Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.460 views

WHO Sebut Pemanis Buatan Aspartam 'Mungkin Karsinogenik' Bagi Manusia

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Badan kesehatan dunia WHO mengatakan pada hari Jum'at (14/7/2023) bahwa pihaknya sekarang mengklasifikasikan aspartam, pemanis buatan yang biasa digunakan dalam minuman ringan, sebagai "kemungkinan karsinogenik bagi manusia" - meskipun tingkat asupan harian yang dapat diterima tetap tidak berubah.

"Kami tidak menyarankan perusahaan untuk menarik produk, kami juga tidak menyarankan konsumen untuk berhenti mengonsumsi sama sekali," kata Francesco Branca, direktur nutrisi dan keamanan pangan Organisasi Kesehatan Dunia.

"Kami hanya menyarankan untuk sedikit moderasi," katanya dalam konferensi pers yang menyajikan temuan dari dua ulasan bukti yang tersedia tentang aspartam.

Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC) WHO melakukan evaluasi pertama kalinya terhadap karsinogenisitas aspartam pada pertemuan di Lyon, Prancis, dari 6-13 Juni. "Kelompok kerja mengklasifikasikan aspartam sebagai kemungkinan karsinogenik bagi manusia," kata WHO.

Itu ditempatkan dalam kategori Grup 2B, berdasarkan bukti terbatas yang tersedia, yang secara khusus berkaitan dengan karsinoma hepatoseluler – sejenis kanker hati. Ada juga bukti dengan kekuatan terbatas mengenai kanker pada hewan percobaan.

Kategori Grup 2B juga mengandung ekstrak lidah buaya dan asam caffeic yang ditemukan dalam teh dan kopi, kata Paul Pharoah, seorang profesor epidemiologi kanker di Cedars-Sinai Medical Center di Los Angeles.

"Masyarakat umum tidak perlu khawatir dengan risiko kanker yang terkait dengan bahan kimia yang digolongkan sebagai Grup 2B," katanya.

Mary Schubauer-Berigan dari IARC mengatakan bukti terbatas untuk karsinoma hepatoseluler berasal dari tiga penelitian, yang dilakukan di Amerika Serikat dan di 10 negara Eropa. "Ini adalah satu-satunya studi epidemiologi yang meneliti kanker hati," katanya kepada wartawan.

Branca menambahkan: "Dalam arti tertentu, kami telah mengibarkan bendera di sini, menunjukkan bahwa kami perlu mengklarifikasi lebih banyak situasi," tetapi juga bukan "sesuatu yang dapat kami abaikan".

9 hingga 14 kaleng sehari diperlukan untuk melebihi asupan yang dapat diterima

Kelompok kedua, JECFA – Komite Pakar Bersama untuk Aditif Pangan yang dibentuk oleh WHO dan sesama badan PBB Organisasi Pangan dan Pertanian – bertemu di Jenewa dari 27 Juni hingga 6 Juli untuk mengevaluasi risiko yang terkait dengan aspartam.

Disimpulkan bahwa data yang dievaluasi menunjukkan tidak ada alasan untuk mengubah asupan harian yang dapat diterima (ADI), yang ditetapkan pada tahun 1981, dari nol hingga 40 miligram aspartam per kilogram berat badan.

Dengan sekaleng minuman ringan bebas gula yang biasanya mengandung 200 atau 300 mg pemanis aspartam, orang dewasa dengan berat 70 kg perlu mengonsumsi lebih dari sembilan hingga 14 kaleng per hari untuk melebihi ADI, dengan asumsi tidak ada asupan aspartam tambahan dari sumber lain. 

"Masalahnya untuk konsumen tinggi," kata Branca. "Seseorang yang sesekali minum soda... seharusnya tidak perlu khawatir."

Pemanis ada di dalam soda, permen karet, dan sereal

Aspartame adalah pemanis kimia buatan yang banyak digunakan dalam berbagai produk makanan dan minuman sejak tahun 1980-an dan seterusnya.

Ini ditemukan dalam minuman diet, permen karet, gelatin, es krim, produk susu seperti yoghurt, sereal sarapan, pasta gigi, obat batuk dan vitamin kunyah.

Asosiasi Pemanis Internasional mengatakan klasifikasi Grup 2B menempatkan aspartam dalam kategori yang sama dengan kimchi dan acar sayuran lainnya.

"JECFA sekali lagi menegaskan kembali keamanan aspartam setelah melakukan tinjauan menyeluruh, komprehensif dan ilmiah," kata kepala ISA Frances Hunt-Wood.

Namun bagi Camille Dorioz, manajer kampanye di organisasi konsumen Foodwatch, pembaruan hari Jum'at meninggalkan "rasa pahit". "Pemanis yang mungkin bersifat karsinogenik tidak memiliki tempat dalam makanan dan minuman kita," katanya.

Saran WHO: 'Minum air'

Kembali pada bulan Mei, WHO mengatakan pemanis buatan, yang digunakan untuk menggantikan gula dalam berbagai produk, tidak membantu menurunkan berat badan dan dapat memiliki efek kesehatan yang serius.

Badan kesehatan PBB itu merilis pedoman yang menyarankan agar tidak menggunakan apa yang disebut pemanis non-gula.

Branca ditanya tentang apa yang harus dilakukan konsumen sehubungan dengan pembaruan hari Jum'at, ketika mencoba memilih yang terbaik antara minuman ringan dengan tambahan gula, dan minuman dengan tambahan pemanis.

"Harus ada pilihan ketiga yang dipertimbangkan, yaitu minum air putih - dan membatasi konsumsi produk yang dimaniskan sama sekali," jawabnya. "Ada alternatif yang tidak mengandung gula atau pemanis gratis - dan itu harus menjadi produk yang disukai konsumen."
(AFP)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Health lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X