Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.462 views

Laporan: SDF Bebaskan Para Pejuang ISIS dengan Imbalan Sejumlah Besar Uang

HASAKAH, SURIAH (voa-islam.com) - Milisi pimpinan Komunis Kurdi di timur laut Suriah dilaporkan telah membebaskan mantan pejuang kelompok ISIS dengan imbalan sejumlah besar uang, dalam proses "rekonsiliasi" yang diungkapkan oleh surat kabar Guardian.

Lebih dari dua tahun, setelah kekalahan militer dan teritorial ISIS di kota Baghuz di Suriah pada Maret 2019, para pejuang yang menyerah dan ditangkap dipenjarakan, sementara istri dan anak-anak mereka ditempatkan di kamp-kamp penahanan seperti kamp Al-Hol dan Roj di timur laut.

Namun, berdasarkan laporan dua mantan pejuang dan sumber anonim di pasukan Tentara Demokratik Suriah (SDF), surat kabar tersebut melaporkan bahwa SDF sekarang mengizinkan tahanan untuk membeli pembebasan mereka dan keluarga mereka.

Menurut dua mantan pejuang yang diwawancarai oleh surat kabar tersebut—Abu Jafar dan Abu Muhamad, yang keduanya ditangkap setelah kekalahan kelompok tersebut—mereka menandatangani deklarasi yang menjanjikan bahwa mereka tidak akan bergabung kembali dengan kelompok bersenjata mana pun dan bahwa mereka akan meninggalkan wilayah yang dikuasai oleh SDF dengan keluarga mereka.

Mereka kemudian melakukan perjalanan ke provinsi barat laut Idlib, yang dikendalikan oleh pejuang oposisi, Hay'at Tahrir Al-Sham (HTS), dari mana mereka melanjutkan perjalanan ke negara tetangga Turki.

Salah satu pria, Abu Ja'far, mengatakan bahwa selama sekitar dua tahun setelah penangkapannya, "kami sedang menunggu pengadilan atau sesuatu untuk memperjelas nasib kami. Setelah satu titik, kami tahu kami harus menemukan cara kami sendiri untuk keluar dari tempat itu. ." Dia membayar jalan keluarnya dengan denda $8.000, dan dengan tambahan $22.000 ke berbagai pejabat SDF, menggunakan uang anggota keluarga kaya yang diperoleh dengan menjual properti.

Terlepas dari kenyataan bahwa dia adalah seorang petugas keamanan di kubu ISIS di Raqqa yang bertugas di salah satu cabangnya yang terkenal karena menghukum dan mengeksekusi penduduk setempat, dia mengklaim bahwa dia sendiri tidak pernah menyakiti siapa pun. Dia juga mengklaim bahwa dia tidak dapat dengan mudah meninggalkan grup, karena "pergi bukanlah sesuatu yang dapat Anda kendalikan. Saat Anda pergi, mereka menganggap Anda sebagai kafir dan Anda harus mati."

Mantan pejuang lainnya, Abu Muhammad, ditangkap di Baghuz setelah bertahan di garis depan selama lima tahun, di mana ia memimpin unit ISIS dalam pertempuran untuk merebut kota perbatasan Kobane pada tahun 2014.

Dia mengatakan kepada surat kabar itu bahwa "proses pembebasan itu tidak mudah, tetapi setelah menghubungi banyak pemimpin SDF, keluarga saya dapat mengeluarkan saya dari penjara setelah membayar suap $ 14.000 di samping $ 8.000 resmi ke departemen keuangan publik SDF."

Dia merinci penyiksaan yang dilakukan SDF di dalam sistem penjaranya, yang telah lama dibantah oleh milisi, dengan mengatakan bahwa "penjaga SDF biasa menggantung kami di atap ruang investigasi untuk menyiksa kami, dan membuat kami lapar dan haus."

Abu Muhammad mengakui bahwa "mereka melakukan hal yang sama seperti yang kami lakukan terhadap orang-orang yang kami tangkap ketika kami menjabat sebagai pemimpin ISIS. Saya sangat menyesal sekarang, tetapi saya tidak dapat menggambarkan diri saya sebagai korban setelah semua yang saya lakukan."

Unsur penyesalan itu dilaporkan umum di antara mantan pejuang yang berhasil keluar dari penjara, dengan banyak yang diduga bertempur, bukan karena ideologi tetapi untuk uang, pengaruh, atau karena paksaan. Adapun Abu Jafar dan Abu Muhammad, salah satu dari mereka mengklaim bahwa dia tidak pernah percaya pada ideologi ekstrem ISIS, sementara yang lain mengklaim bahwa, meskipun dia bergabung untuk tujuan keagamaan, dia tidak tahu bahwa kelompok itu akan menjadi begitu kejam.

Ketika dihadapkan dengan laporan oleh Guardian dan salinan deklarasi untuk pembebasan – disediakan oleh sumber di milisi yang dipimpin Kurdi – SDF tidak mau mengakui bahwa mereka membebaskan mantan pejuang demi uang.

Farhad Shami, salah satu juru bicaranya, mengklaim bahwa SDF sebelumnya telah membebaskan tahanan melalui proses rekonsiliasi dan kesepakatan dengan suku-suku mereka, dengan imbalan janji untuk tidak bergabung kembali dengan kelompok itu. Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa "tangan mereka tidak ternoda oleh darah warga sipil yang tidak bersalah dan [mereka] tidak melakukan kejahatan apa pun. Mereka adalah karyawan di kantor yang dikelola ISIS atau dipaksa untuk bergabung."

The Guardian menegaskan bahwa, terlepas dari penolakan SDF, kedua mantan pejuang tersebut mengkonfirmasi bahwa surat pernyataan yang ditunjukkan kepada mereka adalah sama dengan yang mereka tandatangani.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X