu - Senin Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Rajab 1444 H

Jum'at, 03 Feb 2023 20:37

Brigade Al-Qassam Gunakan Rudal Darat Ke Udara Untuk Hadapi Serangan Udara Israel Di Gaza

Brigade Al-Qassam Gunakan Rudal Darat Ke Udara Untuk Hadapi Serangan Udara Israel Di Gaza

Jum'at, 03 Feb 2023 17:45

Astronot UEA Pertimbangkan Cara Berpuasa Selama Ramadhan Di Ruang Angkasa

Astronot UEA Pertimbangkan Cara Berpuasa Selama Ramadhan Di Ruang Angkasa

Jum'at, 03 Feb 2023 13:45


MUI

Must Read!
X