Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
9.792 views

Durhakanya Anak pada Orangtua, Salah Siapa?

 

Oleh: Sunarti

"Ridha Allah tergantung pada ridha orang tua dan murka Allah tergantung pada murka orang tua". (HR At-Tirmidzi, HR. Al-Hakim, Ath-Thabrani).

Kedudukan ridha orang tua sedemikian rupa, demikian pula murka orang tua adalah murka Allah SWT juga. Inilah kedudukan mulia orang tua di mata Allah. Namun sayang kondisi saat ini tidaklah demikian. Peribahasa "Kasih ibu sepanjang jalan, kasih anak sepanjang penggalah," benar adanya. Kebaikan orang tua yang tidak terbatas ibarat air susu dibalas dengan air tuba apabila anak tumbuh menjadi durhaka.

Ambil contoh saja kasus yang saat ini sedang menjadi perbincangan hangat, yaitu gugatan anak kepada ayah kandungnya. Seperti diberitakan di KompasTV tentang anak yang menggugat ayah kandungnya senilai Rp 3 miliar di Bandung, Jawa Barat. Selain karena nilai gugatan, perseteruan antara anak dan ayah ini juga menjadi perhatian publik karena melibatkan anggota keluarga kandung lainnya sebagai pengacara kasus ini. Sungguh menyedihkan, perseteruan antar keluarga yang seharusnya tidak terjadi.

Harta dan Orang Tua, Ujian Dunia

Engkau dan semua hartamu adalah milik ayahmu.” (HR. Ibnu Majah)

Islam mendudukkan persoalan harta dengan bijak. Selain urusan hak waris, Islam juga memiliki aturan mengenai harta yang dimiliki seorang anak dan hak orang tua di dalamnya. Sebagaimana tertera dalam hadis di atas bahwa orang tua, memiliki hak atas seluruh harta anaknya.

Pada masa Rasulullah Saw, pernah terjadi ada seorang anak yang melaporkan kepada Nabi, bahwa ayahnya mencuri hartanya. Ayah dari anak tersebut dipanggil oleh Rasulullah Saw. Pemanggilan bukan untuk diadili, akan tetapi sebagai penjelasan dan pemberitahuan akan anak dan orang tua. Pada kesempatan itulah hadis di atas disabdakan oleh Rasulullah Saw. Jelaslah bahwa harta anak adalah harta orang tua juga.

Tak sedikit kasus gugatan terhadap orang tua terjadi karena persoalan harta. Anak yang pikirannya dikuasai oleh kapitalis seolah buta siapa yang dia gugat dan dalam kondisi yang seperti apa. Kebanyakan pula, dari pihak anak sudah menjadi orang sukses dan paham soal hukum yang berlaku saat ini. Sementara orang tua mereka telah dalam kondisi yang renta dan lemah.   

Orang tua tidak dipandang lagi sebagai sosok yang seharusnya dihormati dan disegani. Akan tetapi dianggap hanya sebagai sosok yang sama dengan kebanyakan orang-orang lainnya. Sehingga terlihat wajar jika anak menggugat dan menjebloskan ayahnya (orang tua) ke dalam penjara sekalipun. Miris memang keadaan seperti ini.

Mencari Akar Masalah Fenomena Anak Durhaka

Saat ini peradaban sekulerisme-kapitalisme memang telah mendarah daging. Tidak sedikit para penghuni alam kapitalisme ini tercengkeram dengan cara berpikir yang disetir oleh materi (uang). Hubungan antara orang tua dan anak pun bisa terputus dengan persoalan harta.

Banyaknya petunjuk/isyarat/cue dan dorongan juga penghargaan atas berbagai kemaksiatan, menjadikan kasus-kasus anak durhaka semakin hari semakin bertambah dan dengan berbagai macam latar belakang. Tidak mengherankan apabila ini menjadi hal yang semakin lama juga menjadi hal yang wajar. Dan parahnya lagi, khalayak menerima kondisi ini. Sungguh ironis jika ini terjadi di negeri yang mayoritas penduduknya beragama Islam.

