Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
10.457 views

Menuju Dilegalkannya Minol, Budaya atau Buah Kegagalan Sistem?

 

Oleh: Tari Ummu Hamzah

Indonesia kaya akan budaya. Tidak hanya budaya kesenian, tetapi juga budaya kuliner khas daerah menjadi primadona di negeri ini. Tapi apa jadinya jika minuman beralkohol (minol) menjadi primadona dan minuman khas Indonesia? Dilansir dari Jeda.id, data menunjukkan 38,7% pengkonsumsi minol lebih memilih minol lokal. Minol lokal ini terus dikembangkan masyarakat sebagai bagian dari budaya dan kearifan lokal.

Bicara tentang budaya dan kearifan lokal, sebenarnya ada bukti sejarah bahwa masyarakat Indonesia sudah mengenal pembuatan minol sejak jaman Majapahit. Ini dibuktikan dengan catatan Nagarakretagama (1365) yang ditulis pada masa keemasan Kerajaan Majapahit abad ke-14. Dalam naskah itu dikisahkan, minuman beralkohol seperti tuak nyiur, arak kilang, dan tuak rumbya menjadi hidangan utama sebuah jamuan.

Salah satunya dilakukan Sri Raja Kertanegara, raja terakhir pemimpin Singasari, kerajaan Hindu (Siwaisme)-Budha di Nusantara. Dia adalah seorang Tantrayana, yang menjalani tradisi pemujaan. Ragam ritual yang hadir pun tak lepas dari pelbagai kebiasaan seperti minuman beralkohol dan seks demi pencapaian nirwana.

Catatan sejarah ini jelas menunjukkan bahwa minol memang tak bisa lepas dari kemaksiatan. Sayangnya meskipun sudah terbukti menyesatkan peminumnya, minol lokal tetap dikembangkan secara turun temurun hingga melekat sebagai budaya dan kearifan lokal. Maka tak heran jika dalam upacara adat tertentu masyarakat ramai-ramai menenggak air "Nirwana" Ini. Sebutlah nama Ballo, minol khas Tana Toraja yang terbuat dari fermentasi getah pohon lontar. Minuman ini sering disajikan masyarakat Toraja ketika sedang mengadakan pertemuan atau menggelar ritual keagamaan.

Arak bali. Arak dibuat dari fermentasi dari sari kelapa dan buah-buahan. Arak Bali disinyalir punya kadar alkohol tinggi, yakni mencapai 30-50 persen. Minol khas bali ini disajikan pada saat upacara adat tertentu. Tapi mengkonsumsinya dimaksudkan hanya untuk keakraban saja.

Meskipun tujuan dibuat minol ini sebagai bagian dari adat dan kearifan lokal, tetapi minol tetaplah minol. Mau minol merek asing atau lokal, banyak atau sedikit jumlah konsumsinya, tak seharusnya minol ini menjadi bagian masyarakat. Sebab efek penggunaannya menjadikan seseorang bisa lupa diri, bahkan menjerumuskan masyarakat dalam tindakan kriminal dan kemaksiatan.

Disinyalir pesatnya aktivitas pembuatan minol lokal di Indonesia, tak lepas dari masa penjajahan Belanda. Belanda yang notabene masyarakatnya pengkonsumsi alkohol, tentu memiliki cara agar kebiasaan ini tetap terjaga meskipun di tanah jajahannya. Ketika bangsa Eropa datang ke Nusantara, mereka mengenalkan teknik destilasi dalam pembuatan minol. Ditambah lagi mereka memakai buah dan tanaman lokal di Nusantara sebagai bahan bakunya, sehingga makin beragamlah jenis minol lokal di Nusantara.

Selain itu dengan pemahaman kapitalisnya, Belanda memperkenalkan kepada masyarakat budaya liberal dan hedonisme, termasuk kebiasaan mengkonsumsi minol. Minol disinyalir merupakan buah dari budaya hedonis penjajahan, yang mereka paksakan masuk ke dalam urat nadi kehidupan masyarakat. Minol lokal pun menjadi gaya hidup bersenang-senang tapi dengan modal yang murah. Jelas ini akan diburu masyarakat.

