Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
10.164 views

Bercermin dari Azab Kaum Nabi Luth AS

 

Oleh:

Suko Wahyudi || Aktifis Masjid Timuran Yogyakarta

 

AL-QURANUL  Karim  merupakan  kitab  yang  menjadi  rujukan  sumber  data  sejarah  nan  akurat  dan  abadi  yang  sarat  dengan  fakta-fakta,  sekaligus  memiliki  pelajaran  berarga  bagi  umat  manusia.  Di  dalamnya  banyak  dikisahkan  perjalanan  hidup  umat-umat  terdahulu  dan  para  rasul  yang  berdakwah  di  tengah-tengah  mereka. 

Baik  umat  yang  taat  maupun  yang  mendustakan  para  Rasul  seluruhnya  dikisahkan  dengan  tujuan  akhirnya  untuk  dijadikan  bekal  dalam  rangka  menata  dan  meniti  kehidupan  ke  arah  yang  lebih  baik.

Sesungguhnya  pada  kisah-kisah  mereka  itu  terdapat  pelajaran  bagi  orang-orang  yang  mempunyai  akal…(Yusuf  [12]:  111)

Salah  satu  peristiwa  sejarah  yang  erat  kaitannya  dengan  orang-orang  yang  mendustakan  Allah  SWT  adalah  kisah  kaum  Nabiyullah  Luth  AS  tatkala  moralitas  yang  bersumberkan  ayat-ayat-Nya  enggan  mereka  praktikkan  bahkan  cenderung  mereka  singkirkan  dari  arena  kehidupan,  sebagai  gantinya  mereka  mengenakan  kaca  mata  hawa  nafsu,  mengumbar  syahwat  sesesama jenis  dan  melanggar  rambu-rambu  asusila  yang  lazim  dilakukan  manusia  normal.

Nabi  Luth  merupakan  salah  satu  nabi  yang  Allah  SwT  utus  untuk  mengentaskan  kaumnya  dari  bobroknya  moralitas  menuju  jalan  lurus  dan  akhlak  mulia.  Allah  mengutusnya  kepada  kaum  Sadum  dan  sekitarnya.

Dan  (Kami  telah  mengutus)  Luth  kepada  kaumnya.  (Ingatlah)  tatkala  ia  berkata  kepada  kaumnya:  “Mengapa  kamu  mengerjakan  perbuatan  fahisyah  (homosexsual)  itu  yang  belum  pernah  dikerjakan  oleh  seorangpun  (di  dunia  ini)  sebelummu?”  (Al-A’raf  [7]:  80)

Nabi  Luth  AS  hidup  sezaman  dengan  Nabi  Ibrahim  AS.  Luth  adalah  putra  Hasan  bin  Tareh,  yaitu  saudara  sekandung  Nabi  Ibrahim  AS.  Nabi  Luth  beriman  kepada  ajaran  yang  dibawa  pamannya,  Ibrahim  AS.  Beliau  mendampingi  perjalanan  pamannya,  dikala  Nabi  Ibrahim  bertempat  tinggal  di  Mesir,  beliau  membantu  pamannya  berternak  kambing.  Paman  dan  keponakan  itu  akan  melaksanakan  tugas  dakwah,  Nabi  Ibrahim  berhijrah  ke  Kan’an  Irak,  sementara  Luth  berhijrah  ke  Yordania,  kemudian  diutus  Allah  agar  berdakwah  ke  daerah  Sadum,  sebuah  daerah  yang  terletak  di  sekitar  Laut  Mati,  yang  kemudian  disebut  juga  Danau  Luth.

Di  negeri  Sadum  Nabi  Luth  AS  mulai  melaksanakan  perintah  Allah  SwT,  menyampaikan  yang  Dia  perintahkan,  mengajak  penduduk  Sadum  meninggalkan  perbuatan  keji  dan  beriman  kepada  Allah  SwT.  Penduduk  Sadum  adalah  kaum  kafir  yang  sudah  rusak  perilaku  dan  moralitasnya.  Mereka  menciptakan  zina  yang  tidak  pernah  dilakukan  siapapun  sebelum  mereka  sekalipun  dari  orang-orang  kafir  dan  fasik.  Mereka  meninggalkan  wanita  dan  menyukai  sesame  jenis,  laki-laki  mencintai  laki-laki  (homo  seksual).  Tidak  ada  rasa  malu  laki-laki  muda  di  antara  mereka  mencari  pasangan  hidupnya  dengan  laki-laki  yang  tampan  dan  gagah.

