Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
8.705 views

Somalia Terancam Runtuh Seperti Afghanistan Jika Tentara Uni Afrika Ditarik Penuh

MOGADISHU, SOMALIA (voa-islam.com) - Runtuhnya institusi negara dengan cepat mungkin menunggu Somalia ketika Misi Transisi Uni Afrika di Somalia, atau ATMIS, berakhir pada akhir tahun 2024, kecuali embargo senjata PBB di negara itu dicabut, pakar keamanan memperingatkan.

Otoritas Somalia dan pejabat Uni Afrika mengatakan minggu ini bahwa ATMIS akan menarik 2.000 tentara pada 30 Juni tahun ini untuk membuka jalan bagi penarikan penuh Misi Uni Afrika di Somalia yang dimulai pada 2007 dengan Misi Uni Afrika ke Somalia, atau AMISOM, dan digantikan oleh ATMIS, yang mulai beroperasi pada 1 April 2022.

Abdisalam Yusuf Guled, pendiri Eagle Range Services, sebuah perusahaan keamanan swasta di Mogadishu, dan mantan wakil kepala Badan Keamanan Nasional Somalia, termasuk di antara mereka yang menyuarakan keprihatinannya.

“Saya memiliki keprihatinan besar bahwa Somalia dapat menjadi Afghanistan yang lain jika pasukan Uni Afrika meninggalkan negara itu, tanpa Somalia mendapatkan pasukan keamanan yang kuat dan bersenjata lengkap yang memiliki pendanaan dan dukungan internasional yang serupa dengan ATMIS,” kata Guled.

Pekan lalu, pemerintah Somalia mengatakan siap mengambil alih tanggung jawab keamanan dari ATMIS, karena 2.000 tentara akan ditarik dari negara itu sejalan dengan resolusi Dewan Keamanan PBB 2628 dan 2670.

Minggu ini, tim teknis telah ditunjuk dengan ATMIS dan Kantor Dukungan PBB di Somalia yang akan mengawasi penerapan kelemahan ATMIS.

Tetapi para ahli keamanan memperingatkan bahwa penarikan cepat pasukan Uni Afrika di Somalia dapat menyebabkan runtuhnya pemerintah Somalia dengan cepat, mirip dengan apa yang terjadi di Afghanistan ketika pasukan AS pergi pada Agustus 2021.

“Tentara Somalia telah diperkuat oleh dukungan milisi klan anti-Al-Shabaab, serta dukungan militer asing. Dan sekarang, jelas bahwa penarikan ATMIS akan mendorong Al-Shabaab untuk melakukan remobilisasi dan melancarkan serangan yang lebih berani terhadap pemerintah Somalia,” kata Kolonel Abdullahi Ali Maow, mantan pejabat intelijen Somalia, kepada VOA.

Mantan wakil kepala Badan Intelijen dan Keamanan Nasional Somalia, atau NISA, Ismail Dahir Osman, mengatakan menurutnya para jihadis berada di spiral yang menurun dan mereka tidak dapat membahayakan pemerintah Somalia begitu pasukan Afrika meninggalkan negara itu.

“Saya pikir pemerintah Somalia dan masyarakat dunia tidak dapat menyetujui pengiriman personel ATMIS kembali ke negara mereka tanpa rencana kontinjensi strategis. Saya percaya negara-negara donor dan PBB akan mengarahkan pendanaan ATMIS ke Tentara Nasional Somalia, dan jika demikian, tidak ada peluang bagi Al-Shabaab untuk memposisikan dirinya ke tingkat yang dapat mengancam keberadaan institusi Somalia, kata Osman.

Omar Abdi Jimale adalah dosen dan komentator ilmu politik yang berbasis di Mogadishu tentang keamanan dan politik Somalia. Dia mengatakan dengan dukungan internasional yang tulus untuk Somalia, Tentara Nasional negara itu dapat memikul beban dan tanggung jawab keamanan.

“Kami ingat bagaimana pengambilalihan kekuasaan Taliban yang cepat di Afghanistan mengejutkan dunia. Saya melihat bahwa kasus di Somalia berbeda. Jika sanksi dicabut dan Tentara Somalia dilengkapi dengan perangkat keras militer yang lebih baik, saya yakin mereka berada dalam posisi yang jauh lebih baik daripada pasukan asing lainnya untuk menangani Al-Shabaab dan keamanan negara secara umum,” kata Jimale.

