Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.812 views

Mengapa Warga Palestina Tidak Layak Mendapatkan Dukungan Untuk Membela Diri Mereka?

Oleh: Motasem A Dalloul

Pasukan penjajah Israel menyerang kota-kota, desa-desa dan kamp-kamp pengungsi Palestina di Tepi Barat yang diduduki hampir setiap hari. Mereka menyerbu rumah-rumah warga Palestina, menahan siapapun yang mereka inginkan dan seringkali membunuh warga Palestina, termasuk wanita, anak-anak dan orang tua.

Ketika seluruh dunia menyaksikan, otoritas pendudukan Israel mengklaim bahwa mereka menargetkan orang-orang yang dicari dan menghancurkan rumah-rumah teroris. Kemudian, Anda semua negara-negara besar di Barat dan anggota komunitas internasional mendukung mereka dan “hak mereka untuk membela diri.”

Pada Sabtu (7/10/2023) pagi, Brigade Izzuddine Al Qassam, sayap militer Gerakan Perlawanan Palestina Hamas, melancarkan serangan serupa, namun terhadap pemukiman ilegal Yahudi Israel untuk menghalangi pasukan teroris pendudukan Israel dan otoritas ekstremis.

Hal ini terjadi setelah 17 tahun pengepungan yang menyengsarakan dan melumpuhkan hampir setiap aspek kehidupan di wilayah pesisir tersebut. Hamas, yang memenangkan salah satu pemilu paling transparan dalam sejarah dan telah memerintah Gaza sejak pertengahan tahun 2007, telah menggunakan segala cara untuk mengakhiri pengepungan Israel. Mereka menghimbau komunitas internasional dan PBB serta semua negara besar untuk memberikan tekanan pada Israel agar mengakhiri pengepungannya, namun tidak terjadi apa-apa.

Selain itu, Hamas telah berulang kali memperingatkan Israel untuk menghentikan pelanggarannya terhadap warga Palestina di wilayah pendudukan, jamaah Palestina di Masjid Al Aqsa dan menghentikan penodaan tempat suci Islam dan Kristen di Yerusalem, namun sama sekali tidak digubris rezim Zionis. Hamas juga menghimbau masyarakat internasional untuk memaksa Israel menghentikan pelanggarannya, namun semua seruan dan seruan mereka tidak didengarkan.

Masalahnya adalah seluruh dunia, yang selama ini tertidur ketika pasukan pendudukan Israel menyerbu kota-kota, desa-desa dan kamp-kamp pengungsi Palestina, segera berdiri setelah perlawanan Palestina menyerbu pemukiman ilegal Yahudi Israel dan menyatakan dukungan mereka terhadap pendudukan Israel dan mengutuk tindakan Palestina.

Beberapa menit setelah dimulainya insiden tersebut, Stephanie Hallett, kuasa usaha di Kedutaan Besar AS di Yerusalem menulis X: “Muak dengan gambaran yang keluar dari Israel selatan tentang warga sipil yang tewas dan terluka di tangan teroris dari Gaza. Amerika Serikat mendukung Israel.” Dia menyebut para pemukim dan tentara, yang dituduh oleh kelompok hak asasi manusia Israel dan internasional sebagai penjahat perang.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan bahwa Pentagon akan bekerja dalam beberapa hari mendatang “untuk memastikan bahwa Israel memiliki apa yang dibutuhkan untuk mempertahankan diri dan melindungi warga sipil dari kekerasan dan terorisme yang tidak pandang bulu.” Dia menambahkan: “Komitmen kami terhadap hak Israel untuk mempertahankan diri tetap teguh, dan saya menyampaikan belasungkawa saya kepada keluarga mereka yang kehilangan nyawa dalam serangan keji terhadap warga sipil ini.”

Menteri Luar Negeri Inggris James Cleverly menulis di X: “Inggris dengan tegas mengutuk serangan mengerikan yang dilakukan Hamas terhadap warga sipil Israel. Inggris akan selalu mendukung hak Israel untuk membela diri.” Namun, dia tetap bungkam terkait agresi Israel terhadap Palestina.

Ketua Uni Eropa Ursula von der Leyen mengatakan bahwa dia “dengan tegas” mengutuk “serangan teroris oleh Hamas terhadap Israel,” dan menambahkan bahwa itu adalah “terorisme dalam bentuknya yang paling keji… Israel mempunyai hak untuk mempertahankan diri terhadap serangan menjijikkan tersebut.” Dia menyebut perlawanan sah Palestina yang dijamin oleh hukum internasional sebagai “terorisme,” sementara agresi dan pelanggaran Israel merupakan bentuk pembelaan diri.

Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell melakukan hal yang sama: “Kekerasan yang mengerikan ini harus segera dihentikan. Terorisme dan kekerasan tidak menyelesaikan masalah apa pun. UE menyatakan solidaritasnya dengan Israel di saat-saat sulit ini.”

Borrell menyerukan pembebasan segera tahanan Israel. “Berita tentang warga sipil yang disandera di rumah mereka atau di Gaza sungguh mengerikan,” tulis Borrell di X. “Ini melanggar hukum internasional,” tambahnya, namun lupa meminta penjajah Israel untuk setidaknya membebaskan tahanan Palestina yang sakit dan lupa untuk mengatakan bahwa mencegah perlakuan yang layak bagi mereka adalah hal yang “mengerikan” dan melanggar hukum internasional.

Sementara Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengutuk perlawanan Palestina sebagai “serangan tanpa pandang bulu yang dilancarkan terhadap Israel dan rakyatnya pagi ini yang menimbulkan teror dan kekerasan terhadap warga negara yang tidak bersalah.” Dia menyebut tentara pemukim “tidak bersalah,” sementara sekitar 200 warga Palestina yang tewas dalam serangan Israel di Gaza tidak menggugah perasaannya.

Kanselir Jerman Olaf Scholz menyatakan solidaritasnya dengan Israel setelah serangan perlawanan Palestina, dengan mengatakan: “Berita buruk datang kepada kita hari ini dari Israel. Kami sangat terkejut dengan tembakan roket dari Gaza dan meningkatnya kekerasan. Jerman mengutuk serangan Hamas ini dan berdiri di sisi Israel.” Apakah dia merasa kaget saat melihat serangan Israel ke Palestina?

Presiden Prancis Emmanuel Macron menulis di X: “Saya mengutuk serangan yang dilakukan dari Gaza terhadap Israel, tentaranya, dan rakyatnya. Prancis berdiri dalam solidaritas dengan Israel dan warga Israel, berkomitmen terhadap keamanan dan hak mereka untuk membela diri.” Mengapa Macron tidak meminta Israel untuk kembali setidaknya ke belakang Garis Hijau yang sebenarnya?

Dia mungkin tidak mengetahui bahwa Israel mencuri sekitar setengah wilayah Jalur Gaza pada awal tahun 1950an melalui koordinasi dengan Mesir. Jika dia tidak mengetahui hal ini, maka dia tidak boleh berbicara tentang isu-isu internasional sampai dia mendapatkan pengetahuan yang cukup yang dibutuhkan oleh seorang presiden suatu negara besar. Namun, dia tidak berbicara untuk mengakhiri konflik, namun menyatakan mendukung mesin perang kriminal Israel.

Kapan komunitas internasional dan negara-negara besar yang menempatkan dirinya sebagai polisi dunia akan sadar dan mampu membedakan antara korban dan pihak yang menjadi korban? Kapan para pemimpin dunia akan mulai berunding dengan berbagai pihak berdasarkan aturan hukum internasional, bukan berdasarkan prasangka dan kepentingan mereka sendiri?

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X