Pada  zaman  Nabi  Luth  AS  perilaku  homoseksual  disebut  dengan  liwath,  yaitu  berhubungan  kelamin  sesame  jenis.  Perilaku  ini  sangat  dikecam,  karena  merupakan  perbuatan  keji  (fahisyah)  (Al-Ankabut  [29]:  28)  serta  perilaku  yang  melampaui  batas  (Asy-Syu’ara  [26]:  165).  Dan  juga  homoseksual  adalah  perbuatan  yang  bertentangan  dengan  sunnatullah.  Allah  SwT  menciptakan  manusia  berpasang-pasangan  (An-Naba’  [78]:  8)  dan  fithrah  manusia  yang  heteroseksual  sehingga  berkembang  biak.

Istri-istrimu  adalah  lading  bagimu,  maka  datangilah  ladangmu  itu  kapan  saja  dengan  cara  yang  kamu  sukai.  Dan  utamakanlah  (yang  baik)  untuk  dirimu.  Bertakwalah  kepada  Allah  dan  ketahuilah  bahwa  kamu  (kelak)  akan  menemui-Nya.  Dan  sampaikanlah  kabar  gembira  kepada  orang  yang  beriman.  (Al-Baqarah  [2]:  223)

Setan  telah  menguasai  jiwa  kaum  Sadum,  menghiasi  perbuatan  buruk  mereka,  dan  membutakan  hati  nurani  mereka.  Mereka  tidak  lagi  menghiraukan  zina  yang  mereka  lakukan  dan  tidak  peduli  dengan  pelanggaran-pelanggaran  yang  melampaui  batas.  Tindakan  mereka  yang  sangat  menjijikkan  serta  tidak  bisa  diterima  oleh  akal  sehat  dicatat  dalam  dokumen  kejahatan  manusia  sebagai  sebuah  kejahatan  yang  tidak  pernah  dilakukan  seorang  pun  sebelum  mereka  di  dunia  ini.

Ibnu  Katsir  dalam  kitabnya  Al-Bidayah  Wan  Nihayah,  mengisahkan  betapa  buruknya  perilaku  kaum  Sadum, 

“Mereka  menciptakan  zina  yang  tidak  pernah  dilakukan  oleh  siapapun  dari  anak  keturunan  Adam,  yaitu  menggauli  laki-laki  dan  meninggalkan  wanita-wanita  yang  diciptakan  Allah  untuk  hamba-hamba-Nya.  Luth  AS  mengajak  mereka  kepada  penyembahan  Allah  SwT  semata  dan  tidak  menyekutukan-Nya  dengan  sesuatu  apapun,  melarang  mereka  dari  hal-hal  yang  diharamkan,  zina,  seluruh  kemungkaran,  dan  perbuatan-perbuatan  buruk.  Namun,  mereka  tetap  dalam  kesesatan,   arogansi,  dosa,  dan  kekafiran.  Kemudian  Allah  SwT  mendatangkan  hukuman  kepada  mereka  yang  tidak  pernah  mereka  duga  sebelumnya.  Allah  SwT  menjadikan  mereka  sebagai  perumpamaan  bagi  seluruh  manusia  dan  sebagai  ibrah  yang  dengannya  wali-wali  Allah  di  dunia  menjadi  berhati-hati.”  (Al-Bidayah  Wan  Nihayah  1/76)

Nabi  Luth  AS  berdakwah  kepada  kaum  Sadum  siang  dan  malam  dengan  harapan  mereka  menyembah  Allah  dan  meninggalkan  perbuatan  laknat  mereka.  Namun  keterkejutan  mereka  sangat  besar.  Mereka  tidak  merespon  dakwah  kebenaran,  tidak  beriman  kepada  dakwah  Luth,  bahkan  tidak  ada  seorang  pun  dari  mereka  yang  beriman  kepada  Luth,  tidak  meninggalkan  apa  yang  mereka  dilarang  mengerjakannya,  mereka  terus  tenggelam  dalam  kesesatan  dan  berjalan  di  atas  kemaksiatan.

