Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.901 views

Sudah 500 Lebih Korban Tewas Akibat Gempa Bumi Besar Di Turki Dan Suriah

TURKI / SURIAH (voa-islam.com) - Korban tewas akibat gempa bumi besar berkekuatan 7,8 melanda Turki tengah dan Suriah barat laut, mencapai lebih dari 500 orang dan melukai ratusan lainnya ketika bangunan runtuh di seluruh wilayah, memicu pencarian korban selamat di reruntuhan.

Gempa terjadi pada pukul 04:17 waktu setempat pada hari Senin (6/2/2023), saat orang sedang tidur, pada kedalaman sekitar 17,9 km (11 mil). Itu juga dirasakan di Siprus dan Libanon.

Wakil Presiden Turki Fuat Oktay mengatakan 284 orang telah tewas dan 2.323 orang terluka, ketika pihak berwenang mengirim tim penyelamat dan memasok pesawat ke daerah yang terkena dampak sambil menyatakan "alarm level 4" yang meminta bantuan internasional.

Rekaman di penyiar CNNTurk menunjukkan kerusakan parah pada Kastil Gaziantep yang bersejarah.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan di Twitter bahwa "tim pencarian dan penyelamatan segera dikirim" ke daerah yang dilanda gempa. Dia juga berbicara melalui telepon dengan gubernur dari delapan provinsi yang terkena dampak untuk mengumpulkan informasi tentang situasi dan upaya penyelamatan, kata kantornya dalam sebuah pernyataan.

Menteri Dalam Negeri Turki Suleyman Soylu mengatakan setidaknya ada enam gempa susulan dan mendesak warga untuk tidak memasuki gedung yang rusak karena risikonya.

“Prioritas kami adalah mengeluarkan orang-orang yang terjebak di bawah reruntuhan bangunan dan memindahkan mereka ke rumah sakit,” katanya.

Video yang dibagikan di media sosial menunjukkan bangunan menjadi tumpukan puing di beberapa kota di tenggara Turki.

Penyiar TRT dan Haberturk menunjukkan gambar orang berkumpul di sekitar bangunan yang hancur di kota Kahramanmaras, mencari korban selamat. Gambar lain menunjukkan orang-orang berlindung di mobil mereka di sisi jalan yang tertutup salju.

Di Suriah, yang telah hancur akibat perang saudara selama lebih dari 11 tahun, seorang pejabat kesehatan pemerintah mengatakan lebih dari 237 orang tewas dan sekitar 600 orang terluka, sebagian besar di provinsi Hama, Aleppo dan Latakia, di mana banyak bangunan runtuh.

"Situasinya sangat tragis, puluhan bangunan runtuh di kota Salqin," kata seorang anggota organisasi penyelamat White Helmets dalam sebuah klip video di Twitter, mengacu pada sebuah kota sekitar 5 km dari perbatasan Turki. Rumah-rumah "hancur total", kata penyelamat di klip tersebut, yang menunjukkan jalan dipenuhi puing-puing.

Televisi negara menayangkan cuplikan tim penyelamat yang mencari korban selamat dalam hujan lebat dan hujan es. Pejabat kesehatan mendesak masyarakat untuk membantu membawa yang terluka ke ruang gawat darurat.

"Orang-orang yang terluka masih berdatangan secara bergelombang," kata direktur kesehatan Aleppo, Ziad Hage Taha, kepada kantor berita Reuters melalui telepon.

“Ini jelas merupakan salah satu gempa bumi terbesar yang dialami di sana selama ratusan tahun,” kata Martin Mai, profesor geofisika di Universitas King Abdullah kepada Al Jazeera. “Kerusakan besar dan kehancuran lokal harus diperkirakan,” katanya.

“Di masa lalu, gempa bumi di Turki ini telah menyebabkan sekitar ribuan korban yang memiliki gaya konstruksi bangunan dan besarnya peristiwa ini juga akan berdampak ekonomi yang besar,” tambah Mai.

Sinem Koseoglu dari Al Jazeera di Istanbul mengatakan gempa dirasakan di seluruh Turki dari kota-kota selatan sejauh utara Laut Hitam. Dia menambahkan bahwa kota-kota seperti Gaziantep penuh sesak, tidak hanya dengan warga Turki tetapi juga pengungsi Suriah.

“Bantuan internasional mungkin diperlukan,” katanya, mencatat bahwa kondisi cuaca buruk membuat situasi semakin buruk.

“Orang-orang di luar. Orang-orang ketakutan, dan cuaca sangat dingin.”

Turki berada di salah satu zona gempa paling aktif di dunia – sekitar 18.000 orang tewas dalam gempa kuat yang melanda barat laut negara itu pada tahun 1999.

Ada juga laporan kerusakan di Suriah utara.

Relawan Pertahanan Sipil Suriah dari pihak oposisi, juga dikenal sebagai White Helmets, menggambarkan situasi di wilayah yang dikuasai pemberontak sebagai “bencana”, menambahkan bahwa seluruh bangunan telah runtuh dan orang-orang terjebak di bawah reruntuhan. Mereka mendesak orang untuk mengosongkan bangunan dan berkumpul di area terbuka. (Aje)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X