Pengorbanan orang tua yang telah mengandung, melahirkan hingga mendidik dan membesarkan telah terhapus di benak anak-anaknya. Padahal perjuangan pada masa-masa mereka masih dalam kandungan, masa dalam pengasuhan dan masa pendidikan hingga mereka sukses, bukanlah hal yang mudah bagi orang tua. Masa-masa tersulit yang pernah dialami oleh orang tua, belum tentu pula dialami oleh anak-anaknya. Pasalnya, orang tua cenderung tidak menginginkan anak-anaknya mengalami perjalanan hidup yang serupa dengannya. Orang tua selalu berupaya agar kesengsaraan dan kesulitan hidup yang dialaminya, tidak lagi dialami oleh anak-anaknya.

Memang benar, pengaruh penerapan sebuah aturan sangat kentara. Manusia yang bernama anak, bisa durhaka sedemikian rupa. Kehidupan yang berkutat pada materi membuat para penghuninya melakukan aktivitas yang sulit diterima akal.

Apakah hal demikian bisa dikatakan sebagai masa-masa lunturnya nilai-nilai adab anak terhadap orang tua? Atau bisakah dikatakan masa-masa tercuram (The Dip) hilangnya moral manusia?

Sekiranya benar apa yang dikatakan oleh Seth Godin dalam bukunya The Dip, bahwasanya ada masa-masa tersulit atau masa-masa paling terpuruk. Dan saat ini bisa menjadi bukti nyata akan teori tersebut pada peradaban manusia. penerapan sistem sekulerisme-kapitalisme telah sampai pada titik nadir keterpurukannya. Sebagai bukti adalah manusia telah berada di titik keterpurukan terhadap perilaku, moral dan juga adab. Telah lenyap nilai-nilai peradaban mulia yang menyangkut hubungan anak dan orang tua.

Pada Islam Kukan Kembali

Di titik terendah ini zaman ini, mustinya bukan untuk dinikmati dan dilanjutkan dengan kondisi yang 'seolah terlihat benar' ini. Semestinya manusia-manusia yang ada di dalamnya berupaya keluar dan bangkit dari titik keterpurukan akibat peradaban rusak ini. Saat ini kita berada di peradaban yang mengesampingkan dan memisahkan aturan Allah sebagai satu-satunya yang memiliki hak atas seluruh alam. Hal yang seharusnya dilakukan adalah berani keluar dari kesalahan dan mengambil keputusan yang benar, yaitu meninggalkan sistem yang rusak ini dan kembali kepada sistem Islam yang Allah Ridha.

Bukankah kehidupan yang berkah yang hendak dicapai oleh manusia? Jika demikian halnya, mengapa memilih jalan buntu untuk terus terlarut dalam sistem kufur ini?

Jika seperti ini keberkahan tentulah sudah tidak bisa diharapkan. Karena keberkahan itu bermakna bertambahnya kebaikan dan terus bertambah dengan kebaikan di mata Allah. Bukan sebaliknya yaitu berada pada posisi yang stagnan, tidak berubah dan seolah buntu (kuldesak). Maka seperti ini bisa dikatakan manusia itu wujuduhu ka’adamihi atau adanya seperti tidak ada.

Orang tua adalah salah satu pintu surga yang Allah berikan kepada manusia. Dengan berbakti kepadanya, insyaallah, bisa menjadi jalan masuknya seorang anak dengan melewati salah satu pintu ini. Jika kedurhakaan yang dimunculkan maka, secara otomatis salah satu pintu surga ini ditutup oleh Allah. Dalam banyak nash, Allah memberikan peringatan akan hal ini. Salah satunya adalah sabda nabi Muhammad Saw.

Rasulullah Saw bersabda: “Tak ada dosa yang lebih pantas untuk Allah segerakan azabnya di dunia disamping juga diakhirat kecuali dosa durhaka kepada kedua orang tua.” (HR. Abu Daud). Wallahu alam bisawwab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Latest News
Intens Gerakan Pengendalian Tembakau, Muhammadiyah Raih Penghargaan WHO

Intens Gerakan Pengendalian Tembakau, Muhammadiyah Raih Penghargaan WHO

Senin, 14 Jun 2021 07:23

Kasus Covid Kembali Melonjak, Gubernur Anies Instruksikan Kewaspadaan kepada Semua Pihak

Kasus Covid Kembali Melonjak, Gubernur Anies Instruksikan Kewaspadaan kepada Semua Pihak