“Apakah  pantas  kamu  mendatangi  laki-laki,  menyamun,  dan  mengerjakan  kemungkaran  di  tempat-tempat  pertemuan?”  Maka  jawaban  kaumnya  tidak  lain  hanya  mengatakan,  “Datangkanlah  kepada  kami  azab  Allah,  jika  engkau  termasuk  orang-orang  yang  benar.”  (Al-Ankabut  [29]:  29)

Waktu  terus  berjalan,  sedangkan  Luth  AS  tetap  mengajak  kaum  beliau  kepada  petunjuk  Allah  SwT,  namun  mereka  tetap  menolaknya.  Mereka  adalah  kaum  yang  buruk  dan  fasik.  Setelah  Luth  mengajak  kaumnya  untuk  meninggalkan  sodomi  dan  kekafiran,  muncullah  keinginan  mereka  untuk  mengusir  Luth  dari  negeri  mereka.  Mereka  melakukan  homoseksual  dengan  terang-terangan  di  tempat  mana  saja.  Luth  AS  berkata  kepada  kaumnya,

“Mengapa  kamu  mengerjakan  perbuatan  fahisyah  (keji),  padahal  kamu  melihatnya  (kekejian  perbuatan  maksiat  itu?”  Mengapa  kamu  mendatangi  laki-laki  untuk  (memenuhi)  syahwat(mu),  bukan  (mendatangi)  perempuan?  Sunnguh,  kamu  adalah  kaum  yang  tidak  mengetahui  (akibat  perbuatanmu).  Jawaban  kaumnya  tidak  lain  hanya  dengan  mengatakan,  “Usirlah  Luth  dan  keluarganya  dari  negerimu;  sesungguhnya  mereka  adalah  orang-orang  yang  (menganggap  dirinya)  suci.”  (An-Naml  [27]:  54-56)

Di  antara  kaum  yang  berpaling  dari  dakwah  Nabi  Luth  AS  adalah  istri  beliau  sendiri,  Wahilah  namanya.  Istri  Luth  tidak  hanya  kafir  dan  menghianati  agama  Allah  SwT  yang  didakwahkan  suaminya,  ia  juga  memberitahu  kaumnya  tentang  keberadaan  Luth  AS,  mendorong  para  pembesar  kaumnya  untuk  mendustakan  beliau  dan  menghalangi  manusia  dari  jalan  Allah  SwT.  Dosanya  semakin  bertambah,  karena  ia  juga  membeberkan  seluruh  rahasia  Luth  AS,  mengganggu  agama  beliau,  menyembunyikan  kemuanfikannya  dengan  berpura-pura  beriman  di  hadapan  Luth  AS.

Allah  membuat  istri  Nuh  dan  istri  Luth  sebagai  perumpamaan  bagi  orang-orang  kafir  keduanya  di  bawah  pengawasan  dua  orang  hamba  yang  shalih  di  antara  hamba-hamba  Kami  lalu  kedua  istri  itu  berkhianat  kepada  kedua  suaminya,  maka  kedua  suaminya  itu  tidak  dapat  membantu  mereka  sedikit  pun  dari  (siksa)  Allah  dan  dikatakan  (kepada  keduanya),  “Masuklah  ke  neraka  bersama  orang-orang  yang  masuk  (neraka).”  (At-Tahrim  [66]:  10)

Setiap  kali  ada  tamu-tamu  asing  yang  singgah  di  rumah  Nabi  Luth  AS,  istrinya  segera  pergi  kepada  kaumnya  dan  menjelaskan  kepada  mereka  tetntang  keberadaan  seseorang  di  rumah  Luth  AS,  agar  mereka  cepat  mengambil  tindakan  dengan  kerusakan  yang  palin  buruk  yang  dibenci  hewan  terendah  sekalipun  dan  menodai  tamu  tersebut.  Ia  menjadi  mata-mata  dan  mendukung  kaumnya  menghadapi  Luth  AS.  Ia  memberi  tahu  keberadaan  tamu-tamu  LUth  AS  kepada  kaumnya  dengan  cara  tercela.  yaitu  jika  ada  tamu  yang  datang  pada  malam  hari,  ia  menyalakan  api  jika  ia  tidak  bisa  memberi  tahu  mereka.  Jika  ada  tamu  datang  di  siang  hari  dan  ia  tidak  dapat  keluar  untuk  memberi  tahu  mereka  dengan  membuat  asap  agar  kaumnya  mengetahui  ketika  melihat  asap  bahwa  Luth  memiliki  tamu.

