Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.545 views

64% warga Palestina Menentang Abraham Accords, Sebut Perjanjian 2020 Buat Israel lebih Agresif

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Mayoritas warga Palestina menentang Abraham Accords, perjanjian yang menormalisasi hubungan diplomatik antara Israel dan beberapa negara Arab pada tahun 2020, dan bahwa lebih dari setengahnya percaya bahwa hal itu membuat Israel lebih agresif, menurut sebuah survei baru.

Jajak pendapat Arab News-YouGov terbaru tentang situasi Palestina dari sudut pandang warga Palestina pada peringatan 75 tahun Nakba, mengungkapkan bahwa 64 persen responden dikatakan menentang kesepakatan tersebut, dengan hanya 10 persen menyatakan pendapat yang mendukung.

Abraham Accords, yang ditandatangani pada September 2020, adalah serangkaian perjanjian antara Israel dan empat negara Arab — Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan, dan Maroko — yang menjalin hubungan diplomatik formal, termasuk pertukaran duta besar dan pembukaan kedutaan.

Kesepakatan itu, yang dimediasi oleh pemerintahan Trump, dipuji sebagai terobosan besar dalam diplomasi Timur Tengah.

Namun, kesepakatan tersebut telah mendapat tentangan luas dari warga Palestina, yang percaya mereka gagal mengatasi akar penyebab konflik.

Ketika ditanya tentang dampak Kesepakatan, 52 persen dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa kesepakatan tersebut telah membuat Israel lebih agresif terhadap Palestina, sementara 43 persen mengatakan bahwa mereka tidak melihat dampak atau perubahan apa pun, dan hanya 6 persen yang mengatakan bahwa mereka yakin kesepakatan tersebut telah berhasil. situasinya lebih baik.

Hasil jajak pendapat menyoroti ketidakpercayaan yang mendalam dari warga Palestina terhadap kemungkinan penyelesaian konflik secara damai, karena mereka menunjukkan bahwa Abraham Accords gagal menghasilkan perbaikan yang nyata bagi warga Palestina.

Ketidakpercayaan ini diramalkan oleh mantan kepala intelijen Saudi Pangeran Turki al Faisal, yang mengatakan dalam sebuah wawancara dengan acara video “Frankly Speaking” Arab News pada Mei tahun lalu bahwa tidak ada bukti bahwa merangkul Israel telah membuatnya kurang agresif terhadap Palestina.

Pangeran Faisal berpendapat bahwa meskipun beberapa negara Arab telah menormalisasi hubungan mereka dengan Israel, situasi di Tepi Barat dan Gaza tetap sama.

“Serangan dan pembunuhan individu Palestina terjadi hampir setiap hari. Pencurian tanah Palestina oleh Israel terus berlanjut meskipun ada jaminan yang diberikan Israel kepada para penandatangan perdamaian (kesepakatan) antara UEA dan Israel,” kata Pangeran Faisal.

“Jadi, tidak ada tanda apapun bahwa menenangkan Israel akan mengubah sikap mereka.”

Jajak pendapat tersebut juga mengungkapkan alasan yang paling sering dipilih atas kegagalan pembicaraan damai, mengungkap gambaran yang terfragmentasi dan kompleks.

Alasan teratas, yang dipilih oleh 21 persen responden, adalah “Intimidasi, permukiman, dan aneksasi Israel yang berkelanjutan.”

Ini diikuti oleh “bias AS terhadap Israel,” dipilih oleh 15 persen, dan “kesalahan dan kurangnya kepemimpinan Otoritas Palestina,” dipilih sebagai alasan utama oleh 14 persen orang yang disurvei.

Sementara 11 persen responden melihat perselisihan mengenai Masjid Al-Aqsa dan status Yerusalem sebagai hambatan signifikan bagi perdamaian, 32 persen responden percaya bahwa milisi bersenjata Palestina yang menyabotase pembicaraan damai berada di urutan paling bawah sebagai alasan kegagalan.

Hasil ini menunjukkan bahwa Palestina melihat berbagai faktor yang berkontribusi terhadap kegagalan pembicaraan dan inisiatif perdamaian di masa lalu, termasuk faktor internal dan eksternal. Namun, hanya 2 persen responden yang menilai masalah “kemampuan negara Palestina untuk membawa senjata dan mempertahankan diri” sebagai alasan utama kegagalan tersebut.

Menariknya, jajak pendapat tersebut juga mengungkapkan bahwa sebagian besar responden — 31 persen — tidak memilih salah satu dari enam opsi yang disajikan, menunjukkan tingkat ketidakpastian atau frustrasi dengan proses perdamaian. (AN/Ab)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X

Jum'at, 19/07/2024 10:36

Hukum Puasa di Bulan Muharram