Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.761 views

Korban Tewas Akibat Konflik Di Sudan Meningkat Jadi 865 Orang Meskipun Gencatan Senjata

KHARTOUM, SUDAN (voa-islam.com) - Sindikat Dokter Sudan mengkonfirmasi pada hari Kamis (25/5/2023) bahwa jumlah korban tewas dari pertempuran terbaru di Sudan telah meningkat menjadi 865, di tengah bentrokan yang sedang berlangsung antara faksi militer yang bersaing di negara yang dilanda konflik.

Peningkatan jumlah korban tewas terjadi meskipun gencatan senjata yang ditengahi AS dan Saudi telah menyaksikan beberapa pelanggaran termasuk serangan udara, artileri berat, dan tembakan di jalan-jalan ibu kota Khartoum dan Omdurman yang berdekatan.

Serikat medis menyalahkan meningkatnya jumlah korban pada pertempuran yang sedang berlangsung antara tentara pemerintah Sudan, yang dipimpin oleh Jenderal Abdel Fattah al-Burhan dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF), yang dipimpin oleh saingannya Jenderal Mohamed Hamdan Daglo, juga dikenal sebagai 'Hemedti'.

Jumlah mereka yang terluka telah mencapai 3.634 pada hari Kamis.

Sindikat lebih lanjut menekankan bahwa sejumlah besar kematian dan cedera tidak termasuk dalam laporan terbaru, karena banyak dari mereka yang mencari perawatan tidak dapat mencapai rumah sakit dan mengakses layanan kesehatan karena situasi yang tidak stabil saat ini.

Bentrokan sporadis berlanjut pada hari Kamis antara pasukan yang setia kepada al-Burhan dan Daglo, mengancam gencatan senjata yang diberlakukan pada hari Senin.

Kekerasan pecah juga pada hari Rabu terlepas dari gencatan senjata, kata warga, dengan pihak yang bertikai saling menyalahkan karena melanggar gencatan senjata.

Gencatan senjata, yang dijadwalkan berlangsung seminggu, adalah yang ketujuh sejak konflik pecah di negara itu pada 15 April sebagai akibat perebutan kekuasaan antara al-Burhan dan Daglo.

Banyak penduduk Khartoum dan Omdurman mengatakan bahwa gencatan senjata telah gagal untuk "melindungi mereka dari kekerasan, penjarahan, dan kelaparan".

Situs medis di seluruh negeri telah digerebek dan obat-obatan serta peralatan yang sangat diperlukan telah dicuri, kata para aktivis.

Volker Perthes, Sekretaris Jenderal PBB untuk Perwakilan Khusus Sudan, memperingatkan tentang runtuhnya sektor kesehatan negara itu selama pengarahan di hadapan Dewan Keamanan PBB pada hari Senin.

Perthes mengacu pada "penutupan lebih dari dua pertiga rumah sakit, pembunuhan banyak petugas kesehatan, dan menipisnya pasokan medis", menekankan bahwa "laporan berulang tentang penggunaan fasilitas kesehatan sebagai situs militer" tidak dapat diterima.

Konflik di Sudan telah menjerumuskan negara itu ke dalam krisis kemanusiaan yang telah memaksa setidaknya 1,3 juta orang meninggalkan rumah mereka baik secara internal maupun melintasi perbatasan ke Chad, Mesir dan Ethiopia. (TNA/Ab)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X