Nabi  Luth  AS  mengetahui  tindakan  istrinya.  Namun  ia  tidak  bisa  berbuat  apa-apa  kendati  antara  keduanya  terdapat  ikatan  pernikahan.  Allah  SwT  menjadikan  istri  Luth  perumpamaan  istri  yang  buruk  perilakunya  dan  berkhianat  kepada  Allah  SwT  dan  Rasul-Nya,  yang  membawanya  kepada  neraka  Jahanam.  Dalam  kitabnya  Imam  Ar-Razi  menyebutkan  bahwa  pembuatan  permisalan  dengan  istri  Nuh  yang  bernama  Wailah  dan  istri  Luth  yang  bernama  Wahilah,  memiliki  banyak  pelajaran.  Diantara  pelajaran  yang  dapat  diambil  adalah:  Pertama,  peringatan  kepada  kaum  laki-laki  dan  kaum  wanita  tentang  pahala  yang  besar  dan  siksa  yang  menyedihkan.  Kedua,  bahwa  keshalihan  orang  lain  itu  tidak  bermanfaat  bagi  orang  yang  rusak  dan  kerusakan  orang  lain  juga  tidak  merugikan  orang  shalih.  Ketiga,  seseorang  kendati  berada  di  puncak  keshalihan,  ia  tidak  dapat  menjamin  istrinya,  bahkan  dirinya  sendiri,  seperti  yang  terjadi  pada  istri  Nuh  dan  istri  Luth.  (Tafsi  Al-Kabir,  30/45)

Semakin  hari  Nabi  Luth  melihat  berbagai  kemungkaran  dan  kezaliman.  Dakwah  yang  diserukannya  tidak  mendapatkan  jalan  untuk  masuk  ke  dalam  jiwa  mereka  dan  seruan  iman  tidak  menyentuh  hati  mereka  yang  telah  membatu  dan  berkarat  karena  perbuatan  jahat  mereka.  Ketika  itulah  Luth  berdoa  memohon  kepada  Allah  SwT  agar  Dia  menolong  dirinya  dari  kaumnya  yang  tersesat.

Tuhanku,  tolonglah  aku  atas  kaum  yang  berbuat  kerusakan  itu.  (Al-Ankabut  [29]:  30)

Allah  SwT  mengijabah  doa  Luth  AS  dengan  mengirimkan  utusan-Nya,  Allah  mengirim  sejumlah  malaikat  untuk  membinasakan  penduduk  Sadum  termasuk  istri  Luth  sendiri.  Mereka  datang  dalam  rupa  pemuda-pemuda  yang  tampan.  Seperti  biasa  ketika  melihat  tamu-tamu  tersebut  Wahilah  istri  Luth  kambuh  kegilaannya.  Secepat  angina  ia  menyebarkan  berita  tentang  tamu-tamu  tersebut  ke  penjuru  desa.  Mereka  kaum  Sadum  mengira  orang-orang  tersebut  adalah  manusia  biasa.  Mereka  datang  terburu-buru  ke  rumah  Luth  dan  memintanya  untuk  menyerahkan  tamu-tamu  tersebut  untuk  dinodai  kehormatannya.

Dan  ketika  para  utusan  Kami  (para  malaikat)  itu  datang  kepada  Luth,  dia  merasa  curiga  dan  dadanya  merasa  sempit  karena  (kedatangan)nya.  Dia  (Luth)  berkata,  “Ini  hari  yang  sangat  sulit.”  Dan  kaumnya  segera  datang  kepadanya.  Dan  sejak  dahulu  mereka  selalu  melakukan  perbuatan  keji.  Luth  berkata,  “Wahai  kaumku!  Inilah  putri-putri  (negeri)ku  mereka  lebih  suci  bagimu,  maka  bertakwalah  kepada  Allah  dan  janganlah  kamu  mencemarkan  (nama)  ku  terhadap  tamuku  ini.  Tidak  adakah  di  antaramu  orang  yang  pandai?”  Mereka  menjawab,  “Sesungguhnya  engkau  pasti  tahu  bahwa  kami  tidak  mempunyai  keinginan  (syahwat)  terhadap  putri-putrimu;  dan  engkau  tentu  mengetahui  apa  yang  (sebenarnya)  kami  kehendaki.”  (Hud  [11]:  76-79)

