Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.706 views

Facebook Kini Miliki 3 Miliar Pengguna, Kebanyakan Orang Tua

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Facebook mengatakan mereka belum mati. Facebook juga ingin Anda tahu bahwa mereka bukan hanya untuk "orang tua", seperti yang dikatakan orang muda selama bertahun-tahun.

Sekarang, dengan duri terbesar di sisinya – TikTok – yang menghadapi pengawasan pemerintah yang meningkat di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan Cina, Facebook mungkin dapat memposisikan dirinya sebagai alternatif yang layak dan dibesarkan di dalam negeri.

Hanya ada satu masalah: orang dewasa muda seperti Devin Walsh telah pindah.

“Saya bahkan tidak ingat kapan terakhir kali saya log in. Pasti sudah bertahun-tahun yang lalu,” kata Walsh, 24, yang tinggal di Manhattan dan bekerja di bagian hubungan masyarakat.

Sebaliknya, dia memeriksa Instagram, yang juga dimiliki oleh perusahaan induk Facebook, Meta, sekitar lima atau enam kali sehari. Lalu tentu saja ada TikTok, di mana dia menghabiskan sekitar satu jam setiap hari untuk scrolling, membiarkan algoritme menemukan hal-hal yang "Saya sendiri bahkan tidak tahu (jika) saya tertarik."

Walsh tidak dapat membayangkan dunia di mana Facebook, yang dia ikuti sejak dia duduk di kelas 6, menjadi bagian rutin dari hidupnya lagi.

“Itu brandingnya, kan? Ketika saya berpikir tentang Facebook, saya pikir ugh, seperti cheugy (ketinggalan zaman), orang tua, seperti orang tua yang memposting foto anak mereka, pembaruan status secara acak, dan juga orang-orang yang bertengkar tentang masalah politik,” kata Walsh, menggunakan istilah Gen Z untuk hal-hal yang pasti tidak keren.

Platform media sosial yang dulu keren lahir sebelum iPhone tersebut mendekati dua dekade keberadaannya. Bagi mereka yang beranjak dewasa sekira waktu Mark Zuckerberg meluncurkan thefacebook.com dari kamar asramanya di Harvard pada tahun 2004, itu telah dimasukkan ke dalam kehidupan sehari-hari - bahkan jika itu agak memudar ke latar belakang selama bertahun-tahun.

Facebook menghadapi tantangan yang sangat aneh. Saat ini, 3 miliar orang memeriksanya setiap bulan. Itu lebih dari sepertiga populasi dunia. Dan 2 miliar log in setiap hari. Namun ia masih menemukan dirinya dalam pertempuran untuk relevansi, dan masa depannya, setelah dua dekade keberadaannya.

Untuk generasi yang lebih muda — mereka yang mendaftar di sekolah menengah, atau mereka yang sekarang di sekolah menengah, jelas bukan tempatnya. Tanpa demografi penentu tren ini, Facebook, yang masih menjadi sumber pendapatan utama bagi perusahaan induk Meta, berisiko memudar ke latar belakang — utilitarian tetapi membosankan, seperti email.

Tidak selalu seperti ini. Selama hampir satu dekade, Facebook adalah tempatnya, batu ujian budaya, hal yang terus-menerus dirujuk dalam percakapan sehari-hari dan TV larut malam, pendiriannya bahkan menjadi subjek film Hollywood. Saingannya MySpace, yang diluncurkan hanya setahun sebelumnya, dengan cepat menjadi usang karena anak-anak keren berbondong-bondong ke Facebook. Itu tidak membantu nasib MySpace yang dijual ke News Corp pada tahun 2005.

“Ini adalah kombinasi yang aneh...tidak ada yang tahu bagaimana teknologi bekerja, tetapi untuk memiliki MySpace, kita semua harus menjadi pembuat kode mini. Itu sangat menegangkan.” kata Moira Gaynor, 28. “Mungkin itu sebabnya Facebook melonjak. Karena dibandingkan dengan MySpace, ini adalah area keterlibatan yang indah, terintegrasi, dan luar biasa yang belum pernah kami miliki sebelumnya dan kami sangat mendambakannya setelah bergumul dengan MySpace begitu lama.”

Memposisikan dirinya sebagai seorang visioner, Zuckerberg menolak untuk menjual Facebook dan mendorong perusahaannya melalui revolusi seluler. Sementara beberapa saingan muncul — ingat Orkut? - mereka umumnya mereda ketika Facebook melonjak, tampaknya tak terbendung meskipun ada skandal privasi pengguna dan kegagalan untuk mengatasi ujaran kebencian dan informasi yang salah secara memadai. Ini mencapai satu miliar pengguna harian pada tahun 2015.

