Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.401 views

Survei: Recep Tayyip Erdogan Pemimpin Paling Populer Di Kalangan Orang Arab

ANKARA, TURKI (voa-islam.com) - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan adalah pemimpin paling populer di kalangan warga di dunia Arab sementara Ayatola Kamenei dari Iran adalah yang paling tidak populer, menurut sebuah survei baru.

Survei Barometer Arab menemukan bahwa di enam dari sembilan negara (Yordania, Mauritania, Maroko, Palestina, Sudan, dan Tunisia), Erdogan memiliki dukungan tertinggi dari pemimpin mana pun.

Namun terlepas dari popularitasnya secara keseluruhan, sikap terhadap Erdogan tidak sepositif dulu – persetujuan kebijakan luar negerinya terhadap wilayah MENA telah turun 23 poin di Sudan, 16 poin di Yordania, 12 poin di Palestina, dan 11 poin di Tunisia. .

Sementara popularitas Erdogan adalah yang tertinggi secara keseluruhan, saingan regionalnya Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan Putra Mahkota Emirat Mohammed bin Zayed adalah yang paling populer berikutnya.

Popularitas Bin Salman dan bin Zayed seringkali sama secara statistik, tetapi bin Zayed cenderung sedikit lebih disukai.

Bin Zayed adalah pemimpin paling populer di dua dari tiga negara yang tidak mendukung Erdogan (Irak dan Libanon). Secara keseluruhan, 66 persen warga Irak mengatakan kebijakan bin Zayed “baik” atau “sangat baik.”

Dari lima pemimpin regional Arab Barometer meminta warga untuk mengevaluasi, Presiden Suriah Bashar al-Assad dan Pemimpin Tertinggi Iran Ali Kamenei biasanya adalah yang paling tidak populer.

Namun, Assad cenderung lebih populer daripada Kamenei. Hanya di Palestina (16 persen berbanding 11 persen) dan Mauritania (37 persen berbanding 26 persen) Kamenei secara signifikan lebih populer daripada Assad.

Dalam beberapa tahun terakhir, Iran telah fokus membangun hubungan dengan negara-negara Afrika, termasuk memulai pembicaraan bilateral dengan Mauritania.

Sementara itu, Assad secara khusus masuk sebagai pemimpin regional paling populer di Libya dengan 49 persen warga Libya mengatakan kebijakannya “baik” atau “sangat baik.”

Di Tunisia, persetujuan Assad (28 persen) sama dengan persetujuan bin Salman (28 persen) dan bin Zayed (29 persen).

Barometer Arab mengatakan: “Penurunan signifikan dalam popularitas Erdogan di seluruh wilayah terjadi pada saat Turki kalah dalam perjuangannya untuk menjaga inflasi tetap terkendali. Krisis keuangan Turki mencapai level baru pada bulan Juni dengan inflasi mencapai 78 persen menurut perkiraan Turki. Cadangan devisa bank sentral Turki telah turun sangat rendah, menyebabkan Erdogan bekerja menuju normalisasi hubungan dengan saingan lamanya dan pemimpin paling populer berikutnya, Mohammed bin Salman dan Mohammed bin Zayed…

“Hanya di tiga negara, dukungan untuk Erdogan meningkat secara signifikan sejak Barometer Arab mensurvei wilayah tersebut pada 2018 dan 2019: Maroko (peningkatan 11 poin), Irak (peningkatan 10 poin) dan Libya (peningkatan 5 poin). Dukungan untuk Erdogan di masing-masing negara ini kemungkinan terkait langsung dengan kebijakan Turki terhadap masing-masing negara. Misalnya, dukungan Maroko untuk Erdogan dapat dengan mudah dikaitkan dengan dukungan publik berulang Erdogan atas klaim Maroko di Sahara Barat.

“Di Libya, Turki telah melakukan intervensi langsung dalam konflik sipil yang sedang berlangsung. Banyak yang menyerukan penghapusan pasukan Turki, yang kemungkinan terkait dengan rendahnya tingkat popularitas secara keseluruhan. Namun, peningkatan dukungan untuk Erdogan ditemukan sepenuhnya karena meningkatnya dukungan di Barat negara itu. Tentara Turki telah memainkan peran penting membantu membangun kontrol bagi pemerintah yang didukung PBB. Secara keseluruhan, 31 persen warga Libya yang tinggal di Barat mengatakan kebijakan Erdogan “sangat baik” atau “baik” dibandingkan dengan hanya 18 persen warga Libya di Selatan, dan 13 persen warga Libya di Timur.

“Kisah regional serupa dapat dilihat di Irak. Di wilayah negara yang dikuasai pemerintah Irak, 51 persen warga Irak mendukung Erdogan dibandingkan dengan hanya 17 persen warga Irak di wilayah Kurdi. Ini tidak mengejutkan, karena Erdogan dengan keras menentang pembentukan negara Kurdi mana pun.” (5Pillars)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News

MUI

Must Read!
X