Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.771 views

Inilah 5 Tips Agar Gawai Tak Bikin Lalai

 

Oleh: Umi Diwanti

Hari gini siapa yang tak kenal gawai? Hampir semua memanfaatkannya. Dari balita sampai lansia akrab dengan teknologi ini. Tak dipungkiri banyak hal bermanfaat bisa diperoleh dari penggunaannya. Seperti membaca artikel berisi pengetahuan, mendengarkan kajian para ustadz/ustadzah. Bahkan bisa belajar masak dan mencari tips-tips menjadi pendidik yang baik darinya.

Namun, ibarat pisau bermata dua. Penggunaan gawai tak jarang membuat lalai. Anak-anak jadi malas belajar. Tak tahu cara berinteraksi dengan dunia nyata. Bahkan jika kurang pengawasan, anak rawan terpapar konten berbahaya. Pun demikian orangtua yang harusnya mengawasi kadang sibuk sendiri.

Seringkali orangtua yang sudah sakau gawai bahkan kesal saat gawainya dipinjam sang anak. Akhirnya anak dibelikan gawai sendiri. Jadilah keluarga yang dekat di mata jauh di hati. Mereka saling asik dengan gawai pribadi.

Lalu bagaimana? Haruskah membuang gawai dan kembali ke zaman purba. Tentu saja tidak. Namun harus bijak dalam memanfaatkannya.

Dalam Islam memanfaatkan teknologi sah-sah saja. Bahkan para ulama zaman dulu berlomba menemukan peralatan canggih guna mempermudah melaksanakan berbagai kewajiban sebagai manusia. Nah demikian dengan gawai, silakan dipakai asal jangan sampai lalai. Diantaranya bisa kita tempuh cara berikut.

1. Selektif Menginstal Aplikasi

Tak perlu semua aplikasi dimiliki. Cukup instal yang diperlukan. Instal aplikasi sosmed yang diperlukan saja. Untuk sarana mendapatkan info terkini tentang kondisi kaum muslimin, menjalin komunikasi dengan keluarga dan kerabat, dan wasilah mendapatkan ilmu dan menyampaikannya kembali. Adapun game, sebaiknya tidak ada apapun jenisnya. Karena jika sudah punya, bisa saja kita tergoda. Jelas buang-buang waktu saja.

2. Batasi Grup Sosial Media yang Diikuti

Setelah membatasi aplikasi maka batasi pula grup yang diikuti. Cari yang benar-benar diperlukan semisal grup sekolah anak yang berisi info terkait sekolah. Grup belajar online yang kita benar-benar komitmen belajar di sana. Jangan sekedar jadi tim penggembira apalagi tim heboh sementara tak rajin mengerjakan tugas-tugasnya. Hanya buang waktu tanpa dapat apapun.

Selebihnya adalah grup keluarga dan grup lain yang di dalamnya bisa untuk menyebarkan kebaikan. Jika bukan untuk keperluan info penting, ilmu dan dakwah maka keluar dengan cara baik-baik itu lebih baik. Sedikit banyak, waktu interaksi dengan gawai berbanding lurus dengan jumlah aplikasi dan grup yang dihuni.

3. Managemen Waktu Interaksi

Seringkali waktu tak terasa berlalu. Niatnya mau lihat-lihat sebentar saja, ternyata banyak yang menyapa. Jadilah lama. Eh tahu-tahu banyak pekerjaan tertunda. Hidup jadi tidak teratur. Parahnya kalau yang tertunda adalah kewajiban. Jelas akan merugikan.

Untuk itu perlu membuat jadwal. Misal, pegang gawai hanya boleh setelah rumah dan sarapan beres. Berselancar di dumay jika shalat dhuha dan tilawah Alquran sudah kelar. Dengan demikian semakin besar keinginan menikmati gawai semakin lekas dan banyak amal yang kita lakukan.

Hanya saja sesekali tetap tengok isi grup penting, seperti grup sekolah anak. Siapa tahu ada info libur mendadak atau pergantian jadwal pemakaian seragam. Direspon seperlunya.

Batasi pula menyentuh gawai saat anak dan suami sedang ingin bercengkrama dengan kita. Jikapun ada yang penting maka seperlunya saja. Ini juga efektif untuk meningkatkan wibawa kita saat melarang anak bermain gawai.

Kalau ada amanah yang harus segera diselesaikan dan itu memerlukan gawai, maka komunikasikanlah pada anak atau pasangan bahwa ada kewajiban yang harus kita selesaikan. Mintalah izin dan sebaiknya penuhi dulu keperluan mereka. Sampaikan pula apa keperluan  kita tersebut. Jangan lupa minta doa mereka agar kita bisa lancar dan segera menyelesaikannya. Insya Allah kondisi ini bisa dipahami anak dan suami/istri.

Bagi yang menggunakan gawai untuk jualan online, tetapkan jam pelayanan. Sampaikan pada konsumen. Agar mereka yang tidak dilayani di luar jam yang seharusnya tak kecewa. Dan kita pun tetap bisa mengatur ritme berinteraksi dengan gawai.

4. Memahami Skala Prioritas

Untuk bisa melakukan tiga hal di atas tentu saja kita harus memiliki pemahaman skala prioritas amal. Mana yang wajib yang waktunya terbatas, nomor satu dilakukan. Mana yang wajib waktunya panjang. Disusul mana yang sunah dan mana yang mubah. Hingga tak salah dalam memilih aplikasi, grup yang diikuti dan jadwal yang harus ditepati. Untuk ini kita harus rajin mengkaji Islam terus menerus.

5. Temukan Alarm Hidup

"Sudah sholat? Sudah Adzan lo dari tadi." Suatu hari ibu saya menyapa saya yang sedang asik bersama gawai. Sontak saya merasa tertampar dan bersegera mengambil air wudhu. Alhamdulillah berkat ada yang menegur shalat jadi tak terlalu terlambat.