“Saya tidak dapat mengesampingkan bahwa hal yang tidak terduga dapat terjadi di Somalia tanpa komunitas internasional yang sepenuhnya mendukung Tentara Somalia dalam hal gaji dan senjata.”

Kolonel Abdullahi Ali Ma'ow mengatakan pasukan Uni Afrika di Somalia telah mengisi sebagai tentara de facto di Somalia, dan penarikan mereka dapat membahayakan keuntungan keamanan Somalia. “Pasukan AU telah memberikan perlindungan bagi para pemimpin Somalia dan sumber ekonominya, seperti pelabuhan dan bandara, sampai Tentara Nasional Somalia cukup kuat untuk melawan kelompok jihad itu sendiri. Saya pikir setiap penarikan ATMIS tanpa memastikan bahwa Somalia siap dapat memberikan kesempatan kepada al-Shabab, dan itu akan membuat upaya, pengorbanan, dan biaya manusia dan material perang melawan terorisme selama beberapa dekade menjadi sia-sia.”

Fase kedua

Dengan bantuan milisi klan anti-Al-Shabaab, ATMIS, dan mitra internasional termasuk Amerika Serikat dan Turki, tentara nasional Somalia mengusir pejuang Ala-Shabab dari petak-petak Somalia tengah pada tahun 2022, selama fase pertama operasi militer. diumumkan oleh Presiden Somalia Hassan Sheikh Mohamud.

Somalia mengklaim telah menewaskan lebih dari 3.000 jihadis dan operasi itu berhasil. Kelompok Al-Shabaab menyebutnya "operasi yang gagal."

Tapi untuk sebagian besar tahun ini, serangan balasan terhadap Al-Shabaab telah terhenti, memberi jihadis ruang untuk memobilisasi dan melakukan serangan, termasuk badai 26 Mei di pangkalan Uni Afrika di wilayah Shabelle Bawah yang menewaskan 54 tentara Uganda, dan sebuah pengepungan hotel tepi pantai di ibu kota Somalia, Mogadishu, pekan lalu, yang menewaskan sembilan orang, termasuk seorang karyawan World Health Organisasi, dan 10 lainnya terluka.

Sebuah pernyataan Kementerian Pertahanan Somalia mengklaim pasukan regional yang mendukung Somalia dalam fase ofensif berikutnya terhadap Al-Shabaab siap dikerahkan dalam waktu dekat.

“Pasukan dari tiga negara tetangga Somalia, Djibouti, Ethiopia, dan Kenya, siap dikerahkan kapan saja ke Somalia, selain tentara yang sudah mereka miliki sebagai bagian dari Misi Transisi Afrika di Somalia, atau ATMIS, ” Komandan militer Somalia mengklaim kepada VOA dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara tentang persiapan militer.

Pengerahan pasukan mengikuti kesepakatan antara para pemimpin ketiga negara dan Somalia selama pertemuan puncak yang diselenggarakan oleh Presiden Somalia Hassan Sheikh Mohamud pada 1 Februari 2023 di Mogadishu.

Fase baru dilaporkan bertujuan untuk mengusir Al-Shabaab dari bagian negara yang tersisa di bawah kendalinya, dengan fokus pada wilayah selatan Lembah Shabelle Tengah dan Jubba.

Sebagai bagian dari persiapan militer yang sedang berlangsung untuk mengalahkan atau setidaknya melemahkan Al-Shabaab sebelum penarikan penuh ATMIS dari Somalia, komandan senior ATMIS mengadakan pembicaraan dengan pejabat tinggi militer AS pada hari Jum'at.

“AS adalah salah satu mitra internasional kami. Mereka juga telah menyuntikkan banyak sumber daya ke dalam misi ini, dan kami telah membahas isu-isu penting,” kata Letnan Jenderal Sam Okiding setelah pertemuan tersebut. “Kita sedang dalam proses transisi, jadi saat ATM keluar, kita harus bangga dengan saudara-saudara kita yang tetap berada di belakang untuk menjaga keamanan negaranya. Itu harapan dan doa kami.”

Selama bertahun-tahun, Amerika Serikat telah memberikan bantuan keamanan, termasuk dukungan logistik dan keuangan, untuk operasi penjaga perdamaian Uni Afrika di Somalia. (VOA/Ab)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X