Kedatangan  mereka  yang  tidak  mengenal  sopan  santun  dalam  bermasyarakat  dan  bertetangga,  sangat  menyinggung  kehormatan  Nabi  Luth  AS  untuk  menghormati  tamunya  itu.  Karena  mereka  akan  melakukan  homoseksual  secara  terang-terangan.  Di  dalam  Qahashul  Anbiya’  disebutkan  nama  anak  Nabi  Luth  ialah:  Royaa  dan  Raghutsa.  Nabi  Luth  menawarkan  anak  perempuannya  yang  perawan,  supaya  mereka  pilih  untuk  dinikahi  secara  sah,  agar  suci  dan  bersih  dalam  kehidupan.  Jangan  teruskan  perbuatan  homoseksual  yang  kotor  itu.  Dalam  Tafsir  An-Nur,  Prof.  T.M.  Hasbi  Ash-Shiddieqy  menerangkan,  Ibnu  Abbas,  Mujahid,  dan  Said  bin  Jubair  menafsirkan  ayat  ini:  Nabi  Luth  tidaklah  semata-mata  menganjurkan  agar  anak  gadisnya  saja  yang  dinikahi,  tetapi  juga  beliau  anjurka  agar  nikahi  pula  perempuan  yang  lain  di  negerinya.

Dalam  situasi  yang  kritis  itu,  para  tamu  tersebut  menjelaskan  bahwa  mereka  adalah  utusan  Allah  SwT  yang  membawa  kabar  gembira  untuk  beliau  tentang  kebinasaan  kaum  Sadum  yang  zalim,  tuna  moral  dan  tidak  mau  beriman.

Mereka  (para  malaikat)  berkata,  “Wahai  Luth!  Sesungguhnya  kami  adalah  para  malaikat  utusan  Tuhanmu,  mereka  tidak  akan  dapat  mengganggu  kamu,  sebab  itu  pergilah  bersama  keluargamu  pada  akhir  malam  dan  jangan  ada  seorang  pun  di  antara  kamu  yang  menoleh  ke  belakang,  kecuali  istrimu.  Sesungguhnya  dai  (juga)  akan  ditimpa  (siksaan)  yang  menimpa  mereka.  Sesungguhnya  saat  terjadinya  siksaan  bagi  mereka  itu  pada  waktu  subuh.  Bukankah  subuh  itu  sudah  dekat?”  (Hud  [11]:  81)

Waktu  yang  ditentukan  semakin  dekat,  Luth  dan  keluarganya  bersiap-siap  keluar  dari  desa  yang  penduduknya  zalim  tersebut.  Beliau  harus  berjalan  cepat  sebelum  pasukan  subuh  datang  menyerang  untuk  mengusir  kegelapan  malam.  Sesudah  itu,  Allah  SwT  merealisasikan  apa  yang  telah  ditentukan-Nya. 

Nabi  Luth  AS  bersama  kedua  putrinya  berjalan  menjelang  subuh.  Baru  beberapa  lama,  beliau  meninggalkan  desa,  tiba-tiba  matahari  telah  mengirim  cahayanya  ke  bumi.  Ketika  itulah  Allah  SwT  mengirim  pasukan-Nya  untuk  mengadzab  kaum  Sadum.  Adzab  tersebut  melalui  beberapa  tahapan:  pertama,  membali  desa  tersebut  dengan  membalik  bagian  atasnya  menjadi  bagian  bawah.  Kedua,  mengirim  teriakan  dari  langit  kepada  mereka  di  waktu  pagi  hari  saat  matahari  mulai  bersinar.  Ketiga,  menghujani  mereka  dengan  batu  dari  tanah  dengan  bertubu-tubi.  Seluruh  penduduk  Sadum  binasa  termasuk  istri  Nabi  Luth  sendiri.