Kedatangan Belanda ke Indonesia bukan berarti mereka tidak memahami budaya lokal. Mereka juga ikut mempelajari budaya lokal tanah jajahannya. Ini dimaksudkan agar Belanda bisa memberikan tindakan yang tepat bagi tanah jajahannya. Jadi mereka paham aktivitas minol lokal. Tapi kedatangan mereka malah mengubah keberadaan minol yang awalnya sebagai simbol adat, dirubah menjadi barang konsumsi sehari-hari. Sehingga minol malah beredar luas di masyarakat. Masyarakat pun dijerumuskan ke arah hedonisme, sehingga kriminal dan kemaksiatan semakin merajalela.

Itulah sebagian deskripsi sistem kapitalis yang selalu menciptakan kerusakan dan membuahkan kegagalan dalam mengurusi rakyat. Lain halnya dengan sistem Islam. Islam memperjelas hal-hal yang haq dan bathil. Meskipun budaya dan adat istiadat masyarakat melekat bak urat nadi, tapi jika budaya tersebut bertentangan dengan islam, maka jelas akan dihapuskan lalu diganti dengan kebiasaan dan budaya islam. Pun dengan kearifan lokal. Jika hal-hal yang menjadi kearifan lokal adalah budaya kufur, maka islam tidak akan membiarkan untuk melekat pada kehidupan masyarakat. Sehingga budaya kuffur tidak akan diteruskan hingga turun temurun.

Jadi apapun budaya yang melekat di masyarakat, tapi jika yang menguasainya adalah sistem rusak, maka rusaklah tantangan hidup masyarakat. Seperti halnya kapitalisme. Sistemnya saja sudah rusak, maka tak heran jika sistem ini akan melahirkan budaya dan masyarakat yang rusak pula. Seperti hedonisme, individualisme, sekuler dsb. Jelas sistem ini pada akhirnya menuai kegagalan.

Tapi lain cerita jika sistem Islam yang menguasai. Islam datang memberikan kemuliaan, menarik masyarakat dari lembah kekufuran dan menuju lembah penuh ketaqwaan kepada Allah. Dengan kondisi masyarakat semulia ini, kehadiran minol tidak akan ditoleransi apalagi dilegalisasi. Jadi, perkara minol saja sungguh membutuhkan institusi kekuasaan untuk mengentikan produksi, peredaran, maupun investasinya. Semoga umat Islam dimampukan untuk itu, insya Allah. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Lonjakan Covid meningkat tajam, Indonesia menempati nomor 1 di dunia dalam kasus harian dan kematian. Para penyintas Corona yang jalani isolasi butuh uluran tangan. Mari berbagi makanan siap...

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Latest News
On Cam Sebagian dari Adab

On Cam Sebagian dari Adab

Sabtu, 24 Jul 2021 22:26

Seorang Imam Masjid Di Prancis Dipecat Karena Kutipan Ayat Dan Hadits Selama Khutbah Idul Adha

Seorang Imam Masjid Di Prancis Dipecat Karena Kutipan Ayat Dan Hadits Selama Khutbah Idul Adha

Sabtu, 24 Jul 2021 21:55

Prof Huzaemah Wafat, MUI: Kita Lanjutkan Kaderisasi Ulama Perempuan

Prof Huzaemah Wafat, MUI: Kita Lanjutkan Kaderisasi Ulama Perempuan

Sabtu, 24 Jul 2021 21:26

Taliban Sebut Kendalikan 90 Persen Perbatasan Afghanistan

Taliban Sebut Kendalikan 90 Persen Perbatasan Afghanistan

Sabtu, 24 Jul 2021 21:25

Pejabat Saudi: Jamaah Tidak Perlu Melakukan Tes COVID-19 Dan Isoman Sepulang Haji

Pejabat Saudi: Jamaah Tidak Perlu Melakukan Tes COVID-19 Dan Isoman Sepulang Haji

Sabtu, 24 Jul 2021 21:10

Fraksi PKS Minta Pemerintah Hentikan Impor Vaksin Sinovac Sebelum Ada Evaluasi Menyeluruh

Fraksi PKS Minta Pemerintah Hentikan Impor Vaksin Sinovac Sebelum Ada Evaluasi Menyeluruh

