Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.448 views

Penembakan Massal: Cara Paling Amerika untuk Membunuh dan Mati

oleh: David A Love, jurnalis lepas dan komentator di Philadelphia

Tahun ini Amerika Serikat telah berulang kali menjadi berita utama internasional dengan adanya serangkaian penembakan massal. Menurut Gun Violence Archive, pada 6 Agustus, AS telah mengalami 253 insiden semacam itu sejak awal tahun - rata-rata lebih dari satu penembakan sehari.

Dalam pembantaian bersenjata terbaru yang terjadi selama satu minggu berdarah, tiga pria kulit putih menggunakan senjata ala militer membunuh setidaknya 34 orang, sebagian besar orang kulit berwarna.

Pada 28 Juli, Santino William Legan, 19, menembaki sebuah festival di Gilroy, California dan menewaskan tiga orang, dalam suatu tindakan yang sedang diselidiki oleh otoritas federal sebagai terorisme domestik. Dia dikatakan memiliki pandangan supremasi kulit putih dan diposting di media sosial tentang buku ekstrimis 1890, Might Is Right.

Pada 3 Agustus, supremasi kulit putih Patrick Crusius, 21, menewaskan 22 orang dan melukai puluhan lainnya di Walmart di El Paso, Texas - pembantaian terburuk terhadap orang Latin di negara itu.

Dalam manifesto anti-imigran dan rasisnya yang diposting online, ia mengutuk invasi Hispanik ke Texas dan memuji arsitek pembantaian masjid Selandia Baru. Di media sosial, Crusius menyukai tagar #BuildTheWall yang pro-Trump dan memposting foto di mana ia menggunakan senjatanya untuk mengeja "Trump" .

Kemudian pada hari yang sama, Connor Betts, 24, menggunakan senapan serbu yang mampu melepaskan 100 butir amunisi untuk membunuh sembilan orang - enam di antaranya berkulit hitam - di Dayton, Ohio. Menurut FBI, ia sedang mengeksplorasi "ideologi kekerasan" sebelum penembakan.

Para pendukung tidak bertindak pada kontrol senjata malah menawarkan lagi "pikiran dan doa" kosong, dan bersikeras bahwa masalah senjata Amerika adalah hasil dari penyakit mental atau video game yang tidak diobati. Namun, penelitian menunjukkan bahwa hanya tiga persen dari kejahatan kekerasan yang dilakukan oleh orang dengan penyakit mental, yang sebenarnya jauh lebih mungkin menjadi korban kejahatan daripada pelaku.

Sementara itu, Jepang memimpin dunia dalam pendapatan video game, namun hanya memiliki beberapa kematian senjata setiap tahun, dibandingkan dengan hampir 40.000 di AS.

AS berdiri sendiri di antara negara-negara di dunia sebagai pemimpin global dalam penyebaran senjata di kalangan sipil dan penembakan massal. Sementara Amerika seharusnya tidak dan tidak harus melanjutkan jalan yang tidak berkelanjutan menuju penghancuran diri sendiri, penting untuk memahami bagaimana "tanah bebas" menjadi negara paling bersenjata di Bumi.

Kegilaan dari kekerasan senjata Amerika berkembang pesat pada kombinasi mematikan dari tiga bahan: Yang pertama adalah akses senjata yang hampir tak terbatas, yang tak tertandingi di dunia. Yang kedua adalah korupsi di pihak pejabat terpilih yang menerima kontribusi keuangan dari lobi senjata untuk memberlakukan legislasi senjata yang tidak bertanggung jawab. Faktor ketiga adalah keengganan masyarakat Amerika untuk mengatasi rasisme, dan penolakan kepemimpinannya untuk menghadapi peran terorisme domestik supremasi kulit putih sebagai ancaman utama bagi bangsa dan meningkatnya kekhawatiran global.

Organisasi hak asasi manusia yang bermarkas di London Amnesty International mengeluarkan peringatan perjalanan ke AS, menasihati bahwa pemerintah tidak mau melindungi orang dari kekerasan senjata, dan bahwa, "Orang-orang di Amerika Serikat tidak dapat secara wajar berharap untuk bebas dari bahaya - suatu jaminan dari tidak ditembak sesuatu yang tidak mungkin. "

Menurut Brookings Institution, "Kekerasan senjata di Amerika telah menjadi darurat keamanan nasional," dengan jumlah nyawa Amerika yang hilang karena senjata selama dua dekade terakhir menyaingi jumlah kematian militer AS sejak Perang Dunia I.

Ada lebih banyak senjata daripada orang di AS, sebuah negara yang menyumbang lima persen dari populasi global, tetapi 45 persen dari senjata api milik pribadi di dunia. Senjata api adalah penyebab utama kematian kedua bagi anak-anak dan remaja di AS, dan penyebab utama bagi pemuda kulit hitam, sementara hampir satu juta wanita telah ditembak oleh pasangan intim mereka.

10 negara bagian AS dengan tingkat pembunuhan senjata tertinggi memiliki beberapa peraturan senjata terlemah di negara ini.

Pembatasan senjata dan penelitian pemerintah federal tentang kekerasan senjata api sebagai masalah kesehatan masyarakat telah digagalkan karena korupsi sistem politik AS, dan kekuatan lobi senjata yang membayar politisi untuk melakukan penawarannya.