Kenudian  Kami  selamatkan  dia  dan  pengikutnya,  kecuali  istrinya.  Dia  (istrinya)  termasuk  orang-orang  yang  tertinngal.  Dan  Kami  hujani  mereka  dengan  hujab  (batu).  Maka  perhatikanlah  bagaimana  kesudahan  orang  berbuat  dosa  itu.  (Al-A’raf  [7]:  83-84)

Kisah  mereka  menjadi  ayat  Ilahiyah  yang  abadi  bagi  seluruh  umat  manusia  kapan  saja  dan  di  mana  saja.  Terlebih  lagi  saat  ini,  ketika  tuntutan  pernikahan  sesama  jenis  begitu  kuat  disuarakan  dan  diperjuangkan  oleh  kelompok-kelompok  tertentu,  maka  kisah  kaum  Luth  perlu  direnungkan  kembali  bagi  para  pemangku  jabatan  di  negeri  ini.  Wallahu  A’lam.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan wakaf. Semoga menjadi pahala yang berlipat-lipat dan terus mengalir tak terbatas umur, seiring banyaknya warga yang memanfaatkan wakaf tersebut untuk kemaslahatan...

Latest News
Aktivis Desak Pihak Berwenang Tangkap Mantan Presiden George W. Bush Atas Kejahatan Perang Di Irak

Aktivis Desak Pihak Berwenang Tangkap Mantan Presiden George W. Bush Atas Kejahatan Perang Di Irak

Kamis, 23 Sep 2021 18:30

Mayoritas Orang Eropa Percaya AS Telah Terlibat Perang Dingin Dengan Cina Dan Rusia

Mayoritas Orang Eropa Percaya AS Telah Terlibat Perang Dingin Dengan Cina Dan Rusia

Kamis, 23 Sep 2021 12:05

Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Kamis, 23 Sep 2021 09:18

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:47

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Kamis, 23 Sep 2021 08:39

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:37

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Kamis, 23 Sep 2021 08:21

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Kamis, 23 Sep 2021 07:59

Wahdah Islamiyah Gelar Webinar Ketahanan Keluarga

Wahdah Islamiyah Gelar Webinar Ketahanan Keluarga

Kamis, 23 Sep 2021 07:51

Imaam Yakhsyallah Tulis Buku ke-16  tentang Tha’un, Covid, dan Yahudi

Imaam Yakhsyallah Tulis Buku ke-16 tentang Tha’un, Covid, dan Yahudi

Kamis, 23 Sep 2021 07:45

ISYEFPreneur Kembali Hadir, ISYEF dan BI Perkuat Komitmen Dorong Wirausaha Berbasis Masjid

ISYEFPreneur Kembali Hadir, ISYEF dan BI Perkuat Komitmen Dorong Wirausaha Berbasis Masjid

Rabu, 22 Sep 2021 22:30

Ilmuwan Ubah Limbah Durian Jadi Perban Antibakteri

Ilmuwan Ubah Limbah Durian Jadi Perban Antibakteri

Rabu, 22 Sep 2021 22:21

Bersiap Menjadi Ibu Tangguh Masa Kini

Bersiap Menjadi Ibu Tangguh Masa Kini

Rabu, 22 Sep 2021 21:56

PPHN Harus Dibatalkan dan Digagalkan

PPHN Harus Dibatalkan dan Digagalkan

Rabu, 22 Sep 2021 21:03

Adara Gelar Kompetisi Film Pendek Bertema Ibu, Anak, dan Palestina

Adara Gelar Kompetisi Film Pendek Bertema Ibu, Anak, dan Palestina

Rabu, 22 Sep 2021 20:40

Lithuania Desak Warganya Buang Ponsel Cina Secepat Mungkin Dan Tidak Membeli Yang Baru

Lithuania Desak Warganya Buang Ponsel Cina Secepat Mungkin Dan Tidak Membeli Yang Baru

Rabu, 22 Sep 2021 20:35

Bukhori Yusuf: Pemerintah Seolah Tidak Berdaya Memutus Teror pada Ulama

Bukhori Yusuf: Pemerintah Seolah Tidak Berdaya Memutus Teror pada Ulama

Rabu, 22 Sep 2021 19:44

Apresiasi Krisdayanti yang Berani Blak-Blakan

Apresiasi Krisdayanti yang Berani Blak-Blakan

Rabu, 22 Sep 2021 19:02

Ahmad Massoud Dan Amrullah Saleh Sudah Kabur Dari Afghanistan Setelah Pengambilalihan Taliban

Ahmad Massoud Dan Amrullah Saleh Sudah Kabur Dari Afghanistan Setelah Pengambilalihan Taliban

Rabu, 22 Sep 2021 18:15

Jangan Bernyanyi di Panggung yang Salah

Jangan Bernyanyi di Panggung yang Salah

Rabu, 22 Sep 2021 17:56


MUI

Must Read!
X