Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
36.414 views

Hanya Penulis Divisi Satu yang Akan Bertahan di Era Artificial Intelligence

Ada yang menarik pada berita Amazon. Tahun ini, menurut Reuter, 200 judul buku  yang ditulis oleh Artificial intelligence yang dijual di Amazon. Belasan judul di antaranya menjadi buku yang best seller di situs e-commerce dari Amerika Serikat itu.

“Ini pertama kali dalam sejarah, bahwa manusia bukan satu-satunya makhluk yang bisa menulis,” kata Denny JA.  “Makhluk” lain  yang juga bisa menjadi penulis adalah artificial intelligence.

Hal demikian diungkapkan oleh Denny JA, ketua umum Perkumpulan Penulis Indonesia SATUPENA Award, pada acara Satupena Award tahun 2023, yang berlangsung di Jakarta. Tahun ini, satupena award diberikan kepada Putu Wijaya (Fiksi). Prof. Komarudin Hidayat (untuk non- Fiksi).

Lebih jauh Denny mengungkapkan terdapat tiga jenis penulis yang berkembang sejak manusia bisa menulis.

Yang pertama adalah penulis konvensional. Penulis jenis ini menggunakan pengalaman batinnya sendiri  dan pengetahuannya sendiri sebagai bahan tulisannya.

Penulis jenis kedua adalah Artificial Intelligence. Manusia menyerahkan seluruh gagasan dan ekspresinya kepada artificial intelligence dalam menulis. Kemampuan AI ini semakin canggih hari demi hari. Jadi, penulis jenis ini hanya memerintahkan AI untuk menuliskan sesuatu.

Penulis jenis ketiga adalah penulis campuran. Pada kelompok ini penulisnya tetap manusia, tapi menggunakan  AI sebagai asistennya dalam berkarya. Editor terakhir dan finishingnya tetap manusia.

Per hari ini, penulis konvensional, tanpa dibantu AI masih paling dominan. Namun melalui waktu, yang akan dominan adalah jenis penulis campuran, yaitu mereka yang menulis dengan menggunakan AI sebagai asisten.

“Mengapa? Ini karena hukum sejarah. Survival of the fittest. Yang bisa survive, yang bisa bertahan bukan yang paling kuat, atau yang paling cerdas, tapi yang paling sesuai dengan trend zamannya,” kata Denny JA.

Jika kita melihat ke belakang, sepanjang sejarah, dalam hal apapun kelompok  yang bertahan adalah mereka yang “riding the tiger, riding the wave, yang mendayagunakan teknologi mutakhir. “

Kita tidak bisa mencampakkan AI sebagai teknologi, lebih baik memanfaatkannya sebagai asisten dalam menulis,” ujar Denny JA.

Dalam sejarah manusia, terdapat empat  teknologi  yang mengubah dunia kepenulisan.

Teknologi pertama yang mengubah dunia kepenulisan terjadi setelah manusia menemukan teknologi mesin cetak  gutenberg pada Abad 15.

Sebelum ada mesin cetak, jika ingin menggandakan tulisan harus ditulis sekali lagi. Itu karena tulisan tersebut ditulis dengan tangan.

Dengan datangnya teknologi mesin cetak,   karya tulis bisa digandakan dalam jumlah banyak secara serentak. Akibatnya karya tulis pun mengubah dunia.

Teknologi kedua adalah penemuan mesin ketik pada abad 19.  Dunia penulisan menjadi jauh lebih efisien lagi. Terjadi standarisasi penulisan. Buku pun masuk industri.

Teknologi selanjutnya yang mengubah dunia kepenulisan adalah internet, yang ditemukan manusia di akhir abad 20. Internet mampu menyebarkankan buku jadi semakin cepat, suratkabar bisa dicetak jarak jauh. Di era ini istilah online menjadi populer.

Setiap kali datang teknologi baru terjadi revolusi dalam kepenulisan.Penulis yang bertahan adalah kelompok yang mampu mendayagunakan teknologi baru: mesin cetak, mesin ketik, dan internet.

Perubahan keempat terjadi saat ini, yatu revolusi artificial intelligence. Mayoritas penulis masih gagap dengan  AI. “Tapi kita membaca trend: penulis yang mendayagunakan AI juga yang nanti bertahan,” Denny JA menjelaskan.

“Pertanyaannya adalah  apa yang belum bisa digantikan oleh AI saat ini dalam dunia tulis menulis?” tanya Denny.

Lebih lanjut Denny JA menguraikan, jIka seseorang menulis untuk sekedar informatif, AI sudah bisa menggantikan bahkan dengan hasil yang lebih baik.

AI juga mampu mengolah data dengan kecepatan yang luar biasa.  Tulisan yang sekedar runtut dan komprehensif  juga bisa digantikan AI.

Hanya satu hal yang tidak bisa dilakukan oleh AI, yaitu menulis dengan kedalaman bahasa, kedalaman renungan yang sangat menyentuh hati.

“Inilah jenis tulisan yang dihasilkan penulis Divisi Satu, penulis puncak” kata Denny JA..

Satupena, organisasi penulis Indonesia, yang saat ini paling besar. Punya pengurus di 34 provinsi.

“Kita memberikan apresiasi kepada penulis Divisi Satu. Satupena award adalah ucapan terima kasih kita kepada para penulis yang sudah melahirkan karya dengan bahasa yang mendalam, dengan renungan mendalam,”

Ini kualitas penulis yang belum bisa digantikan oleh AI. Tahun ini, satupena award diberikan kepada Putu Wijaya (Fiksi). Komarudin Hidayat (untuk non- Fiksi)

“Kita kini berada dalam periode yang sangat menentukan: History in the making. Sejarah disusun ulang. Juga dunia penulis disusun ulang,” ujar Denny.

Tapi kita sudah dapat formulanya. Penulis dengan kedalaman bahasa, kedalaman renungan, yang mampu bertahan. Apalagi jika ia mulai mendayagunakan alat bantu artificial intelligence.* [PurWD/voa-islam.com]

  • Laporan Pidato DENNY JA, Ketua Umum Perkumpulan Penulis Indonesia SATUPENA, dalam Acara SATUPENA AWARD 2023
  • Reportase oleh Jonminofri Nazir

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X