Gangguan internal saat ini dan dugaan hubungan dengan Rusia meskipun, National Rifle Association (NRA) terus menghabiskan jutaan dolar untuk mempromosikan kepentingannya. Pada 2016 NRA memberi $ 30 juta untuk membantu memilih Donald Trump; pada bulan-bulan sebelum penembakan massal terbaru, NRA menghabiskan $ 1,6 juta melobi Kongres AS melawan undang-undang yang mengharuskan pemeriksaan latar belakang yang lebih ketat untuk pemilik senjata.

Undang-undang pemeriksaan latar belakang universal Bipartisan yang meloloskan DPR terhenti di Senat AS, yang mayoritas pemimpinnya, Senator Mitch McConnell telah menerima $ 1,26 juta dalam sumbangan NRA.

NRA telah mendukung "kekuatan Anda" hukum yang mematikan yang mendorong kekerasan rasial dan menentang semua pembatasan senjata; telah mendorong untuk adanya penafsiran ulang terhadap Amandemen Kedua Konstitusi AS yang memberikan hak individu yang hampir tak terbatas untuk memanggul senjata.

Di sini, di negara tempat orang kulit putih hidup dan mati oleh pistol. Pistol memfasilitasi pembantaian orang-orang Pribumi dan perbudakan orang-orang Afrika, dan membiarkan orang kulit putih mencuri tanah dan mengambil alih kendali. Singkirkan senjatanya, dan masyarakat mulai menyerah pada mitos supremasi kulit putih.

Orang Amerika berjuang untuk berdamai dengan dosa asli rasisme pada masa supremasi kulit putih yang dipersenjatai, ketika terorisme domestik dengan wajah laki-laki kulit putih menjadi ancaman terbesar bagi kehidupan mereka. Kaum nasionalis kulit putih bertanggung jawab atas sebagian besar kekerasan teroris dan sebagian besar dari 850 kasus teror domestik yang diselidiki oleh pemerintah federal.

Ekstremis sayap kanan menyusup ke penegakan hukum dan militer dan mendapatkan pelatihan paramiliter. Namun, dalam masyarakat rasis, Islamofobia di mana orang kulit putih mendominasi penyelidikan federal dan liputan media, terorisme diberikan upaya kode warna yang hanya melibatkan orang-orang yang lebih gelap, Muslim dan orang asing.

Untuk melengkapi semua ini, kita sekarang memiliki presiden nasionalis berkulit putih yang menghasut kekerasan rasial terhadap imigran Latin, Muslim, Yahudi, orang kulit hitam dan lain-lain. Trump - yang telah menghilangkan dana untuk melawan kekerasan supremasi kulit putih dan memberlakukan kebijakan untuk memanfaatkan rasa takut kulit putih akan penggantian oleh orang kulit berwarna - menginspirasi pengikutnya untuk melakukan tindakan kekerasan dan pembunuhan massal terhadap kelompok-kelompok tersebut di jalan-jalan.

Ketika kita merenungkan peringatan ke-100 Musim Panas Merah tahun 1919 - ketika massa kulit putih memburu dan menghukum mati ratusan orang kulit hitam di seluruh Amerika dan membakar komunitas kulit hitam - jelas bahwa AS telah gagal untuk mengatasi campuran mematikan dari rasisme, korupsi dan proliferasi senjata, dan sebagai hasilnya saat ini Amerika telah menuai angin puyuh.[aljz/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Sabtu, 23 Jan 2021 14:00

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

Jum'at, 22 Jan 2021 23:16

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Jum'at, 22 Jan 2021 22:37

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Jum'at, 22 Jan 2021 19:42

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Jum'at, 22 Jan 2021 17:08

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Jum'at, 22 Jan 2021 12:38

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Jum'at, 22 Jan 2021 08:43

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Kamis, 21 Jan 2021 23:55

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Kamis, 21 Jan 2021 22:05

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Kamis, 21 Jan 2021 21:51

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Kamis, 21 Jan 2021 20:54

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Kamis, 21 Jan 2021 19:00

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Kamis, 21 Jan 2021 16:26

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Kamis, 21 Jan 2021 16:20

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Kamis, 21 Jan 2021 15:15

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Kamis, 21 Jan 2021 14:03

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Kamis, 21 Jan 2021 12:52

Jadi Presiden AS Ke-46, Joe Biden Janjikan 'Hari Baru' Untuk Amerika Serikat

Jadi Presiden AS Ke-46, Joe Biden Janjikan 'Hari Baru' Untuk Amerika Serikat

Kamis, 21 Jan 2021 12:42

Inilah Harapan Partai Gelora kepada Listyo Sigit sebagai Kapolri Baru

Inilah Harapan Partai Gelora kepada Listyo Sigit sebagai Kapolri Baru

Kamis, 21 Jan 2021 12:32

DKI Punya Sekda Baru, Fahira Idris: Bantu Gubernur Kuatkan Koordinasi dan Kolaborasi Hadapi Pandemi

DKI Punya Sekda Baru, Fahira Idris: Bantu Gubernur Kuatkan Koordinasi dan Kolaborasi Hadapi Pandemi

Kamis, 21 Jan 2021 12:14


MUI

Must Read!
X