Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.065 views

Keheningan 'Aneh' Al-Qaidah Atas Pembunuhan Pemimpinnya

PARIS, PRANCIS (voa-islam.com) - Lima bulan setelah Amerika Serikat mengumumkan pembunuhan pemimpin Al-Qaidah Syaikh Ayman al-Zawahiri di Afghanistan, kelompok jihad global itu masih belum mengkonfirmasi kematiannya atau mengumumkan pemimpin baru.

Pada awal Agustus, Presiden AS Joe Biden mengatakan angkatan bersenjata AS menembakkan dua rudal dari pesawat tak berawak yang terbang di atas ibu kota Afghanistan, menyerang rumah persembunyian Al-Zawahiri dan membunuhnya.

Namun sayap propaganda kelompok itu terus menyiarkan pesan audio atau video tak bertanggal dari ideolog Mesir yang memimpin kelompok itu setelah pasukan khusus AS pada 2011 membunuh pendiri karismatiknya Syaikh Usamah Bin Ladin di Pakistan.

"Ini benar-benar aneh," kata Hans-Jakob Schindler, direktur lembaga pemikir Proyek Kontra-Ekstremisme.

"Sebuah jaringan hanya bekerja dengan seorang pemimpin. Anda membutuhkan seseorang di mana semuanya menyatu."

Hampir semua opsi tetap terbuka.

"Tentu saja Amerika Serikat salah tentang kematiannya," tulis peneliti Raffaello Pantucci dan Kabir Taneja pada awal Desember di situs web Lawfare.

Tetapi "ini tampaknya tidak mungkin mengingat kepercayaan yang diungkapkan Presiden Biden secara terbuka tentang serangan itu."

Penerus dalam persembunyian?

Kemungkinan lain adalah bahwa kelompok tersebut sejauh ini gagal melakukan kontak dengan kemungkinan besar penerus Zawahiri, mantan orang nomor dua, yang menggunakan nama Saif al-Adl atau "pedang keadilan".

Seorang mantan letnan kolonel pasukan khusus Mesir yang beralih ke jihadisme pada 1980-an, diyakini oleh para pengamat berada di Iran.

Penguasa Syi'ah Iran itu secara resmi menentang Sunni Al-Qaidah, tetapi para penentang telah berulang kali menuduh Iran bekerja sama dengan jaringan itu dan memberikan perlindungan kepada para pemimpinnya.

Bagi Schindler, Saif al-Adl "merupakan kewajiban tetapi juga aset bagi rezim Iran".

Menurut kepentingannya, Teheran dapat memutuskan untuk menyerahkannya ke Amerika Serikat, atau mengizinkannya untuk menyerang Barat.

Al-Qaidah mungkin juga diam tentang kematian Zawahiri di bawah tekanan dari Taliban, kata Pantucci dan Taneja.

Kelompok itu mengeluarkan pernyataan hati-hati pada bulan Agustus, tidak mengkonfirmasi kehadiran Zawahiri di Afghanistan atau mengakui kematiannya.

"Keputusan mereka untuk tidak berkomentar dapat menjadi bagian dari upaya mereka untuk mengelola hubungan mereka yang rapuh namun dalam dengan Al-Qaidah, sementara juga menghindari perhatian terhadap kehadiran kelompok jihadis asing yang secara langsung bertentangan dengan kesepakatan mereka dengan Amerika Serikat," klaim mereka.

Saif al-Adl juga bisa terbunuh atau bersembunyi untuk menghindari nasib pendahulunya atau dua pemimpin terakhir saingan utama jaringan itu, kelompok Islamic State, yang juga terbunuh tahun lalu.

Al-Zawahiri tidak mencoba meniru karisma dan pengaruh bin Ladin setelah dia mengambil alih jaringan, tetapi memainkan peran kunci dalam mendesentralisasikan kelompok tersebut.

Al-Qaidah saat ini jauh dari kelompok yang melakukan serangan 11 September 2001 terhadap Amerika Serikat.

Sekarang memiliki waralaba otonom yang tersebar di Timur Tengah, Afrika, dan Asia Tenggara yang jauh lebih tidak bergantung pada komando pusat daripada sebelumnya dalam hal operasi, pendanaan, dan strategi.

'Kepentingan terbatas'

Barak Mendelsohn, seorang ahli Al-Qaidah yang berbasis di AS, mengatakan sulit untuk mengetahui mengapa kelompok tersebut membutuhkan waktu untuk mengumumkan pemimpin baru, menambahkan bahwa penundaan itu tidak "sangat penting".

"Akhirnya penantian mencerminkan kepentingan terbatas pusat Al-Qaidah," katanya.

"Itu adalah simbol pemersatu kelompok lintas batas, tetapi relevansi operasionalnya rendah."

Musuh bebuyutan Al-Qaidah, Islamic State, menghadapi kesulitan serupa dalam mengisi kepemimpinannya sejak "khalifah" Abu Bakr al-Baghdadi bunuh diri dalam serangan AS di Suriah pada 2019.

Setelah dua penerusnya terbunuh tahun lalu, IS musim gugur ini memilih seorang kerabat yang tidak dikenal sebagai pemimpin barunya, yang mengklaim warisan dari suku Quraisy untuk meningkatkan legitimasinya.

Tore Hamming, seorang peneliti di International Center for the Study of Radicalisation, mengatakan bahwa Al-Qaidah tidak perlu memiliki pemimpin simbolis untuk berbicara atas namanya.

"Kami sudah melihat dengan (kelompok) Islamic State sejak 2019, itu tidak masalah," katanya.

IS memilih khalifah baru, tetapi "tidak ada yang tahu siapa mereka dan tidak pernah mendengar kabar dari mereka. Namun afiliasi tetap setia," jelasnya.
Dipromosikan

“Untuk Al-Qaidah bisa saja sama, hanya dengan dewan tokoh senior yang berperan sebagai amir,” atau pemimpin. (NDTV)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X

Senin, 26/02/2024 20:38

HNW: Menag Yaqut Ahistoris!