Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
11.557 views

Gelombang Kedua Covid19, Indonesia Butuh Sistem yang Fit

 

Oleh: Puji Rahayu

Situasi negeri tercinta belum bisa menekan penurunan kasus corona. Justru saat ini wabah semakin tidak terkendali. Sistem kesehatan pun mengalami krisis. Rumah sakit rujukan terus ditambah, namun pasien covid pun masih ada yang kesulitan mencari kamar. Kendaraan ambulans kewalahan untuk menjemput para pasien Covid-19. Begitu juga dengan tabung oksigen juga mengalami kelangkaan. Padahal wabah ini sudah satu tahun lebih menghuni bumi pertiwi. Namun tanda-tanda penurunnya kasus covid-19 belum nampak fajarnya. Yang Nampak adalah fajar kolapsnya sistem kesehatan  yang diterapkan oleh kepemimpinan kapitalistik atas negeri tercinta.

Pemerintah juga telah melakukan penyekatan di beberapa wilayah untuk mengatasi lonjakan covid-19 yang semakin menjadi, Salah satunya penyekatan di wilayah Surabaya yaitu di jembatan Suramadu.  Penyekatan di wilayah tersebut adalah penyekatan yang paling banyak drama. Karena saking padatnya lalulintas di jembatan tersebut hingga menimbulkan antrian panjang pengendara. Bahkan terjadi insiden perusakan pos penyekatan. Selain itu penyekatan ini juga memicu warga Madura untuk mengadakan demonstrasi  penolakan penyekatan. Ketidakpatuhan masyarakat terhadap prokes ini sejatinya menunjukkan ketidakmampuan negara dalam meriayah rakyat sekaligus menunjukkan hilangnya wibawa kepemimpinan mereka di mata rakyat.

Negara  sudah  salah langkah sejak awal menanggani pandemi china ini. Bahkan negara mengabaikan teriakan para pakar kesehatan untuk lockdown total namun negara menganggapnya itu kebijakan yang tidak mungkin terjadi. Karena khawatir ekonomi terhenti yang akan merugikan negara dan rakyat. Makanya saat negara lain menutup WNA masuk dalam negeri, di negeri gemah ripah loh jinawi ini justru TKA bebas masuk dalam negeri.

Walaupun saran yang diberikan tidak diterima oleh negara, kepedulian para pakar kesehatan tetap menggema untuk kebaikan ibu pertiwi. Seperti  Dewan Pakar Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI) Hermawan Saputra ini meminta pemerintah untuk menerapkan kebijakan radikal. Kebijakan itu ialah lockdown, berkaca pada negara-negara yang sukses atasi pandemi dengan kebijakan tersebut. (cnnindonesia.com).

Di tengah kondisi dalam negeri yang ngeri karena pandemi. Diharap negara bertugas dengan sepenuh hati untuk mencari solusi agar kepercayaan rakyat kepada negara makin meningkat. Namun yang terjadi, kondisi ini diperparah dengan penerapan kebijakan-kebijakan yang kian menjauhkan jarak antara mereka. Muncul di permukaan bahwa negara akan menerapkan pajak sembako, pajak pendidikan namun disisi lain membebaskan pajak pembelian mobil mewah.

Selain itu, sempat-sempatnya petinggi negara masih sibuk cari pemasukan negara dengan membuka tempat wisata saat wabah masih melanda. Seolah menutup mata dari lonjakan virus corona. Padahal korban terus berguguran  dari berbagai kalangan. Petugas pemakaman kewalahan, lahan pemakaman terus diperlebar. Bukankan ini kondisi genting sekali untuk segera diatasi?

Negara memerlukan bangunan sistem kesehatan yang kuat untuk keluar dari situasi ini. Butuh ada perubahan sistem politik dari kapitalisme ke Islam yang berbasis kesadaran ideologis umat. Dalam hal ini, solusi-solusi pragmatis tetap harus dijalankan oleh masyarakat tapi itu tetap tidak akan cukup karena penerapan sistem kapitalisme tetap akan memunculkan benturan  dengan kepentingan lainnya.

Di tengah pandemi, sangat dibutuhkan sistem kesehatan yang kuat agar situasi terkendali. Sistem kesehatan yang kuat tidak bisa terwujud dengan sistem politik dari kapitalisme yang rapuh.  Maka sistem ini harus diubah kepada sistem yang nyata mampu membuat sistem kesehatan itu fit. Dan sistem itu adalah sistem Islam. Tidak ada keraguan dalam agama Islam, begitu juga dengan sistem Islam. Dengan berbasis kesadaran ideology umat sistem Islam berdiri tegak. Kokoh tidak tertandingi. Pelaksanaan hukum-hukumnya harus penyeluruh dan revolusioner. Tidak sebagian-sebagian (parsial).

Sistem kesehatan yang kuat butuh backup keuangan yang tangguh untuk bisa bertahan dan melakukan penyelamatan terhadap seluruh rakyat dalam menghadapi pandemi. Backup tersebut tidak dari pajak yang memberatkan rakyat, juga bukan dari pariwisata. Dan sistem  Islam memiliki 12 pos pemasukan tetap  yang bisa diandalkan untuk membiayai keuangan negara termasuk di bidang kesehatan.