Senin, 14 Jun 2021 07:08

Riset CTIEF tentang Dana Haji

Riset CTIEF tentang Dana Haji

Ahad, 13 Jun 2021 22:33

Perangi Rokok dengan Pendekatan Budaya, Abdul Mu’ti Protes: Kudus Bukan Kota Kretek

Perangi Rokok dengan Pendekatan Budaya, Abdul Mu’ti Protes: Kudus Bukan Kota Kretek

Ahad, 13 Jun 2021 22:08

PAN Desak Pemerintah Cabut Draf RUU 'Pajak Pendidikan'

PAN Desak Pemerintah Cabut Draf RUU 'Pajak Pendidikan'

Ahad, 13 Jun 2021 21:45

Azerbaijan Bebaskan 15 Tentara Armenia Dengan Imbalan Peta 97.000 Ranjau Di Nagorno-Karabakh

Azerbaijan Bebaskan 15 Tentara Armenia Dengan Imbalan Peta 97.000 Ranjau Di Nagorno-Karabakh

Ahad, 13 Jun 2021 21:20

Innalillahi, Pengasuh Pondok Pesantren Sidogiri Wafat

Innalillahi, Pengasuh Pondok Pesantren Sidogiri Wafat

Ahad, 13 Jun 2021 21:15

TuanTanah Di Maroko Tolak Sewakan Lahan Untuk Diplomat Israel

TuanTanah Di Maroko Tolak Sewakan Lahan Untuk Diplomat Israel

Ahad, 13 Jun 2021 21:00

Your Life is Your Choice!

Your Life is Your Choice!

Ahad, 13 Jun 2021 20:52

Hamas: Hasutan UEA Sejalan Dengan Propaganda Israel

Hamas: Hasutan UEA Sejalan Dengan Propaganda Israel

Ahad, 13 Jun 2021 20:00

Jihad Islam Serukan Persatuan Untuk Melawan 'Pos Pemeriksaan Kematian' Israel

Jihad Islam Serukan Persatuan Untuk Melawan 'Pos Pemeriksaan Kematian' Israel

Ahad, 13 Jun 2021 18:55

Soal Capres 2024, Fahri Hamzah: Bukan Bicara Figur Doang, Tapi Idenya Apa?

Soal Capres 2024, Fahri Hamzah: Bukan Bicara Figur Doang, Tapi Idenya Apa?

Ahad, 13 Jun 2021 17:20

Rawwan Dwaik, Gadis Down Syndrome Penghapal Quran 30 Juz

Rawwan Dwaik, Gadis Down Syndrome Penghapal Quran 30 Juz

Ahad, 13 Jun 2021 12:40

Fahri Kritik Pegawai KPK yang Marah Tak Lulus TWK, Giri Suprapdiono Balas Menohok

Fahri Kritik Pegawai KPK yang Marah Tak Lulus TWK, Giri Suprapdiono Balas Menohok

Sabtu, 12 Jun 2021 21:48

Politisi Gerindra: PPN Sembako Korbankan Rakyat Kecil

Politisi Gerindra: PPN Sembako Korbankan Rakyat Kecil

Sabtu, 12 Jun 2021 21:08

Analisis: Strategi Hamas Dan Perang Asimetris Melawan Israel

Analisis: Strategi Hamas Dan Perang Asimetris Melawan Israel

Sabtu, 12 Jun 2021 20:45

Zulhas: PAN dan Muhammadiyah Bagi Tugas, Tolak PPN Pendidikan

Zulhas: PAN dan Muhammadiyah Bagi Tugas, Tolak PPN Pendidikan

Sabtu, 12 Jun 2021 20:41

HRS Ulama Terzalimi

HRS Ulama Terzalimi

Sabtu, 12 Jun 2021 20:15

Ribuan Warga Kanada Berunjuk Rasa Mengecam Islamofobia Setelah Pembunuhan Keluarga Muslim

Ribuan Warga Kanada Berunjuk Rasa Mengecam Islamofobia Setelah Pembunuhan Keluarga Muslim

Sabtu, 12 Jun 2021 20:15

Hapus Saja Dewan Komisaris BUMN

Hapus Saja Dewan Komisaris BUMN

Sabtu, 12 Jun 2021 19:57


MUI

Must Read!
X