Sabtu, 24 Jul 2021 20:06

Politisi NasDem Minta Pemerintah Tutup Pintu Masuk TKA Tanpa Pandang Bulu

Politisi NasDem Minta Pemerintah Tutup Pintu Masuk TKA Tanpa Pandang Bulu

Sabtu, 24 Jul 2021 19:51

Ketum PP Muhammadiyah Ungkap Lima Virus Pendidikan Nasional Indonesia

Ketum PP Muhammadiyah Ungkap Lima Virus Pendidikan Nasional Indonesia

Sabtu, 24 Jul 2021 19:07

Pejabat Afghanistan: Jam Malam Diberlakukan Di 31 Provinsi Untuk Batasi Gerak Taliban

Pejabat Afghanistan: Jam Malam Diberlakukan Di 31 Provinsi Untuk Batasi Gerak Taliban

Sabtu, 24 Jul 2021 19:03

Anis: Bank Syariah Indonesia Harus Mencapai Target Tanpa Meninggalkan Umat

Anis: Bank Syariah Indonesia Harus Mencapai Target Tanpa Meninggalkan Umat

Sabtu, 24 Jul 2021 18:51

Agar Tercipta Herd Imunity, Pemerintah Didesak Segera Sediakan Vaksin Merata di Seluruh Daerah

Agar Tercipta Herd Imunity, Pemerintah Didesak Segera Sediakan Vaksin Merata di Seluruh Daerah

Sabtu, 24 Jul 2021 09:28

Hebat! Sekolah Muhammadiyah Ini Raih 88 Prestasi pada Awal Tahun Ajaran 2021/2022

Hebat! Sekolah Muhammadiyah Ini Raih 88 Prestasi pada Awal Tahun Ajaran 2021/2022

Sabtu, 24 Jul 2021 08:26

Judoka Alzajair Mundur Dari Olimpiade Tokyo Setelah Menolak Bertarung Dengan Pejudo Israel

Judoka Alzajair Mundur Dari Olimpiade Tokyo Setelah Menolak Bertarung Dengan Pejudo Israel

Jum'at, 23 Jul 2021 22:29

Kelompok HAM: Iran Gunakan Kekuatan Melanggar Hukum Dan Berlebihan Terhadap Protes Krisis Air

Kelompok HAM: Iran Gunakan Kekuatan Melanggar Hukum Dan Berlebihan Terhadap Protes Krisis Air

Jum'at, 23 Jul 2021 22:00

Bimas Islam: Prof Huzaemah Tahido Yanggo Perempuan Intelektual yang Patut Diteladani

Bimas Islam: Prof Huzaemah Tahido Yanggo Perempuan Intelektual yang Patut Diteladani

Jum'at, 23 Jul 2021 21:19

Untuk Pertama Kalinya Tentara Wanita Saudi Dikerahkan Untuk Pengamanan Ibadah Haji

Untuk Pertama Kalinya Tentara Wanita Saudi Dikerahkan Untuk Pengamanan Ibadah Haji

Jum'at, 23 Jul 2021 21:00

Naftali Bennet Bersumpah Bawa Pulang Warga Dan Mayat Tentara Israel Yang Ditahan Hamas

Naftali Bennet Bersumpah Bawa Pulang Warga Dan Mayat Tentara Israel Yang Ditahan Hamas

Jum'at, 23 Jul 2021 20:20

Komisi IX Ingatkan Pemerintah Soal Bom Waktu Anak Yatim Piatu Akibat Covid-19

Komisi IX Ingatkan Pemerintah Soal Bom Waktu Anak Yatim Piatu Akibat Covid-19

Jum'at, 23 Jul 2021 20:14

Dewan Dakwah Aceh Salurkan Daging Kurban untuk 440 Keluarga Kurang Mampu dan Muallaf

Dewan Dakwah Aceh Salurkan Daging Kurban untuk 440 Keluarga Kurang Mampu dan Muallaf

Jum'at, 23 Jul 2021 19:35

Ketika Nyawa Jadi Tumbal Kebijakan Penguasa di Tengah Wabah

Ketika Nyawa Jadi Tumbal Kebijakan Penguasa di Tengah Wabah

Jum'at, 23 Jul 2021 15:00


MUI

Must Read!
X