Sumber pemasukan itu berasal dari fai’, ghanimah, anfal, kharaj, jizyah, pemasukan dari hak milik negara, usyur, khumus, rikaz, tambang serta harta zakat. Pantaslah dengan pemasukan yang besar tersebut, konsep  kesehatan dalam Islam mampu mengobati pasien penderita wabah secara gratis, profesional, memadai dan terbaik. Yang mana dalam Islam terjaminnya kesehatan rakyat merupakan kewajiban bagi negara.

Selain itu, negara harus mentaati syariat dari Allah tentang hukum jika negaranya terserang wabah, yaitu mengkarantina wilayah tersebut sampai wabahnya benar-benar bersih dari wilayah tersebut. Ini sesuai dengan hadist :

إِذَا سَمِعْتُمْ بِالطَّاعُونِ بِأَرْضٍ فَلاَ تَدْخُلُوهَا، وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلاَ تَخْرُجُوا مِنْهَا

Artinya: "Jika kamu mendengar wabah di suatu wilayah, maka janganlah kalian memasukinya. Tapi jika terjadi wabah di tempat kamu berada, maka jangan tinggalkan tempat itu." (HR Bukhari)

Pemimpin negara yang taat pada perintah dan larangan-Nya lah yang bisa membawa umat pada kehidupan yang mendapat keberkahan dari langit dan bumi. Bila sudah demikian, gelombang pandemi yang melanda Indonesia saat ini bisa segera berlalu. Insya Allah. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Muhammad Sinwar: Menembakkan Rudal Ke Tel Aviv lebih Mudah Dari Pada Minum Air

Muhammad Sinwar: Menembakkan Rudal Ke Tel Aviv lebih Mudah Dari Pada Minum Air

Sabtu, 28 May 2022 21:05

 Ukraina Klaim Sedikitnya 30.000 Tentara Rusia Tewas Sejak Awal Invasi

Ukraina Klaim Sedikitnya 30.000 Tentara Rusia Tewas Sejak Awal Invasi

Sabtu, 28 May 2022 20:25

Arab Saudi Hasilkan 14,5 Trilyun Rupiah Perhari Dari Ekspor Minyak

Arab Saudi Hasilkan 14,5 Trilyun Rupiah Perhari Dari Ekspor Minyak

Sabtu, 28 May 2022 17:34

Ustaz Bachtiar Nasir Ajak Umat Bela Baitul Maqdis dengan Cara Ini

Ustaz Bachtiar Nasir Ajak Umat Bela Baitul Maqdis dengan Cara Ini

Sabtu, 28 May 2022 16:09

Aigoo! Merebak Fenomena Anak Jenius Palsu di Korea

Aigoo! Merebak Fenomena Anak Jenius Palsu di Korea

Sabtu, 28 May 2022 11:01

Pejabat: Arab Saudi Tidak Akan Cabut Larangan Penjualan Minuman Beralkohol

Pejabat: Arab Saudi Tidak Akan Cabut Larangan Penjualan Minuman Beralkohol

Jum'at, 27 May 2022 21:40

Dr. Salim: Syariat Islam di Aceh Harus Jadi Teladan

Dr. Salim: Syariat Islam di Aceh Harus Jadi Teladan

Jum'at, 27 May 2022 19:44

Khotbah Jumat Ustaz Bachtiar Nasir: Al-Quds yang Terzalimi

Khotbah Jumat Ustaz Bachtiar Nasir: Al-Quds yang Terzalimi

Jum'at, 27 May 2022 13:35

Laporan: Turki Klaim Tangkap Pemimpin Baru Islamic State Abu Al-Hassan Al-Hashimi Al-Qurayshi

Laporan: Turki Klaim Tangkap Pemimpin Baru Islamic State Abu Al-Hassan Al-Hashimi Al-Qurayshi

Kamis, 26 May 2022 22:55

Pengadilan India Vonis Penjara Seumur Hidup Pemimpin Pro-Kemerdekaan Kashmir Yasin Malik

Pengadilan India Vonis Penjara Seumur Hidup Pemimpin Pro-Kemerdekaan Kashmir Yasin Malik

Kamis, 26 May 2022 21:25

Niger Klaim Militernya Tewaskan 40 Pejuang Boko Haram Dalam Pertempuran Di Danau Chad

Niger Klaim Militernya Tewaskan 40 Pejuang Boko Haram Dalam Pertempuran Di Danau Chad

Kamis, 26 May 2022 16:07

Pengadilan Prancis Tangguhkan Aturan Dewan Kota Grenoble Yang Mengizinkan Muslimah Memakai Burkini

Pengadilan Prancis Tangguhkan Aturan Dewan Kota Grenoble Yang Mengizinkan Muslimah Memakai Burkini

Kamis, 26 May 2022 15:05

Anis Matta: Bangsa Ini Masih Lahirkan Para Pelawak, Bukan Pemimpin

Anis Matta: Bangsa Ini Masih Lahirkan Para Pelawak, Bukan Pemimpin

Kamis, 26 May 2022 11:33

Apakah Tepat Singapore Sudah Mengusir UAS?

Apakah Tepat Singapore Sudah Mengusir UAS?

Kamis, 26 May 2022 10:20

Negara Abai, Keimanan Tergadai

Negara Abai, Keimanan Tergadai

Kamis, 26 May 2022 09:07

Penembakan Massal di AS Berulang, Kemana Mencari Rasa Aman?

Penembakan Massal di AS Berulang, Kemana Mencari Rasa Aman?

Kamis, 26 May 2022 08:56

Prabowo

Prabowo "Dibobodo"?

Kamis, 26 May 2022 07:28


MUI

Must Read!
X