Debra Aho Williamson, seorang analis Insider Intelligence yang mengikuti Facebook sejak awal, mencatat bahwa pengguna situs yang lebih muda telah berkurang tetapi tidak melihat Facebook ke mana-mana, setidaknya tidak dalam waktu dekat.

“Fakta bahwa kita berbicara tentang Facebook berusia 20 tahun, saya pikir itu adalah bukti dari apa yang dikembangkan Mark ketika dia masih kuliah. Ini sangat luar biasa, ”katanya. “Itu masih merupakan platform yang sangat kuat di seluruh dunia.”

AOL dulunya juga kuat, tetapi basis penggunanya telah menua dan sekarang alamat email aol.com tidak lebih dari lelucon tentang orang-orang yang buta teknologi pada usia tertentu.

Tom Alison, yang menjabat sebagai kepala Facebook (Zuckerberg sekarang menjabat sebagai CEO Meta), terdengar optimis ketika dia menguraikan rencana platform tersebut untuk memikat orang dewasa muda dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press.

“Kami dulu memiliki tim di Facebook yang berfokus pada kelompok yang lebih muda, atau mungkin ada satu atau dua proyek yang didedikasikan untuk memunculkan ide-ide baru,” kata Alison. “Dan sekitar dua tahun lalu kami menolak — seluruh lini produk kami perlu diubah dan dikembangkan serta disesuaikan dengan kebutuhan kaum muda.”

Dia menyebutnya era "penemuan sosial."

“Ini sangat termotivasi oleh apa yang kita lihat diinginkan oleh generasi berikutnya dari media sosial. Cara sederhana yang saya ingin gambarkan adalah kami ingin Facebook menjadi tempat di mana Anda dapat terhubung dengan orang yang Anda kenal, orang yang ingin Anda kenal, dan orang yang harus Anda kenal,” kata Alison.

Kecerdasan buatan adalah inti dari rencana ini. Sama seperti TikTok yang menggunakan AI dan algoritme untuk menunjukkan kepada orang-orang video yang mereka tidak tahu itu ingin mereka lihat, Facebook berharap dapat memanfaatkan teknologinya yang kuat untuk memenangkan kembali hati dan bola mata orang dewasa muda. Reels, video mirip TikTok yang membombardir pengguna Facebook dan Instagram saat mereka masuk ke kedua aplikasi tersebut, juga merupakan kuncinya. Dan, tentu saja, pesan pribadi.

“Apa yang kami lihat adalah semakin banyak orang yang ingin berbagi reels, mendiskusikan reels, dan kami mulai mengintegrasikan kembali fitur perpesanan ke dalam aplikasi untuk kembali memungkinkan Facebook menjadi tempat di mana Anda tidak hanya menemukan hal-hal hebat yang relevan bagi Anda, tetapi Anda berbagi dan mendiskusikannya dengan orang-orang,” kata Alison.

Facebook secara konsisten menolak untuk mengungkapkan demografi pengguna, yang akan menjelaskan bagaimana nasibnya di kalangan muda dewasa. Tetapi peneliti luar mengatakan jumlah mereka menurun. Hal yang sama berlaku untuk remaja — meskipun Facebook tampaknya telah mundur dari merekrut remaja secara aktif di tengah kekhawatiran tentang efek media sosial terhadap kesehatan mental mereka.

“Kaum muda sering membentuk masa depan komunikasi. Maksud saya, pada dasarnya itulah cara Facebook melonjak - anak muda tertarik padanya. Dan kami melihat hal itu terjadi di hampir semua platform sosial yang muncul sejak Facebook,” kata Williamson. Tahun ini, Insider memperkirakan sekitar setengah dari pengguna TikTok berusia antara 12 hingga 24 tahun.

Williamson tidak melihat tren ini berbalik, tetapi mencatat bahwa perkiraan Insider hanya mencapai tahun 2026. Ada penurunan, tetapi lambat. Tahun itu, firma riset memperkirakan sekitar 28% pengguna Facebook AS berusia antara 18 hingga 34 tahun, dibandingkan dengan hampir 46% untuk TikTok dan 42% untuk Instagram. Angka tersebut lebih gamblang untuk remaja usia 12-17 tahun. (AP/Ab)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Tekno lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X