Yah, walau bagaimanapun hebatnya kita mengelola diri, adakalanya khilaf menggelayuti. Kita perlu oranglain untuk mengingatkan. Entah mereka adalah anak, pasangan, saudara, orangtua atau teman.

Jangan marah jika ada yang suka menegur kita, sungguh itu karunia. Berterimakasihlah! Bagi yang belum mendapati, maka carilah. Sampaikan pada orang terdekat untuk mereka berkenan menjadi alarm hidup bagi kita.

Demikianlah, saat lingkungan kita belumlah terbentuk dari aturan yang Islami, maka masing-masing kita harus sekuat tenaga menjaga diri.

Semoga tips yang ada ini bisa membantu mengurangi lalai kita akibat gawai. Sembari terus berjuang mengembalikan Islam sebagai pengatur kehidupan. Hingga suatu hari nanti penjagaan diri tak hanya dilakuakan sendiri tapi juga oleh penguasa negeri dengan berbagai kebijakannya. Pastinya akan sangat efektif mencegah umat manusia dari berbagai kelalaian. Semoga tak lama lagi. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Latest News
Politisi Golkar: Larangan Mudik Harus Sertakan Sanksi

Politisi Golkar: Larangan Mudik Harus Sertakan Sanksi

Kamis, 02 Apr 2020 08:30

Saleh Daulay: PSBB Belum Tentu Berjalan Efektif

Saleh Daulay: PSBB Belum Tentu Berjalan Efektif

Kamis, 02 Apr 2020 07:46

Nasir Djamil Apresiasi Pemulangan Tujuh TKA China di Aceh

Nasir Djamil Apresiasi Pemulangan Tujuh TKA China di Aceh

Kamis, 02 Apr 2020 06:55

Corona dan Status Darurat Kesehatan

Corona dan Status Darurat Kesehatan

Kamis, 02 Apr 2020 04:50

Angka Kematian Corona di DKI Tertinggi, DPRD Heran Pemerintah Pusat Tolak Karantina Wilayah

Angka Kematian Corona di DKI Tertinggi, DPRD Heran Pemerintah Pusat Tolak Karantina Wilayah

Kamis, 02 Apr 2020 01:21

Keimanan dan Kemanusiaan

Keimanan dan Kemanusiaan

Rabu, 01 Apr 2020 23:43

Gugur di Medan Juang

Gugur di Medan Juang

Rabu, 01 Apr 2020 22:48

Saudi Akan Bangun Ruang Karantina Raksasa untuk Isolasi Pesien Terinfeksi Corona dalam Sepekan

Saudi Akan Bangun Ruang Karantina Raksasa untuk Isolasi Pesien Terinfeksi Corona dalam Sepekan

Rabu, 01 Apr 2020 22:25

Delegasi Taliban Berada di Kabul untuk Memulai Proses Pertukaran Tahanan dengan Pemerintah

Delegasi Taliban Berada di Kabul untuk Memulai Proses Pertukaran Tahanan dengan Pemerintah

Rabu, 01 Apr 2020 22:06

Menguji Relevansi PSBB dan Darurat Sipil di Tengah Ancaman Corona

Menguji Relevansi PSBB dan Darurat Sipil di Tengah Ancaman Corona

Rabu, 01 Apr 2020 21:56

Tips Cermat Antisipasi Hoaks tentang Virus Corona di Internet

Tips Cermat Antisipasi Hoaks tentang Virus Corona di Internet

Rabu, 01 Apr 2020 20:46

Masyarakat Harus Sabar untuk Tinggal di Rumah Selama Pencegahan Wabah Virus Corona

Masyarakat Harus Sabar untuk Tinggal di Rumah Selama Pencegahan Wabah Virus Corona

Rabu, 01 Apr 2020 20:25

Musibah Tanda Allah Menginginkan Kebaikan

Musibah Tanda Allah Menginginkan Kebaikan

Rabu, 01 Apr 2020 20:11

Menguji Peran Madrasatul Ula di Musim Pandemi

Menguji Peran Madrasatul Ula di Musim Pandemi

Rabu, 01 Apr 2020 19:45

Mengkudeta Anies Baswedan?

Mengkudeta Anies Baswedan?

Rabu, 01 Apr 2020 18:02

Fenomena Mudik di Tengah Sebaran Wabah Corona

Fenomena Mudik di Tengah Sebaran Wabah Corona

Rabu, 01 Apr 2020 17:30

Minimalisir Penularan, 1 Unit Chamber Anti Covid-19 Terpasang di RSUD Haji Sulawesi Selatan

Minimalisir Penularan, 1 Unit Chamber Anti Covid-19 Terpasang di RSUD Haji Sulawesi Selatan

Rabu, 01 Apr 2020 17:20

Update 1 April 2020 Infografik Covid-19: 1677 Positif, 103 Sembuh, 157 Meninggal

Update 1 April 2020 Infografik Covid-19: 1677 Positif, 103 Sembuh, 157 Meninggal

Rabu, 01 Apr 2020 17:04

Jokowi Siapkan RS Khusus Corona di Pulau Galang, Fadli: Bagimana Cara Pasien ke Sana?

Jokowi Siapkan RS Khusus Corona di Pulau Galang, Fadli: Bagimana Cara Pasien ke Sana?

Rabu, 01 Apr 2020 16:39

Hadapi Corona, Muhaimin Iskandar Ingatkan Pemerintah Tidak Berutang ke Luar Negeri

Hadapi Corona, Muhaimin Iskandar Ingatkan Pemerintah Tidak Berutang ke Luar Negeri

Rabu, 01 Apr 2020 15:43


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X